Membanjir Doa Warganet untuk Rangga! Selamat jalan Pahlawan Kecil, Surga Menantimu

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 16 Oktober 2020 - 21:40 WIB

korban dan pelaku pembunuhan di Aceh Timur. foto: serambisnews.com
korban dan pelaku pembunuhan di Aceh Timur. foto: serambisnews.com

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Hingga berita ini diturunkan, Rangga mendapat banyak ucapan doa dan pujian dari para warganet. Tak sedikit juga masyarakat yang mengutuk keras tindakan biadab yang dilakukan pelaku dan berharap aparat kepolisian memberikan hukuman setimpal.

Berikut beberapa komentar warganet yang dikutip redaksi Industry.co.id pada Jumat (16/10/2020).

"Selamt jalan adik ku kau sangat pemberani, bagi pelaku kau sangat Biadap hukuman mati cocok nya," tuit Mulyadi.

"Innalilahi wa inailaihi rojiun...surga menantimu nak..alfateha..selamat jalan...Semoga pelaku mendpt hukuman setimpal dunia akhetar," ujar Rudi.

"Selamat jalan Pahlawan Kecil.... Untuk pelaku pemerkosa dan pembunuhan beri hukum mati sekalian buat Pelajaran bagi yg lain Jika mau melakukan Tindakan kriminal," tuit Andrian.

"Pak Polisi Pelaku yg Kejam itu tolong di Tembak mati aja . Dan Tlg Kita2 ini Di beri Kabar Via tayangan di Youtube Ya ...

Atau di Siaran di TV ....

Hukum mati Pembunuh Adek Rangga itu..," ucap Henny Oma.

"Sampe nangis bacanya, bayangkan perjuangan seorang anak kecil membela ibunya hingga meninggal..MasyaAllah, Selamat jalan anakku, pahlawan pemberani. InsyaAllah syuhada. Surga menantimu..," sebut Alisya.

 Rangga, seorang bocah bernama Rangga tewas setelah berusaha melawan pemerkosa ibunya. Rangga tewas dibacok berkali-kali oleh pelaku.

Saat itu, Rangga sempat diminta sang ibu untuk lari menyelamatkan diri.

Kasat Reskrim Polres Langsa, Iptu Arief S Wibowo, dalam konfrensi pers, Selasa (13/10/2020), seperti yang dikutip industry.co.id dari tribun aceh, menyampaikan tentang kronologis kasus pembunuhan yang dilakukan Samsul Bahri terhadap Rangga dan pemerkosaan yang dilakukan terhadap ibu Rangga, Dn.

Arief mengatakan, pembunuhan dan pemerkosaan itu terjadi pada Sabtu (10/10/2020) pukul 02.00 WIB di rumah korban, Kecamatan Birem Bayeun.

Samsul Bahri masuk ke rumah korban melalui pintu depan dengan mencongkel kunci kayu menggunakan parang.

Setelah pintu terbuka, Samsul melihat korban yang sedang tidur bersama anaknya.

“Pelaku langsung datang menghampiri dan meraba-raba tubuh korban (Dn). Korban terbangun dan melihat pelaku sudah tanpa pakaian dan memegang senjata tajam berupa parang,” ujar Arief.

Dn spontan langsung membangunkan anaknya Rangga agar lari menyelamatkan diri.

Begitu terbangun, Rangga melihat pelaku dan langsung berteriak.

Seketika itu pula Samsul Bahri membacok Rangga di bagian pundak sebelah kanan.

Samsul Bahri lantas mendorong tubuh Dn dan kembali menebaskan parangnya ke bagian leher Rangga, dilanjutkan dengan menusuk pundak sebelah kiri dan bagian dada masing-masing sebanyak satu kali.

“Setelah itu, pelaku menyeret korban Dn keluar dari rumah dan mencoba memperkosa korban,” imbuh Kasat Reskrim.

Karena melawan, Samsul Bahri kemudian mencekik leher dan membenturkan kepala Dn ke rabat beton jalan yang berjarak sekitar 50 meter dari rumah korban.

Samsul kemudian memperkosa korban dan setelahnya Dn mengalami pingsan.

Saat tersadar, Dn sudah berada ke perkebunan kelapa sawit yang berjarak 10 meter dari jalan. Pelaku kembali memperkosa korban untuk kedua kalinya.

“Setelah itu, sambil mengikat tangan korban menggunakan kain, pelaku mengatakan kepada korban Dn, ‘Kau ikut aku ya, anak kau kita buang aja ya’. Korban menjawab ‘Jangan, biar bapaknya aja yang kubur’,” ujar Iptu Arief.

Setelah itu, Samsul Bahri kembali ke rumah korban dan membawa karung yang berisikan tubuh Rangga ke arah sungai.

Pelaku kembali lagi ke rumah dan membawa karung kedua yang bergerak-gerak dan meletakkannya sekitar 3-5 meter dari Dn.

Menurut keterangan Kasat Reskrim, Samsul saat itu terlihat seperti sedang mengorek-ngorek tanah.

Dia kemudian mengambil karung yang bergerak-gerak dan selanjutnya berjalan ke arah sungai selama kurang lebih 30 menit.

Melihat kesempatan itu, Dn berusaha melepaskan ikatan di tangannya dan tepat saat azan Subuh berkumandang, Dn berhasil melepaskan ikatan dan langsung berlari ke rumah warga untuk meminta pertolongan.

Berdasarkan keterangan Kasat Reskrim, saat itu Samsul Bahri sempat tiga kali melakukan pemerkosaan terhadap Dn.

Dari Iptu Arief pula diketahui bahwa Dn ternyata sedang dalam kondisi hamil muda, dengan usia kandungan sekitar 2-3 bulan. (sumber tribunaceh).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Tasyakuran kinerja Mentan Syahrul Yasin Limpo

Senin, 26 Oktober 2020 - 14:28 WIB

Tiga Catatan Guru Besar IPB Untuk Satu Tahun Kinerja Kementerian Pertanian

Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB), Prof. Ahmad Firdaus mengapresiasi kinerja jajaran Kementerian Pertanian (Kementan) selama satu tahun terakhir. Menurut Prof Firdaus, Kementan dibawah…

Wings Group

Senin, 26 Oktober 2020 - 14:24 WIB

Wings Group Perluas Portofolio Bisnis Lewat Produk Cairan Pencuci Piring Berbahan Dasar Siwak

Wings Group Indonesia melalui Wings Care, kembali memperluas portofolio bisnis mereka dengan meluncurkan produk cairan pencuci piring, Ekonomi Power Liquid.

Bank BCA

Senin, 26 Oktober 2020 - 14:03 WIB

BCA Pastiakan Tak Ada Deposito Nasabah yang Hangus

Klaim tersebut tidak benar dan tidak berdasar karena deposito tersebut telah lama dicairkan. Bukti pencairan sudah sampaikan pada agenda pembuktian dalam proses pemeriksaan di Pengadilan Negeri…

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita

Senin, 26 Oktober 2020 - 13:30 WIB

Menperin Agus Gerak Cepat Ciptakan Kawasan Industri Halal

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong sektor manufaktur tanah air agar turut berkontribusi mewujudkan Indonesia yang mampu bersaing dalam industri halal hingga skala global.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat memberikan arahan ke jajarannya

Senin, 26 Oktober 2020 - 12:46 WIB

Satu Tahun Kerja, Mentan Minta Pertajam Program Yang Sudah Berjalan

Memasuki satu tahun kinerja Kabinet Indonedia Maju, Kementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya meningkatkan sinergitas dan kinerja sektor pertanian untuk meningkatkan perekonomian nasional.