Simak! Ini Penyebab Harga Token Naik 25%, Sementara Bitcoin Terpukul

Oleh : Ridwan | Minggu, 16 Januari 2022 - 15:30 WIB

Bitcoin
Bitcoin

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Aset kripto atau token kini mengalami penurunan harga, termasuk harga Bitcoin yang sedang terpukul. Namun, dua diantaranya, harga Tojen Near dan harga token Cosmos (ATOM) justru naik.

Harga near dan Cosmos hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir di tengah meningkatnya minat pada blockchain lapisan 1 mereka. Layer 1 mengacu pada platform blockchain seperti Ethereum atau Avalanche di mana pengembang dapat menyebarkan aplikasi atau layanan.

NEAR membukukan keuntungan sebanyak 25% dari posisi terendah. Laporan dari Electric Capital dikutip dari website berita Coindesk, Protokol tersebut mendapat dukungan di kalangan investor sebagai game layer 1 dan merupakan ekosistem kripto terbesar ketiga berdasarkan aktivitas pengembang.

ATOM menambahkan sebanyak 8% menjadi lebih dari $39,33 dalam 24 jam terakhir sebelum aksi jual singkat membuatnya kehilangan 35 sen. Harga Atom Cosmos serendah $32 pada Senin malam.

Token diperdagangkan di sekitar level resistensi yang berubah menjadi dukungan $37 pada saat penulisan, dengan zona pembelian yang menonjol hingga level $30 jika tindakan harga historis dipertimbangkan.

Develooper Crypto Asaf Naim mengatakan, blockchain yang lebih baru menciptakan jalan untuk pengembangan protokol baru, yang berkontribusi pada daya tarik mereka di antara investor.

“Jika Cosmos menjadi kompatibel dengan EVM, ini adalah berita bagus untuk ruang DeFi karena perusahaan akan dapat memperluas jangkauan dapps [aplikasi terdesentralisasi] mereka ke jaringan baru dan mengembangkan jaringan baru di atasnya juga,” kata Asaf Naim, salah satu pendiri dari aplikasi manajemen kripto Kirobo, dikutip dari Coindesk (15/1)

EVM adalah singkatan dari Ethereum Virtual Machine, bagian dari Ethereum yang menjalankan aturan blockchain dan memastikan transaksi yang diajukan atau kontrak pintar mengikutinya.

Blockchain Layer 1 seperti Avalanche, Terra dan Solana melonjak ke level tertinggi pada tahun 2021. Kripto itu mencatatkan return of investment sebesar 3.800% kepada investor token. Karena pengguna pindah dari Ethereum ke blockchain yang lebih murah dan lebih cepat.

Modal sejak itu dirotasi ke blockchain yang sebelumnya kurang dikenal, seperti Fantom, Harmony, Near dan Cosmos. Fantom muncul sebagai salah satu yang berkinerja terbaik di minggu terakhir bulan Desember, membukukan pengembalian setinggi 77% dalam waktu kurang dari 14 hari. Tetapi beberapa, seperti Naim, mengatakan Ethereum tetap menjadi yang teratas.

“Senang melihat pesaing Ethereum bekerja dengan baik karena memperluas ekosistem, tetapi saya juga akan mengatakan bahwa fakta bahwa kami mengukur karakteristik mereka dalam hal Ethereum menunjukkan sejauh mana dimana Ethereum masih menjadi standar emas di industri ini,” katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KASAL Laksamana TNI Yudo Margono

Jumat, 27 Mei 2022 - 04:00 WIB

PUSKOPAL Korps Marinir Raih Predikat Terbaik Tertib Administrasi

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono memberikan penghargaan berupa piagam Prestasi Predikat Terbaik Ke 2 tertib administrasi kepada Pusat Koperasi Angkatan Laut (Puskopal)…

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo

Kamis, 26 Mei 2022 - 18:00 WIB

Ketua MPR RI Hadiri Pernikahan Ketua MK dengan Idayati

Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo turut bahagia atas kelancaran prosesi pernikahan Ketua Hakim Mahkamah Konstitusi Anwar Usman dengan adik kandung Presiden…

Presiden Jokowi

Kamis, 26 Mei 2022 - 17:19 WIB

Pandemi Melandai, Presiden Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit

Presiden Joko Widodo berharap melandainya pandemi menjadi momentum aktivitas seni dan budaya untuk bangkit kembali setelah terhenti selama dua tahun. Pernyataan ini disampaikan Presiden setelah…

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia bersama Anindya Bakrie saat berfoto bersama Menteri Investasi Inggris Lord Grimstone

Kamis, 26 Mei 2022 - 15:30 WIB

Bertemu Menteri Investasi Inggris, Bahlil Pastikan Kerja Sama RI-Inggris Bakal Diteken pada KTT G20 di Bali

Di sela kunjungan kerjanya ke Davos, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia bertemu dengan Menteri Investasi Inggris Lord Grimstone kemarin siang (25/5)…

Ketua Umum Badan Pengurus Pusat (BPP) HIPMI Mardani H. Maming

Kamis, 26 Mei 2022 - 15:00 WIB

Ini Kontribusi 50 Tahun HIPMI untuk Indonesia Menuju Era Keemasan

Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) sedang menuju era keemasan yang tahun ini akan menginjak usia 50 tahun. Anggota HIPMI di seluruh Indonesia akan tetap berjuang untuk membangun ekonomi…