Di Tengah Pandemi Kinerja Industri Multifinance Dalam Negeri Masih Mampu Bertahan. Merekapun Berhak Meraih Indonesia Best Multifinance Award 2020

Oleh : Kormen Barus | Sabtu, 31 Oktober 2020 - 23:48 WIB

Ilustrasi pembiayaan kendaraan bermotor
Ilustrasi pembiayaan kendaraan bermotor

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Pandemi Corona Virus Disease 2019 atau COVID19 seperti kita ketahui bersama telah merestrukturisasi semua elemen perekonomian di dunia, termasuk juga juga di Indonesia. Dengan berubahnya kondisi dan kegiatan masyarakat seiring dengan adanya pandemi, berbagai sektor industri yang menjadi penopang kinerja perekonomian nasional mau tidak mau juga terkena imbasnya.

Industri Jasa Keuangan (IJK) sebagai backbone aktivitas perekonomian domestik sejauh ini juga terus mengalami tekanan, sehingga menuntut para pelaku industrinya untuk dapat tetap bertahan dengan beragam dan strategi dan inovasinya. Tak terkecuali di industri multifinance.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat bahwa di tengah berbagai tekanan yang datang, kinerja industri multifinance dalam negeri masih mampu bertahan di nilai mencapai Rp518 triliun, atau membukukan pertumbuhan hamper tiga persen disbanding tahun sebelumnya. “Ini jelas prestasi yang patut diapresiasi, meski juga kita tahu tantangan ke depan masih demikian berat. Kita berharap pada triwulan kedua tahun depan perekonomian sudah bisa tumbuh kembali sekitar 4,5 persen. Dari sini, kita semua juga butuh dukungan dari berbagai sektor industri, termasuk dari industri multifinance sebagai bounceback agar perekonomian bisa membaik kembali,” ujar Komisaris Utama sekaligus founder Warta Ekonomi, Fadel Muhammad, dalam sambutannya saat membuka Indonesia Best Multifinance Award 2020, Selasa (27/10).

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI), Suwandi Wiratno, juga menyatakan optimismenya terhadap potensi dan kemampuan industri multifinance bertahan menghadapi tekanan pandemi ini. Suwandi menyatakan bahwa berdasarkan catatan asosiasi per Agustus 2020 lalu nilai piutang pembiayaan nasional minus 12,86 persen. Lalu pembiayaan investasi yang juga berkontribusi cukup besar terhadap kinerja industri juga masih minus 12,24 persen.

Sedangkan pembiayaan multiguna justru sedikit lebih besar penurunannya, yaitu tercatat mencapai 13,4 persen. “Di lain pihak kita bisa melihat penjualan mobil dan motor secara nasional juga turun drastic, bahkan sempat menyentuh angka 10 persen dibanding nilai rata-rata normal sebelum pandemi. Sedangkan kita tahu, mau tidak mau, faktanya industri pembiayaan kita sebesar 65 persen masih bergantung pada penjualan kendaraan bermotor,” ujar Suwandi.

Namun demikian, Suwandi menegaskan bahwa para pelaku industri multifinance nasional masih tetap optimistis dalam melihat peluang perbaikan di tahun 2021 mendatang. Sebagaimana disampaikan oleh banyak ekonom, diperkirakan bahwa pada tahun depan perekonomian nasional sudah akan mampu tumbuh sekitar 4,5 hingga lima persen. Dari asumsi tersebut, kinerja industri multifinance disebut Suwandi masih bisa diharapkan untuk juga tumbuh sekitar enam hingga tujuh persen di sepanjang tahun 2021.

“Kami sepenuhnya yakin bahwa bagaimana pun juga kondisi ini harus kita lalui dan hadapi bersama. Kami dari asosiasi juga yakin bahwa perusahaan-perusahaan pembiayaan dengan pertumbuhan kinerja yang sehat akan terus hadir di masyarakat dan turut mengambil peran agar perekonomian nasional dapat terus berjalan semakin baik,” tutur Suwandi.

Tak lupa, Suwandi juga mengucapkan selamat kepada para pemenang Best Multifinance Award 2020. Suwandi juga menyampaikan apresiasinya kepada Warta Ekonomi yang secara konsisten terus mendukung kinerja dan geliat bisnis sektor industri, tak terkecuali industri multifinance. Semoga dengan dukungan dari seluruh pihak seperti ini, industry multifinance dan juga perekonomian nasional dapat segera membaik, pulih, dan kembali tumbuh maksimal seperti sedia kala sebagaimana sebelum adanya pandemi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

President Director PT. Grahabuana Cikarang Sutedja S. Darmono saat acara Jababeka Lunar New Year Outlook 2021

Jumat, 26 Februari 2021 - 01:21 WIB

Jababeka Kembangkan Smart Township di Koridor Timur Jakarta

Pengembang kota mandiri Jababeka secara gamblang memproyeksikan pengembangan Smart Township di koridor Timur Jakarta, tepatnya di Kota mandiri Jababeka-Cikarang.

Bantu Korban Banjir, SiCepat Salurkan Donasi ke BPBD Kabupaten Bekasi

Kamis, 25 Februari 2021 - 23:52 WIB

Banjir Tenggelamkan 15 Kecamatan di Bekasi, Ini Penjelasan Warga Saat Menerima Bantuan SiCepat Ekspres

Bekasi-Bencana banjir yang menenggelamkan 19 kecamatan yang ada di wilayah Kabupaten Bekasi menimbulkan dampak yang cukup parah.

Perayaan Dies Natalis ke-71, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Kamis, 25 Februari 2021 - 21:52 WIB

Rayakan Dies Natalis ke-71, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Gelar Lomba Tumpeng Alat Kesehatan

Sebanyak 32 tim menjadi peserta lomba tumpeng berasal dari berbagai departemen di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, RSUPN Cipto Mangunkusumo, RS jejaring seperti RSUI dan RS Persahabatan,…

Ilustrasi Bitcoin

Kamis, 25 Februari 2021 - 21:34 WIB

Tertarik Dengan Cryptocurrency? Wfhbot Siap Beri Paduan Bahkan Bagi Orang Awam Sekalipun

Aplikasi Info Koneksi hadir bagi masyarakat Indonesia dengan tools Wfhbot yang tersedia secara gratis di website www.wfhbot.id, untuk memberi edukasi lengkap bagi masyarakat awam tentang keuntungan…

Kelompok Nasabah Korban Gagal Bayar Bumiputera

Kamis, 25 Februari 2021 - 20:57 WIB

Kelompok Nasabah Korban Gagal Bayar Bumiputera Desak OJK Segera Cairkan Dana Cadangan Bumiputera

Kelompok Nasabah Korban Gagal Bayar Bumiputera mengatakan, aksi damai kali ketiga ini ditujukan ke OJK agar regulator ini lebih aktif membantu menyelesaikan kasus gagal bayar ini yang tertunda…