Gandeng Turki, Dirgantara Indonesia Bakal Kembangkan Pesawat Tanpa Awak

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 16 Januari 2018 - 13:15 WIB

Ilustrasi Foto Pesawat Tanpa Awak
Ilustrasi Foto Pesawat Tanpa Awak

INDUSTRY.co.id, Jakarta - PT Dirgantara Indonesia (PT DI) dan Turkish Aerospace Industries membahas kerjasama pengembangan pesawat tanpa awak atau UAV (Unmanned Aerial Vehicles).

Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia Elfien Guntoro mengatakan pesawat tanpa awak yang akan dikembangkan itu nantinya sekelas Predator, pesawat tanpa awak jenis MALE buatan Amerika Serikat. “Ya sekelas itu, nanti dipersenjatai,” kata dia kemarin.

Menurut Elfien, PT DI saat ini sedang mengembangkan pesawat tanpa awak buatan BPPT yakni Wulung yang disiapkan menjadi pesawat sejenis MALE (Medium Altitude Long Endurance).

Saat ini PT Dirgantara dan TAI sedang merumuskan pembahasan kerangka perjanjian kerja atau framework agreement. President And CEO Turkish Aerospace Industries (TAI), Temel Kotil mengatakan, TAI memiliki produk pesawat tanpa awak bernama Anka yang sudah dipergunakan sejumlah negara. Diantaranya dioperasikan untuk memerangi ancaman teror di Asia Selatan.

"Produk ini sudah digunakan oleh tentara Angkatan Darat Turki. Pesawat tanpa awak ini punya kemampuan terbang hinga 20 ribu feet dan mampu mengangkut beban hingga 200 kilogram. Dilengkapi kamera dan sejumlah sensor," kata Kotil

Direktur Produksi PT Dirgantara Indonesia Arie Wibowo mengatakan salah satu kesulitan mengembangkan pesawat tanpa awak ada pada teknologi bahan komposit. "TAI sudah menguasai bahan komposit karena mereka supplier untuk Airbus dan pesawat fihgter," ujarnya.

PT Dirgantara Indonesia sudah mengantungi TC (Type Certificate) dari Indonesia Military Airworthiness Authority yang diterbitkan Kementerian Pertahanan untuk memproduksi pesawat terbang tanpa sejak April 2016 lalu. Sertifikasi pesawat tanpa awak kelas militer itu diberikan untuk pesawat konsep hasil riset BPPT yakni Wulung.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Marketplace Lazada menjajaki kerja sama dengan penyedia jasa logistik JNE memberikan fasilitas pengiriman barang secara cashless bagi para seller Lazada. (Dok:INDUSTRY.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:05 WIB

2019, JNE Bidik 1 Juta Pengiriman Per Hari

PT Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) menargetkan bisa menangani 1 juta paket kiriman per hari pada 2019 seiring dengan tren perdagangan digital di Indonesia.

Pelabuhan Peti Kemas (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:03 WIB

Kemenhub Kembangkan Konsep Integrasi Tol Laut

Dtjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan mengembangkan konsep tol laut yang terintregasi dan terkoneksi "end to end" yang menghubungkan antarwilayah di Indonesia serta dapat menjangkau…

Jane Callista, Penyanyi Anak-anak Yang Memilih Jalur Opera Broadway

Senin, 10 Desember 2018 - 14:52 WIB

Jane Callista Penyanyi Cilik Yang Mantap Memilih Jalur Opera Broadway

Di tengah gempuran lagu-lagu dewasa yang liriknya banyak yang tidak cocok dinyanyikan oleh anak-anak, terdengar kabar merdu. Ada seorang anak dengan bakat istimewa mengeluarkan album berjudul…

Willy Aviantara Beraksi Bersama Jane Callista Dalam World Of Bambini di Ice Palace. Minggu (9/12)

Senin, 10 Desember 2018 - 14:09 WIB

WAV Entertainment Sukses Gelar Rerun The World of Bambini

Rayakan sembilan tahun berkarya, WAV Entertainment kembali gelar konser musikal bertajuk The World of Bambini di Ice palace, Mal Lotte Shopping Avenue, Setiabudi, Jakarta Selatan, Sabtu (8/12/2018)…

APP Sinar Mas

Senin, 10 Desember 2018 - 14:08 WIB

APP Sinar Mas Kembangkan Inovasi Wujudkan Komitmen Tercapainya SDG

Pemerintah terus mengembangkan riset dan inovasi yang bisa menggerakkan dunia usaha untuk berkolaborasi dengan masyarakat guna mencapai agenda Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development…