IPW Desak Kapolri Sigit Tuntaskan Kasus Tewasnya Enam Anggota FPI

Oleh : Herry Barus | Minggu, 31 Januari 2021 - 13:20 WIB

Komjen Listyo Sigit(ist)
Komjen Listyo Sigit(ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta Kunjungan Kapolri Sigit ke para senior Polri dan ulama serta ke sejumlah organisasi Islam patut diapresiasi masyarakat. Sebab berdampak langsung pada konsolidasi Polri maupun meningkatkan pola kemitraan kepolisian. Agar tidak ada hambatan dalam tugas tugasnys ke depan, Kapolri Sigit perlu segera menuntaskan kasus tewasnya enam laskar FPI di Tol Cikampek.

“Ind Police Watch (IPW) menilai, ada tiga alasan kenapa Kapolri Sigit harus menuntas kasus penembakan enam laskar FPI itu. Pertama, Komnas HAM telah menyampaikan hasil investigasi dan sejumlah rekomendasi kepada Presiden Jokowi. Salah satunya, Komnas HAM meminta adanya penyelidikan lebih lanjut ihwal unlawfull killing empat laskar FPI dan penegakan hukum dengan pengadilan pidana. Alasannya, keempatnya tewas ketika sudah dalam penguasaan aparat kepolisian. Komnas HAM juga merekomendasikan agar kasus itu dilanjutkan ke pengadilan pidana, “ ujar Neta S Pane, Ketua Presidium Ind Police Watch, Minggu (31/1/2021)

Kedua, untuk menindaklanjuti temuan serta rekomendasi Komnas HAM, Kapolri (saat itu) Idham Azis telah membentuk tim khusus yang terdiri dari Bareskrim Polri, Divisi Hukum Polri, dan Divisi Propam Polri. Tim khusus ini bertugas menyelidiki dugaan pelanggaran HAM oleh oknum polisi terhadap empat laskar FPI yang tewas tertembak itu. Dan hasilnya hingga kini belum ada.

Ketiga, adanya Perkap 1 Tahun 2009 tentang Penggunaan Kekuatan Dalam Tindakan Kepolisian. Menurut Perkap itu, setiap kasus penembakan harus dipertanggungjawabkan polisi penembak. Sehingga eksekutor penembakan terhadap 6 laskar FPI itu harus mempertanggungjawabkan perbuatannya sesuai Perkap 1 Tahun 2009 tentang Penggunaan Kekuatan Dalam Tindakan Kepolisian. Terutama anggota Polri yang mengeksekusi 4 laskar FPI yang sudah tertangkap tapi tidak diborgol itu.

Bagaimana pun pelaku penembakan ini patut diusut tuntas agar dapat ditemukan pelanggaran Standar Operasional Prosedur (SOP) di kepolisian. Menurut Pasal 13 ayat 1 Perkap 1 Tahun 2009, setiap individu anggota Polri wajib bertanggung jawab atas pelaksanaan penggunaan kekuatan dalam tindakan kepolisian yang dilakukannya. Sehingga dengan adanya tranparansi siapa pelaku eksekusi terhadap laskar FPI ini menjadi evaluasi dan pembelajaran bagi Polri ke depan. Tujuan diberlakukannya Perkap ini seperti yang tertuang dalam Pasal 2 ayat 1 adalah untuk memberi pedoman bagi anggota Polri dalam pelaksanaan tindakan kepolisian yang memerlukan penggunaan kekuatan, sehingga terhindar dari penggunaan kekuatan yang berlebihan atau tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Dengan adanya pengusutan lebih lanjut dalam kasus ini, bisa diketahui, apakah eksekusi terhadap 4 laskar FPI itu telah sesuai dengan prinsip-prinsip penggunaan kekuatan dalam tindakan kepolisian seperti yang diamanatkan Perkap, utamanya legalitas yang berhubungan dengan Hak Asasi Manusia (HAM), prinsip preventif dan prinsip masuk akal (reasonable). Selain itu perlu diungkap, siapa pejabat yang memerintahkan para polisi itu untuk menguntit Rizieq dan laskar FPI, apakah dalam perintah penguntitan itu ada perintah penembakan. Bukankah penguntitan adalah tugas intelijen? Kenapa aparatur reserse bisa dilibatkan untuk melakukan penguntitan. Kenapa Rizieq tidak ditangkap saja sebelum terjadi penembakan.

Lalu siapa yang memerintahkan penembakan, baik penembakan pertama maupun penembakan kedua. Adakah pejabat Polri yang bakal digeser dalam kasus kematian laskar FPI itu? Komnas HAM sudah mengirimkan rekomendasinya ke Presiden dan Kapolri (saat itu) Idham Azis sudah membentuk tim, sehingga tugas Kapolri Sigit menuntaskannya agar BAP kasus ini segera dilimpahkan ke kejaksaan agar bisa diproses di pengadilan.

“Jika para polisi penguntit memang tidak bersalah biar pengadilan yang membuktikannya agar Polri terhindar dari fitnah jalanan, “ tegas Pane.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Daniel Hermansyah, CEO Kopi Chuseyo

Senin, 12 April 2021 - 14:45 WIB

Kopi Chuseyo Hadirkan Menu Baru Hingga Promo Spesial

Gandeng Chef William Gozali (Willgoz) Juara MasterChef Indonesia season 3 dan kolaborasi dengan JOOX, Kopi Chuseyo tawarkan menu terbaru Korean Beef Bowl ala Chef Willgoz dan rilis promo VIP…

Inovasi mahasiswa Institut Teknologi Indonesi (foto ANTARA)

Senin, 12 April 2021 - 14:25 WIB

Komisi VII Dorong ITI Bermitra dengan Industri Nasional

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto mendorong Institut Teknologi Indonesia (ITI) untuk bermitra dengan dunia industri nasional. Menurutnya, ITI telah memnuhi syarat sumber daya manusia…

Makan malam Keluarga Gubernur Jakarta Anies Baswedan

Senin, 12 April 2021 - 14:25 WIB

Unggah Potret Bareng Keluarga, Anies: Bahagia Itu Sederhana! Netizen: Aku yang di Mexico Senang Melihatnya...

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menuai banjir apresiasi usai mengunggah sejumlah potret makan malam bersama keluarga di akhir pekan. "Kebahagiaan itu sederhana. Makan malam bersama sekeluarga.…

Anubis digadang – gadang oleh banyak pihak akan menjadi kendaraan listrik roda dua favorit generasi milenial

Senin, 12 April 2021 - 14:23 WIB

Dahsyat, Baran Energy Luncurkan Anubis, Sepeda Motor Listrik Bergaya Adventure Futuristic

Bogor – Baran Energy, salah satu perusahaan baterai listrik dan otomotif terdepan dan terinovatif di Indonesia, Senin (12/4/21), bertempat di Sirkuit Sentul, Bogor, secara resmi meluncurkan…

BSD City TOD

Senin, 12 April 2021 - 14:20 WIB

Mantap! Mitsubishi Corporation dan BSD City Bangun Proyek TOD Senilai Rp2 Triliun

Lebih dari sekedar TOD, proyek tersebut akan menjadi pengembangan pertama di Jabodetabek yang akan terintegrasi dengan beberapa moda transportasi sekaligus. Proyek ini merupakan proyek pertama…