Waduh Gawat! Ribuan Orang Masuk RI Positif Corona Meski Bawa Surat Bebas Covid-19 dari Negara Asal

Oleh : Ridwan | Rabu, 15 September 2021 - 08:45 WIB

Ilustrasi kedatangan WNA
Ilustrasi kedatangan WNA

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mengungkapkan secara kumulatif setidaknya ada 31.187 orang yang masuk ke Indonesia, 1.636 orang diantaranya dinyatakan terpapar virus corona meski telah membawa surat bebas Covid-19 dari otoritas negara asal.

Atau dapat dikatakan, dari total kedatangan luar negeri, 3,5 persen di antaranya merupakan Warga Negara Indonesia (WNI) dan 0,8 persen Warga Negara Asing (WNA) yang juga dinyatakan covid-19.

Data tersebut didapatkan dari hasil laporan yang masuk sepanjang 1 Agustus-6 September 2021.

"Masih terdapat hasil entry dan exit test positif, meskipun pendatang telah membawa hasil tes negatif sebagai syarat perjalanan," tulis Kemenkes dalam laporannya, Selasa (14/9).

Adapun dari 1.636 kasus positif itu, rinciannya 702 pendatang dari Arab Saudi. Kemudian, Malaysia 582 orang, Uni Emirat Arab (UEA) sebanyak 143 orang, Korea Selatan 54 orang, Jepang 36 orang, Turki 35 orang, Taiwan 25 orang, Singapura 23 orang, Amerika Serikat 20 orang, dan Qatar 16 orang.

Kemenkes Klaim Pantau 3 Ribu Orang Positif Covid Jalan ke Mal

Sesuai dengan Surat Edaran Nomor 18 Tahun 2021. Setibanya di Indonesia, WNA dan WNI kedatangan luar negeri kembali dites RT PCR dan diwajibkan menjalani isolasi mandiri selama delapan hari.

Kemudian, pada hari ketujuh karantina mereka akan kembali diperiksa untuk kedua kalinya. Apabila mereka negatif covid-19 maka bebas dari karantina setelah 8 hari, namun apabila positif Covid-19 akan ditindaklanjuti dengan perawatan di rumah sakit atau isolasi terpusat.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin sebelumnya menyebut pengetatan pintu masuk paling baik ada di jalur transportasi udara.

Berdasarkan data, dari 431.603 yang memasuki kawasan Indonesia melalui lima Bandara, 99 persen di antaranya melakukan entry-test, dan 82 persen exit-test. Sementara untuk jalur laut dengan 29.342 orang, hanya 65 persen yang melakukan entry-test dan 28 persen exit-test.

Selain itu, Budi juga menyoroti tiga negara yang masih mencatatkan kasus positif di ketibaan warganya di Indonesia. Ia lantas mempertanyakan kapasitas laboratorium pemeriksaan masing-masing negara tersebut.

"Untuk itu kita akan segera melakukan kerjasama bilateral dengan Kemenkes di tiga negara itu untuk memastikan untuk membatasi lab-lab apa saja yang boleh kita terima, yang bersertifikasi dengan baik di otoritas lokalnya untuk memastikan bahwa test PCR nya memang bagus," kata Budi dalam Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR yang disiarkan melalui kanal YouTube DPR RI, Senin (13/9).

Lebih lanjut, Budi juga memastikan bahwa saat ini Kemenkes tengah mengawasi secara khusus tiga varian anyar, yakni varian C.37 Lambda, varian B.1621 Mu, dan varian C.1.2 agar tidak semakin menyebar dan membawa dampak cukup buruk dalam penanganan Covid-19 di Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dr. Justisiari P. Kusumah, S.H., M.H. – Managing Partner K&K Advocates

Kamis, 23 September 2021 - 21:30 WIB

Memetakan Tanggung Jawab Platform Intermediary di Indonesia

Kehadiran Platform Intermediary/Platform Perantara sebagai akses informasi dan pengetahuan masih terus menjadi perbincangan dalam aspek tanggungjawab dan kewajiban hukum. Kemudahan konvergensi…

Merger BGR ke dalam PPI sesuai amanah Presiden yang telah diturunkan melalui PP Nomor 97 tahun 2021.

Kamis, 23 September 2021 - 21:29 WIB

Calon Holding Pangan Dukung Penuh Proses Penggabungan BGR ke dalam PPI

akarta-Direktur Utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) / RNI, Arief Prasetyo Adi, sambangi Kantor Pusat PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero) / PPI guna memberikan dukungan…

PT Link Net Tbk (LINK) (Foto DokIndustry.co.id)

Kamis, 23 September 2021 - 21:01 WIB

Curhat Pelanggan Direspon Cepat, Link Net Dianugerahi Penghargaan Indonesia Customer Service Champions

Jakarta– Dalam mewujudkan komitmennya untuk memberikan pelayanan terbaik bagi seluruh pelanggan, PT Link Net Tbk dengan brand First Media terus melakukan berbagai upaya dan optimalisasi layanan,…

Produk Mie BonCabe level 30 Rasa Ramen Pedas yang diluncurkan PT Kobe Boga Utama, Kamis (23/09/2021), di Tangerang, Provinsi Banten. (Foto: Humas PT Kobe Boga Utama)

Kamis, 23 September 2021 - 20:59 WIB

Kobe Boga Utama Luncurkan Mie BonCabe Level 30 Rasa Ramen Pedas

PT Kobe Boga Utama meluncurkan produk baru Mie BonCabe level 30 rasa Ramen Pedas pada acara Live Event “Ngeramen BonCabe” pada Kamis (23/09/2021). Acara tersebut dimeriahkan oleh para komika,…

Jalin Kerja Sama, Kemenag dan Perpusnas Luncurkan Portal Web Kepustakaan Keagamaan

Kamis, 23 September 2021 - 20:46 WIB

Pemulihan Pembelajaran di Madrasah Mengandalkan Buku Teks

Jakarta-Kementerian Agama (Kemenag) RI dan Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI meluncurkan portal web Kepustakaan Keagamaan.