Sah! PP Nomor 7 Tahun 2021 Resmi Terbit, MenkopUKM Pastikan Koperasi dan UKM Lebih Berdaya Saing

Oleh : Ridwan | Selasa, 23 Februari 2021 - 19:50 WIB

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Pemerintah telah menyelesaikan 51 peraturan pelaksanaan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang  Cipta Kerja (UU Ciptaker), salah satunya adalah Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan, Pelindungan, dan Pemberdayaan Koperasi dan UMKM. 

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, Koperasi dan UMKM mendapatkan porsi yang signifikan pada UU Cipta Kerja. 

"Diharapkan PP Nomor 7 Tahun 2021 dapat memberikan kepastian usaha dan pengembangan usaha bagi koperasi dan UMKM," kata Teten di Jakarta, Selasa (23/2/2021).

Lebih lanjut, MenkopUKM menjelaskan, salah satu prioritas KemenkopUKM yang akan dilakukan melalui PP tersebut adalah menyusun basis data tunggal usaha mikro, kecil, dan menengah yang akurat.

"Penyusunan data tunggal ini akan bekerja sama dengan BPS untuk melakukan sensus, tidak untuk menghitung jumlah tapi untuk mendapatkan data UMKM berdasarkan by name by address," terangnya.

Selain itu, dalam PP tersebut juga mengatur tentang pengalokasian 30 persen area infrastruktur publik bagi koperasi dan UMKM.  Mengenai poin ini, Teten mengatakan KemenkopUKM akan bekerja sama lintas kementerian/lembaga karena pengelolaannya di luar KemenkopUKM dan akan dituangkan dengan Surat Keputusan Bersama (SKB). 

Ia berharap masuknya koperasi dan UMKM ke infrastruktur publik seperti bandara, rest area, dan stasiun kereta api akan meningkatkan daya saing dan omzet pelaku UMKM. 

MenkopUKM juga menekankan pelaksanaan pelatihan kewirausahaan yang lebih mengedepankan sistem inkubasi. Model pelatihan on off akan ditinggalkan dan pelatihan akan membentuk pelaku usaha yang mampu mengawal pembentukan wirausaha pemula. 

"Melalui PP ini, pemerintah bukan hanya regulator, tetapi pendamping, motivator, dan partner bagi calon wirausaha pemula," tutur Teten.

Menurut Teten, PP tersebut masih memerlukan aturan pelaksana lainnya seperti keputusan menteri atau surat keputusan bersama (SKB) dengan berbagai K/L. Kerja sama dengan semua pihak, termasuk K/L dan pemerintah daerah akan ditindaklanjuti untuk memastikan PP berjalan dengan baik. 

Ia pun menegaskan akan mengawal pelaksanaan PP ini sehingga terealisasi dengan tepat. 

"PP ini tidak punya kaki, kita yang akan mengawal dan aktif melaksanakan serta  memantau pelaksanaannya sehingga PP berdampak terhadap perkembangan koperasi dan UMKM," kata MenkopUKM.

Teten juga menegaskan prioritas lain KemenkopUKM adalah kemitraan usaha antara Koperasi dan UMK dengan usaha menengah dan besar dalam rantai pasok. 

Selama ini, menurutnya, kemitraan dengan UMKM yang terjadi di hilir sana akan didorong kemitraan mulai dari hulu. 

Sementara itu, Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Arif Rahman Hakim mengatakan poin-poin yang diatur dalam PP No. 7 Tahun 2021 sudah mengatur semua yang menjadi cakupan klaster koperasi dan UMKM dalam UU Cipta Kerja. 

PP No. 7 Tahun 2021 ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada  3 Februari 2021. Secara keseluruhan, PP berisi 10 Bab yang terdiri dari 143 Pasal. Dengan ditetapkannya PP ini, pemberian kemudahan, pelindungan, dan pemberdayaan bagi Koperasi dan UKM dapat lebih optimal, komprehensif dan dapat terkoordinasi dengan baik. 

PP diharapkan  mendorong Koperasi dan UMKM dapat tangguh dan kuat serta dapat menjadi tulang punggung perkonomian Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menaker Ida Kunjungi Kawasan Industri Weda Bay

Minggu, 07 Maret 2021 - 13:36 WIB

Bertolak ke Kawasan Industri Weda Bay, Menaker Ida: Kita Berharap Hubungan Industrial di PT IWIP Bisa Terus Harmonis

Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia, Ida Fauziyah dalam kunjungan kerjanya ke Kawasan Industri Weda Bay (IWIP) mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk terus meningkatkan kompetensi…

Kepala BKPM Bahlil (ist)

Minggu, 07 Maret 2021 - 12:40 WIB

Tegas, Lantang & Berani! Kepala BKPM Sebut Ada Perbankan yang Enggan Berikan Pinjaman Modal untuk Pengusaha Lokal

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia bercerita bahwa pihak perbankan masih takut memberikan pinjaman modal untuk sektor pertambangan. Bahkan, perbankan meminta equity 30 persen kepada pengusaha.

Januari tahun 2021 hingga Februari telah tercatat 66 individu mamalia laut yang terdampar, termasuk kasus terdamparnya 52 ekor Paus pilot di Desa Patereman, Modung, Bangkalan, Madura.

Minggu, 07 Maret 2021 - 12:07 WIB

Belum Terungkap Misteri Penyebab Mamalia Laut Terdampar Massal di Indonesia

JAKARTA (7/3) – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Ruang Laut (Ditjen PRL) tengah mendalami penyebab mamalia laut terdampar massal di Indonesia,…

Malindo sitompul, S.T.

Minggu, 07 Maret 2021 - 11:44 WIB

Fashion Marketing Phenomenon with Cultural Values and Humanmade Humantaste Handmade

Beberapa barang-barang fashion eksklusif jelas berbeda dengan barang-barang fashion standard atau biasa, dan strategi marketing yang diterapkannya juga berbeda.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan KJP Plus (Kolase)

Minggu, 07 Maret 2021 - 11:24 WIB

Buka Kembali Pendaftaran KJP Plus, Anies Tuai Pujian Warga: Maju Kotanya Bahagia Warganya...

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali menuai pujian dari masyarakat usai mengunggah sebuah kabar kembali dibukanya pendaftaran Kartu Jakarta Pintar (KJP) pada tahun 2021 buat warga Jakarta.…