Ini Upaya Mentan Andi Amran Hadapi Musim Paceklik

Oleh : Herry Barus | Selasa, 05 Desember 2017 - 08:35 WIB

Mentan Andi Amran Sulaiman, Menteri BUUMN Rini Soemarno, Menteri Desa PDT (Foto Humas)
Mentan Andi Amran Sulaiman, Menteri BUUMN Rini Soemarno, Menteri Desa PDT (Foto Humas)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman memaparkan solusi permanen untuk menghadapi kekurangan beras saat musim paceklik yang biasanya terjadi pada November, Desember dan Januari, yakni dengan menambah luas tanam padi dua kali lipat.

Usai melakukan inspeksi mendadak di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC),Jakarta Timur,Senin, Menteri Amran menjelaskan, dalam dua tahun terakhir, Indonesia sudah tidak lagi mengalami kekurangan beras pada musim paceklik setelah menambah luas tanam dari 500 ribu hektare (ha) menjadi satu juta ha pada Juli-Agustus-September.

"Kalau tanam 500 ribu, tanpa banjir dan hama pun sudah pasti defisit karena yang ditanam setengah dari kebutuhan. Solusinya, kami minta seluruh direktur dan dinas sampai tingkat desa tanam dua kali lipat," kata Amran di Kantor Food Station Tjipinang Jaya, Senin (4/12/2017)

Ia menjelaskan Indonesia selama 30 tahun terakhir selalu mengalami paceklik pada November sampai Januari karena luas tanam padi pada musim kemarau Juli-Agustus-September hanya 500 ribu ha.

Jika luas tanam padi hanya 500 ribu ha, produksi beras yang dihasilkan hanya 1,5 juta ton per bulan, sedangkan kebutuhan konsumsi beras sebanyak 2,6 juta ton per bulan.

Oleh karena itu, Menteri Amran meminta jika luas tanam ditambah dua kali lipat seluas satu juta ha, maka produksi beras sebanyak tiga juta ton per bulan. Dengan begitu, ada surplus beras sebanyak 400 ribu ton per bulan.

Kementerian Pertanian juga memperbaiki infrastruktur sejak tiga tahun terakhir untuk menggenjot produksi beras, antara lain irigasi tersier seluas tiga juta ha, mmebangun embung 30 ribu unit dengan Kementerian Desa PDTT, sumur dangkal dan dalam, long storage serta membagikan pompa 40 ribu unit per tahun.

Hasil dari upaya tersebut, persediaan beras aman meskipun lahan seluas 40 ribu ha terkena dampak banjir akibat musim ekstrim.

"Hasilnya hari ini kami tunjukkan pasokan ke Cipinang bagus. Meskipun 40 ribu ha terkena dampak banjir, luas tambahan dibanding tahun lalu ada 400 ribu ton," ungkapnya seperti dilansir Antara.

Jumlah pasokan beras masuk pada Senin pagi sebanyak 3.493 ton. Jumlah tersebut dinilai aman mengingat normalnya beras masuk hanya 2.500 ton per hari.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Pariwisata Arief Yahya

Kamis, 18 Juli 2019 - 12:00 WIB

Menpar AY Pastikan Atraksi Wisata Indonesia Miliki Kualitas Terbaik

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memastikan atraksi wisata Indonesia dalam 100 Calender of Event (CoE) yang telah ditetapkan setiap tahunnya sudahmemiliki kualitas terbaik untuk ditawarkan…

Kawasan Industri Jababeka

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:20 WIB

Acting in Concert Picu Perubahan Pengendalian KIJA

PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) berpotensi mengalami gagal bayar notes senilai USD300 juta. Karena terjadi perubahan pengendali sebagaimana dimaksud dalam perjanjian terkait dengan notes yang…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:05 WIB

Lampaui Rata-rata Nasional, Realisasi Anggaran Kemenperin 2018 Capai 92,28%

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mengoptimalkan alokasi anggaran bagi organisasinya dalam rangka mendorong pengembangan industri nasional.

Danau Matano, Sulawesi Selatan. (Foto: IST)

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:00 WIB

Pemerintah Siapkan 10 Danau Dipersiapkan Sebagi Destinasi Pariwisata

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah merevitalisasi 10 di antara 15 danau prioritas yang dikembangkan sebagai destinasi pariwisata alam di Indonesia.

Adhi S lukman, Ketua Gabungan pengusaha makanan dan minuman indonesia ( Gapmmi )

Kamis, 18 Juli 2019 - 10:00 WIB

Industri Mamin Butuhkan Pasokan Garam Industri

- Industri makanan dan minuman sedang mengalami kekurangan pasokan garam industri, sedangkan stok saat ini untuk kebutuhan kurang dari satu bulan, kata Ketua Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman…