Jos Gandos!!! Kilang Pertamina Hasilkan Lebih dari 46.000 Ton Bahan Baku Plastik Berkualitas Tinggi

Oleh : Hariyanto | Rabu, 17 Maret 2021 - 14:56 WIB

Bahan baku plastik produksi kilang Pertamina
Bahan baku plastik produksi kilang Pertamina

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Kilang Pertamina terus meningkatkan kinerja untuk menghasilkan produk petrokimia bernilai tinggi. Salah satu kilang Pertamina yang membuktikan keseriusan tersebut adalah kilang Plaju yang sukses memproduksi 46.702 ton Polytam sepanjang 2020 lalu. 

Menurut Corporate Secretary Subholding Refining & Petrochemical, PT Kilang Pertamina Internasional (PT KPI), Ifki Sukarya, produksi Polytam pun menjadi catatan prestasi tersendiri bagi kilang Plaju yang telah berumur lebih dari seabad itu. Sebab, target rencana kerja tahun lalu terlampaui hingga mencapai angka 103,8%.

Ifki menambahkan, pencapaian produksi Polytam ini semakin menguatkan komitmen kontribusi lini bisnis pengolahan dan petrokimia Pertamina dalam pemenuhan bahan baku plastik dalam negeri dan pengurangan ketergantungan pada impor.

“Inilah wujud semangat Energizing You yang dicanangkan Pertamina sejak perayaan HUT-nya Desember 2020 lalu. Kami berkomitmen untuk terus menggerakkan perekonomian negeri ini,” tegas Ifki.

Pencapaian kilang Plaju tersebut memang menjawab kebutuhan industri plastik nasional akan produk PP berkualitas tinggi. Terlebih lagi sepanjang 2020 yang diwarnai pandemi COVID-19, Asosiasi Produsen Olefin, Aromatik, dan Plastik (Inaplas) mencatat kenaikan permintaan produk plastik hilir, khususnya yang terkait industri makanan, minuman, dan kesehatan. 

Lebih jauh, Ifki mengungkapkan bahwa produksi Polytam dari kilang Plaju bersinergi dengan unit usaha dalam subholding Refining & Petrochemical Pertamina lainnya, yaitu PT Polytama Propindo (Polytama).

Polytama—yang dimiliki oleh PT Tuban Petrochemical Industries yang merupakan anak perusahaan PT Pertamina (Persero)—sendiri merupakan produsen polipropilena resin terbesar kedua di Indonesia, bahkan satu-satunya di Asia Pasifik yang memproduksinya dalam bentuk granule (butiran).

“Sinergi antar-anak perusahaan Pertamina Group tidak hanya meningkatkan keandalan produk, tetapi juga pasokan untuk lebih jauh mendukung perekonomian nasional,” pungkasnya.

Sebqgai informasi, Polytam merupakan bahan baku plastik jenis polypropylene/polipropilena (PP) yang telah diluncurkan di kilang Plaju, Sumatera Selatan, sejak tahun 2017.

Produk plastik yang dihasilkan dari Polytam berkualitas tinggi dan memiliki sejumlah keunggulan, di antaranya, lebih tahan panas dan oksidasi, memiliki warna yang lebih putih dan bening, lebih mengkilat, dan lebih mudah dibuka (bila dijadikan kemasan plastik). 

Selain itu, plastik yang dibuat dari Polytam aman meski bersentuhan langsung dengan makanan dan minuman sehingga dapat digunakan sebagai wadah, kemasan, serta peralatan makanan dan minuman.

Berbeda dari plastik jenis PET (polietilena tereftalat) yang jamak dijadikan produk plastik sekali pakai, misalnya botol air minum dalam kemasan, plastik yang berasal dari Polytam dapat digunakan berkali-kali tanpa risiko kesehatan yang mungkin ditimbulkan. Karena aman, Polytam juga menjadi bahan baku mainan anak-anak dan digunakan dalam industri obat-obatan. 

Sifat Polytam PP yang tidak sekali pakai juga mendukung prinsip keberlanjutan dalam konsep circular economy, yaitu mengurangi sampah dengan mengoptimalkan sumber daya yang ada.

Pada model circular economy yang berbeda dari ekonomi konvensional dengan model ambil-pakai-buang, segala emisi dan energi yang terbuang diminimalisasi dengan meningkatkan durasi penggunaan dan umur produk. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ganjil Genap

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:37 WIB

Polda Metro Jaya Kaji Penambahan Titik Ganjil Genap di Jakarta

Jakarta-Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan sejumlah aturan baru terkait dengan penerapan ganjil genap yang berada di kawasan DKI Jakarta, salah satunya terkait dengan pengkajian penambahan…

Bypass Bandara Internasional Lombok (BIL) - Mandalika NTB

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:00 WIB

Sambut MotoGP 2022, Pembangunan Bypass BIL - Mandalika NTB Digenjot

Pembangunan Jalan Bypass BIL– Mandalika sepanjang 17 km terdiri dari 3 paket pekerjaan yakni Paket I sepanjang 4,3 km dengan kontraktor PT Nindya Karya-Bumi Agung (KSO) dengan anggaran sebesar…

Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:56 WIB

Ridwan Kamil: Ekonomi Kreatif Peradaban Baru untuk Kesejahteraan

Jakarta — Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Shandy Purnamasari pendiri Kosmemask saat menerima penghargaan Rekor MURI untuk masker dengan nano silver d stopper

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:53 WIB

Kosmemask Raih Rekor Muri untuk Teknologi Nano Silver dan Stopper

Di masa PPKM ini, Masyarakat masih diwajibkan untuk menggunakan masker untuk pencegahan penyebaran Covid-19. Dengan meningkatnya penggunaan masker, Indonesia juga memiliki produk masker yang…

 Produk Smart IP Cam IMOU

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:37 WIB

Erajaya Active Lifestyle Hadirkan Produk Smart IP Cam Teranyar dari IMOU

Erajaya Active Lifestyle (EAL), bersama dengan Dahua Technology, perusahaan pengembang kamera IP, menghadirkan IMOU Smart IP Cam, melengkapi portofolio produk CCTV dan kamera pengawasan video.…