Gelar Akademik dan Tanggung Jawab Politik

Oleh : Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, Universitas Presiden, Cikarang | Jumat, 28 Juli 2017 - 14:55 WIB

Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, President University, Peneliti di PresidentCenter for International Studies (PRECIS)
Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, President University, Peneliti di PresidentCenter for International Studies (PRECIS)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Kita hidup di masyarakat yang banjir gelar akademik. Gelar-gelar akademik, seperti S.H. (Sarjana Hukum), M.M (Magister Manajemen) dan Dr. (Doktor), dipertontonkan di berbagai acara, mulai dari pemilihan legislatif, pilkada sampai dengan undangan perkawinan. Gelar akademik menjadi semacam lambang kebangsawanan. Penggunanya dianggap lebih cerdas dibanding dengan orang-orang yang tanpa gelar.

Gejala ini juga terjadi di Jerman. Pemikir asal Muenchen, Julian Nida-Rümelin, bahkan menulis buku dengan judul Der Akademisierungswahn (delusi akademik) pada 2014 lalu. Di dalam buku itu, ia berpendapat, bahwa masyarakat Jerman dilanda kegilaan akademik. Semua orang ingin masuk universitas dan mendapat gelar akademik, walaupun mereka, sesungguhnya, memiliki bakat di bidang lain, selain bidang akademik.  

Ada kesalahpahaman tentang makna dari gelar akademik. Sejatinya, gelar akademik menyentuh tiga hal mendasar. Pertama, gelar akademik adalah lambang dari niat dan tindakan seseorang untuk mengembangkan dirinya. Gelar akademik adalah lambang dari perjuangan yang telah menguras kemampuan intelektual, emosional dan bahkan fisik seseorang untuk mengembangkan dirinya.

Dua, gelar akademik juga adalah lambang dari penguasaan satu bidang ilmu tertentu. Kedalaman penguasaan ilmu ini semakin meningkat, ketika orang telah meraih gelar magister ataupun doktor di satu bidang tertentu. Dengan gelar akademik yang ada, ia memiliki tanggung jawab untuk mengembangkan bidang ilmu pengetahuannya. Dua hal ini, yakni pengembangan diri dan pengembangan ilmu, sudah cukup diketahui masyarakat luas. Namun, ada satu hal yang terlupakan, yakni tanggung jawab politik.

Tiga, gelar akademik mengandung tanggung jawab politik, yakni untuk memberikan pendapat terkait dengan hal-hal yang penting di dalam kehidupan politik. Tanggung jawab politik berarti keberanian untuk terlibat dalam berbagai peristiwa politik yang mempengaruhi kehidupan masyarakat luas. Dengan kemampuan analisis dari sudut pandang keilmuan masing-masing, orang yang bergelar akademik memiliki tanggung jawab untuk membagikan analisisnya terkait dengan urusan-urusan politik yang lebih luas.

Di Indonesia, banyak orang yang bergelar akademik tidak memiliki tanggung jawab politik, ataupun tanggung jawab untuk mengembangkan bidang keilmuannya. Mereka menggunakan gelar akademik demi meningkatkan kehormatan diri semata, tanpa ada isi yang jelas. Inilah kesalahpahaman di dalam memahami makna dari gelar akademik. Kehormatan yang sebenarnya muncul bukan dari gelar akademik yang disandang, melainkan dari keterlibatan total dan jernih di dalam urusan-urusan masyarakat luas dari orang yang mengenakan gelar akademik tersebut.  

Gelar akademik akan menjadi tanpa arti, ketika pemegangnya tak punya kepedulian untuk bersuara secara jernih terkait dengan persoalan-persoalan politik yang ada. Gelar itu juga akan menjadi kosong, tanpa upaya untuk mengembangkan ilmu yang telah didalami. Sayangnya, itulah yang kini banyak terjadi. Jika gelar akademik hanya menjadi hiasan belaka, lebih baik, ia dibuang jauh-jauh.

Setuju?

Penulis : Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, Universitas Presiden, Cikarang dan Peneliti di President Center for International Studies (PRECIS)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

BNI Syariah Salurkan Pembiayaan Sindikasi Cimanggis Cibitung Tollways Rp 400 Miliar

Rabu, 24 April 2019 - 23:26 WIB

BNI Syariah Salurkan Pembiayaan Sindikasi Cimanggis Cibitung Tollways Rp 400 Miliar

BNI Syariah turut berkontribusi dalam pembangunan infrastruktur. Salah satunya adalah dengan berpartisipasi dalam pembiayaan sindikasi pembangunan proyek jalan tol.Terbaru, BNI Syariah ikut…

Iffan Suryanto-President Director Electrolux Indonesia, bersama Barli Asmara-Indonesia Fashion Designer dan Chandra Yudasswara-Electrolux Chef.

Rabu, 24 April 2019 - 23:18 WIB

Electrolux100YearsOfBetterLiving Wujudkan Hidup Lebih Baik bersama Electrolux

Tepat satu abad sudah Electrolux mendampingi pelanggan di seluruh dunia dengan berbagai inovasinya, membantu membentuk kehidupan yang lebih membahagiakan dan berkelanjutan bagi ratusan juta…

Direktur Utama Bank, BTN, Maryono, sedang memberikan kuliah umum di kampus Universitas Andalas di Padang, Sumatera Barat, Rabu (24/04/2019)

Rabu, 24 April 2019 - 22:38 WIB

Bank BTN Berharap Dunia Kampus dapat Beradaptasi dengan Teknologi Digital

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), atau Bank BTN, menilai dunia pendidikan perlu dibekali pengetahuan yang sesuai dengan kebutuhan zaman sehingga lulusannya mampu beradaptasi dengan kemajuan…

Sriyono pengrajin kain pantai Sukoharjo yang mendunia

Rabu, 24 April 2019 - 22:09 WIB

Kisah Sukses Sriyono Pengrajin Kain Pantai Sukoharjo yang Mendunia

Di Kabupaten Sukoharjo banyak pelaku UMKM yang sukses membangun usahanya setelah mendapat pinjaman bunga lunak dari LPDB melalui BPR Kartarsura Makmur.

Hoshino Resorts Aomoriya

Rabu, 24 April 2019 - 22:00 WIB

Hoshino Resorts Aomoriya Terpilih Jadi Salah Satu dari 20 Ryokan Terbaik di Jepang

Perusahaan Manajemen Hotel, Hoshino Resorts melalui salah satu cabangnya, Hoshino Resorts Aomoriya, dinobatkan untuk pertama kalinya dalam "Top20 Ryokans in Japan by International Travelers…