Harga Pupuk Subsidi Bakal Naik, Sudin DPR: Apakah Itu Tidak Menyengsarakan Petani?

Oleh : Candra Mata | Senin, 18 Januari 2021 - 17:41 WIB

Ketua Komisi IV DPR RI Sudin
Ketua Komisi IV DPR RI Sudin

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Ketua Komisi IV DPR RI Sudin menegaskan distribusi pupuk bersubsidi tahun 2021 harus tepat sasaran dan tepat guna. 

Ia memperhatikan pelaksanaan distribusi pupuk tahun 2020 tidak berjalan sesuai dengan target karena data yang tidak sinkron. 

"Berdasarkan hasil kunjungan kerja Komisi IV di Lampung, data yang kami terima, dari 680.000 petani, hanya 55.000 petani yang menerima pupuk subsidi," sebut Sudin saat memimpin Rapat Dengar Pendapat terkait Pelaksanaan Penyaluran Pupuk Bersubsidi dan Penggunaan Kartu Tani Tahun 2020 dan Rencana Tahun 2021 dengan jajaran Eselon I Kementan, di Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Senin (18/1/2021).

"Sekarang, kami mendapat kabar kenaikan harga pupuk subsidi. Apakah tidak menyengsarakan petani?” tanya Sudin.

Terkait kenaikan harga subsidi itu, Sudin memperingatkan jika harga pupuk subsidi naik, maka harus dibarengi solusi alternatif. 

Ia juga menekankan kenaikan harga bukan diikuti dengan kelangkaan, akan tetapi dengan kenaikan kuantitas. 

"Sampai saat ini kuantitas distribusi antara pupuk subsidi dan nonsubsidi tidak merata, cenderung sulit diakses oleh petani," pungkasnya.

Perlu diketahui, Kementerian Pertanian (Kementan) berencana menaikkan harga eceran tertinggi (HET) pupuk bersubsidi berdasarkan Permentan Nomor 49 Tahun 2020 tentang Alokasi dan Harga Eceran Tertinggi Pupuk Bersubsidi Sektor Pertanian Tahun 2021.

Namun demikian, Kementan juga aktif mengadakan program subsidi pupuk untuk membantu meringankan beban petani. 

Jenis pupuk yang masuk dalam kategori subsidi di antaranya Urea, SP-36, ZA, NPK, dan organik.  Kebijakan kenaikan HET pupuk muncul untuk memperkecil disparitas harga pupuk. 

Berdasarkan paparan Dirjen Tanaman Pangan Suwandi, kenaikan HET pupuk subsidi tahun 2021 diharapkan menambah volume pupuk subsidi dan mengurangi kesenjangan harga pupuk non subsidi. 

Rencananya, kenaikan HET pupuk subsidi kisaran Rp300-450 per kg," kata Suwandi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Wartawan Film Senior berdiskusi bersama Direktur Musik, Film dan Media Baru Kemendikbud Ahmad Mahendra menyoal penyelenggaraan FFI.

Kamis, 25 Februari 2021 - 06:50 WIB

Wartawan Kembali Akan Terlibat Langsung Dalam Penyelengaraan FFI 2021

Penyelenggaraan Festival Film Indonesia (FFI) tahun 2021 diharapkan kembali akan melibatkan kaum Jurnalis Perfilman. Karena berdasarkan sejarahnya, FFI sejak digelar tahun 1955 digagas dan dikerjakan…

Ilustrasi beberapa gadget dan laptop

Kamis, 25 Februari 2021 - 06:43 WIB

Apa yang Dibawakan Teknologi 5G pada Konsumen?

Teknologi 5G membuka banyak potensi menarik dengan kemajuan kapabilitas yang dihadirkan. Dengan kecepatan transfer data tinggi dan latensi yang rendah, implementasi 5G diprediksi mampu menghadirkan…

Mesin printing digital

Kamis, 25 Februari 2021 - 05:51 WIB

Bhinneka DPS Dukung Pelaku Industri Cetak dan Kemasan Skala Menengah

Gelombang digitalisasi di Indonesia mengalami dorongan yang luar biasa sepanjang 2020. Transformasi operasional bukan lagi sekadar pilihan, melainkan menjadi sebuah keniscayaan hampir di semua…

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi Indonesia

Rabu, 24 Februari 2021 - 21:01 WIB

Anggaran PEN Naik, Bakal Kerek Pertumbuhan Ekonomi

Beragam kebijakan ekonomi dilakukan pemerintah pada 2021 ini. Kementerian Keuangan mengalokasikan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) 2021 sebesar Rp 699,43 triliun. Dana ini meningkat dari…

Pemkot Tegal resmikan pusat daur ulang sampah

Rabu, 24 Februari 2021 - 20:55 WIB

Jadi Pionir di Indonesia, Pemkot Tegal Resmikan Pusat Daur Ulang Sampah di Mintragen

Setelah resmi bergabung sebagai penyelenggara program "Yok Yok Ayok Daur Ulang!" bersama dengan Trinseo, Kemasan Group dan organisasi pendukung lainnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal hari ini,…