Ketua MPR RI Tegaskan Pancasila dan UUD NRI 1945 Jamin Penegakan HAM di Indonesia

Oleh : Herry Barus | Senin, 20 September 2021 - 16:15 WIB

Ketua MMPR RI Bambang Soesatyo
Ketua MMPR RI Bambang Soesatyo

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) menuturkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (UUD NRI 1945) menjamin penegakan hak asasi manusia (HAM) di Indonesia. Sila kedua Pancasila 'Kemanusiaan yang Adil dan Beradab', menyatakan secara tegas Bangsa Indonesia menjunjung tinggi HAM, tanpa membedakan golongan dan derajat individu.

"Bangsa Indonesia menghormati dan mengakui hak asasi manusia sesuai dengan amanat yang tertera dalam Pancasila dan UUD NRI 1945. Selain penegakan HAM, Pancasila dan UUD NRI 1945 juga menjamin terwujudnya keadilan sosial sesuai dengan cita-cita para pendiri bangsa," ujar Bamsoet usai menerima pimpinan Komisi Hukum dan HAM Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Jakarta, Senin (20/9/21). 

Pimpinan Komisi Hukum dan HAM MUI yang hadir antara lain Ketua Komisi Hukum dan HAM Deding Ishak, Wakil Ketua Komisi Hukum dan HAM Manager Nasution serta Wakil Sekretaris Ketua Komisi Hukum dan HAM Ricca Anggraeni.

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III Bidanh Hukum DPR RI ini menuturkan dipercaya Indonesia sebagai Anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) periode 2020-2022 merupakan bentuk pengakuan dunia terhadap Indonesia. Sekalipun sebagaimana dialami bangsa lain di dunia, bangsa Indonesia tidak terlepas dari terjadinya dinamika penegakan HAM di dalam negeri.  

'Sejak Reformasi penegakan dan penghormatan HAM di Indonesia terus menunjukan perbaikan. Begitu pula dengan tantangan penegakan HAM yang dihadapi bangsa Indonesia. Tidak lagi menentang penggunaan aparat dan senjata untuk mempertahankan kekuasaan," kata Bamsoet.

Kepala Badan Penegakan Hukum Pertahanan dan Keamanan KADIN Indonesia ini menambahkan, kebebasan sipil di era Reformasi juga lebih terjamin. Masyarakat Indonesia tidak lagi takut bersikap kritis terhadap kebijakan pemerintah. Pemerintah dan aparat pun tidak bisa semena-mena membungkam pihak-pihak yang 'berseberangan' dengan pemerintah.

"Masyarakat Indonesia kini bebas menuntut kehidupan yang sejahtera sesuai cita-cita para pendiri bangsa. Sikap negarawan Presiden Joko Widodo yang meminta Polri tidak bertindak reaktif dan berlebihan dalam menyikapi pihak-pihak yang kritis terhadap kebijakan pemerintah, menunjukan negara menghormati kebebasan sipil warga negaranya," pungkas Bamsoet

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:37 WIB

Menko Airlangga Beberkan Hasil Kerja Keras Pemerintah yang Bikin Dunia Kagum! Covid-19 Turun Cepat, Ekonomi Rebound

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengemukakan bahwa kerja keras Pemerintah dengan partisipasi masyarakat di masa pandemi Covid-19 telah membuahkan hasil yang baik.  Hal ini menurutnya…

Outlet Baru The Face Shop

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:14 WIB

Ekspansi Lagi, Merk Kosmetik Asal Korea Ini Tambah 5 Outlet Baru di 5 Kota di Indonesia

The Face Shop Indonesia, merek kosmetik asal Korea Selatan membuka sebanyak 5 outlet terbaru di 5 kota besar di Indonesia. Pembukaan outlet ini memperkuat jaringan footprint The Face Shop di…

Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo (Ist)

Senin, 25 Oktober 2021 - 09:05 WIB

Menpan RB Terbitkan Surat Edaran, Berikut Aturan Baru WFH dan WFO Bagi ASN

Jakarta – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo kembali mengeluarkan surat edaran yang mengatur penyesuaian sistem kerja Aparatur Sipil Negara…

Toko SELMA

Senin, 25 Oktober 2021 - 08:54 WIB

Ekspansi Kawan Lama Group Buka Toko Pertama Informa Electronics dan SELMA di Lamongan

Center Indonesia yang merupakan bagian dari Kawan Lama Group terus berekspansi dengan membuka toko pertama dari dua bisnis unitnya di Lamongan pada hari Senin, 18 Oktober 2021.

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia saat menemui Chairman Foxconn Young Liu dan CEO Gogoro Horace Luke

Senin, 25 Oktober 2021 - 08:45 WIB

Kunker ke Taiwan, Menteri Bahlil Temui Bos Foxconn Ajak Bawa Duit Berkarung-karung Bangun Pabrik Kendaraan Listrik

Dalam kunjungan kerjanya ke Taipe, Taiwan, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menemui Chairman Foxconn Young Liu dan CEO Gogoro Horace Luke.