Raih Market Share 64% di Bisnis Tinplate, Bos Latinusa Optimistis Capaian Akan Lebih Besar Lagi di Tahun Ini

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 08 April 2021 - 18:13 WIB

tinplate/ iluastrasi
tinplate/ iluastrasi

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Salah satu yang mendukung kinerja PT Pelat Timah Nusantara Tbk (NIKL) atau Latinusa tahun ini, perusahaan telah mencanangan dana investasi sebesar US$2,9 juta. Dana yang bersumber dari kas internal ini akan digunakan untuk menunjang bisnis perusahaan.

"Belanja modal Latinusa sebesar tahun ini sekitar US$2,9 juta. Dan itu memang tidak sebesar tahun lalu, karena kami masih dalam penghematan biaya atau efesiensi, khususnya di pemakaian timah. Namun dana itu diluar pemeliharaan pabrik pengolahan,"ucap Direktur Utama Latinusa, Jetrinaldi dalam paparan publik, Kamis (8/4/2021).

Namun yang patut dibanggakan adalah Latinusa telah berhasil mempertahankan pangsa pasar baja karbon rendah dengan lapisan timah atau tinplate ditengah pandemi covid-19.

Hal itu terlihat mulai dari tahun 2019, dengan pangsa pasar tinplate yang dicapai Latinusa sebesar 63%, dan pada tahun 2020 sudah mencapai 64%. "Untuk tahun ini, kami berharap pangsa pasar Latinusa akan lebih besar dari apa yang sudah dicapai saat ini,”ujar Jetrinaldi.

Jetrinaldi optimis bahwa kinerja Latinusa akan lebih baik lagi dari tahun sebelumnya. Seiring dengan strategi itu, perseroan menargetkan pertumbuhan laba tahun 2021 lebih konservatif atau di bawah 10%.

"Kami masih optimis adanya pertumbuhan laba pada tahun ini, atau sekitar di bawah 10% dibanding tahun 2020,"tegasnya.

Sebagai informasi, hari ini Latinusa telah menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2021. Dalam Rapat itu, pemegang saham Latinusa memutuskan untuk tidak membagikan dividen, namun perseroan berharap pada tahun depan bisa membagikan dividen meski laba bersih diproyeksikan bertumbuh di bawah 10%

"Tahun ini kami belum membagikan dividen. Kalau di 2021 ini kembali positif, tentu pada tahun depan kami ingin memenuhi harapan pada pemegang saham berupa dividen,"tuturnya.

Sepanjang 2020, NIKL membukukan laba bersih sebesar US$2,72 juta atau mengalami pertumbuhan dibanding 2019 yang senilai US$2,68 juta. Sementara itu, penjualan pada tahun lalu tercatat menurun menjadi US$144,73 juta dari US$163,09 juta di 2019.

Sedangkan, beban pokok penjualan NIKL di sepanjang 2020 tercatat senilai US$134,95 juta atau lebih rendah dibanding setahun sebelumnya yang mencapai US$152,55 juta. "Kenaikan laba bersih, karena kami mampu menurunkan beban keuangan yang signifikan," ungkap Jetrinaldi.

Pada tahun lalu, beban keuangan NIKL tercatat senilai US$1,25 juta atau mengalami penurunan dibanding 2019 yang mencapai US$1,85 juta. Adapun laba sebelum pajak di 2020 sebesar US$3,63 juta, dengan jumlah beban pajak sebesar US$913,56 ribu.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ninja Express (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 25 Juni 2021 - 10:43 WIB

Ninja Xpress Catatkan Kota Jakarta dan Sekitarnya Sumbang 26% Pengiriman Nasional Selama Ramadan 2021

Di tengah momentum Hari Ulang Tahun Jakarta ke-494, Ninja Xpress apresiasi warga Jakarta dan sekitarnya atas kontribusi nyata dalam membantu memperbaiki roda perekonomian Indonesia dengan melakukan…

Produk Daypack Leuser (Dok: Leuser Adventure Shop)

Jumat, 25 Juni 2021 - 10:15 WIB

Berburu Perlengkapan Outdoor di Leuser Adventure Shop, Ada Diskon Menarik, Lho!

Pemerintah Indonesia telah memberikan pelonggaran terhadap wisatwan untuk berwisata ke berbagai daerah Indonesia sebagai upaya meningkatkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Akan tetapi,…

Pertashop Dexlite Pertama Resmi Beroperasi

Jumat, 25 Juni 2021 - 09:23 WIB

Pertashop Dexlite Pertama Resmi Beroperasi di Sragen

Untuk pertama kalinya di Regional Jawa Bagian Tengah, Pertashop yang menyalurkan produk bahan bakar minyak (BBM) mesin diesel atau jenis gasoil, yaitu Dexlite resmi beroperasi.

Pembangunan Bendungan Ladongi

Jumat, 25 Juni 2021 - 08:57 WIB

Progres Pembangunan Sudah 90,28 Persen, Bendungan Ladongi di Kolaka Timur Siap Impounding Pada Juli 2021

Bendungan Ladongi akan menahan aliran Sungai Ladongi dengan kapasitas tampung 45,95 juta m3 dan luas genangan serta area sabuk hijau sebesar 246,13 hektar (ha). Nantinya air yang tertampung…

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia, Hery Gunardi (kiri) bersama Direktur Information Technology Bank Syariah Indonesia, Achmad Syafii (kanan) saat menunjukkan aplikasi BSI Mobile

Jumat, 25 Juni 2021 - 08:20 WIB

Buka Rekening ke Cabang Enggak Zaman, BSI Bisa Onlie!

PT Bank Syariah Indonesia (Tbk) atau BSI terus melakukan transformasi digital untuk menghadirkan kemudahan layanan keuangan bagi nasabah dan masyarakat, termasuk membuka rekening secara daring…