Daya Beli Turun Biang Keladinya Bukan Penjualan Online

Oleh : Wiyanto | Selasa, 14 November 2017 - 11:11 WIB

Nielsen Research Company
Nielsen Research Company

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Nielsen membantah penjualan online sebagai biang keladi penurunan daya beli. Padahal pertumbuhan penjualan online hanya sebesar 1% dari total penjualan offline.

Memang penjualan online belum masuk survei Fast Moving Consumer Goods (FMCG) di Badan Pusat Statistik (BPS), sehingga sempat dituding penyebab penurunan daya beli.

"Perlambatan pertumbuhan Fast Moving Consumer Goods (FMCG) atau barang konsumsi di tahun ini bukan semata-mata dipengaruhi
langsung oleh bertumbuhnya e-commerce di Indonesia. Untuk core products FMCG E- commerce hanya mencapai kurang lebih 1% dibandingkan dengan penjualan offline secara total," ujar Ernawati Associate Director The Nielsen Company Indonesia di Jakarta, Selasa (14/11/2017).

Sehingga wajar saja tahun ini FMCG hingga September mengalami perlambatan pertumbuhan dimana growth hanya mencapai 2.7% sedangkan rata-rata pertumbuhan normal tahunan mencapai 11%.

Lagi pula kalangan mid low class sebagai pemegang porsi yang besar mengalami perlambatan karena menurunnya THP, kenaikan harga utility sehingga berdampak pada pengurangan konsumsi, menahan pembelian impulsife produk dan downsizing

"Sedangkan upper class masih menunggu situasi dimana mereka hanya bertindak wait and see, namun ada indikasi dimana pengeluaran di lifestyle cenderung terus bertumbuh," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Laman resmi SehatQ

Minggu, 05 April 2020 - 15:30 WIB

Mengetahui Cara Penyebaran dan Cek Risiko Covid-19 di SehatQ

Seperti yang sudah disampaikan oleh World Health Organization (WHO), virus ini tidak menyebar lewat udara. Covid-19 hanya bisa menular melalui percikan batuk, bersin, atau air liur yang terpercik…

Ilustrasi Minyak Mentah Indonesia

Minggu, 05 April 2020 - 15:30 WIB

Gegara Covid-19, Harga Minyak Mentah Indonesia Tertekan Menjadi USD34,23/Barel

Agung menjelaskan, penyebab utama dari penurunan ICP adalah penyebaran Covid-19 di sebagian besar negara-negara produksi minyak mentah sehingga mengakibatkan anjloknya penurunan produksi. "Travel…

Pegadaian Salurkan Bantuan Tanggulangi Pandemi Covid-19

Minggu, 05 April 2020 - 15:25 WIB

Pegadaian Terus Salurkan Bantuan Tanggulangi Pandemi Covid-19

Kepala Divisi KBL PT Pegadaian (Persero) Hertin Maulida mengatakan, pemberian bantuan terus dilakukan sebagai salah satu wujud komitmen PT Pegadaian (Persero) untuk terus memberikan dukungan…

Digital Launge Bank Bukopin

Minggu, 05 April 2020 - 15:23 WIB

Trade Finance dan Funding Retail Jadi Andalan Bank Bukopin

Bank Bukopin berhasil menutup tahun 2019 dengan membukukan pertumbuhan kinerja secara signifikan. Selama periode tersebut, sektor trade finance menjadi salah satu andalan Perseroan untuk memacu…

Bendungn Bendo

Minggu, 05 April 2020 - 15:08 WIB

Bendungan Bendo Berkapasitas 43,11 Juta m3 Siap Digenangi Akhir Tahun 2020

Saat ini konstruksi Bendungan Bendo sudah 73,26%. Bendungan ini ditargetkan selesai konstruksinya dan siap digenangi pada akhir tahun 2020.