Menteri Perindustrian Beri Dukungan Penuh Proyek Revamping TPPI

Oleh : Hariyanto | Kamis, 24 September 2020 - 11:21 WIB

Menteri Perindustrian Dukung Penuh Proyek Revamping TPPI
Menteri Perindustrian Dukung Penuh Proyek Revamping TPPI

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Direksi dan Komisaris Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) melakukan kunjungan ke Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Rabu (23/9/2020). Hal tersebut, menindaklanjuti Kunjungan Presiden RI Joko Widodo ke kilang TPPI pada akhir Desember 2019 lalu.

Pada pertemuan tersebut, Presiden Komisaris TPPI Ardhy N. Mokobombang menyampaikan, saat ini TPPI sedang berlangsung Proyek Revamping Platforming dan Aromatik.

"Hal itu bertujuan untuk meningkatkan kapasitas Platforming Unit dari 50,000 barrel per hari menjadi 55,000 barrel per hari dan kapasitas produksi Paraxylene 600,000 ton per tahun menjadi 780,000 ton per tahun dengan biaya pembangunan sebesar USD 180 juta," jelas Ardhy dalam keteranganya yang dikutip, Kamis (24/9/2020).

Sementara itu, Presiden Direktur TPPI Yulian Dekri menambahkan, pekerjaan Basic Engineering Design Package (BEDP) yang sedang dikerjakan oleh UOP telah dimulai pada 27 Maret 2020 dan akan selesai ada akhir September 2020.

“Pembangunan lima tangki saat ini sedang dalam tahap pembangunan yang diperkirakan secara keseluruhan akan selesai pada pertengahan Desember 2021,” tambah Yulian.

Pekerjaan Revamping, lanjut Yulian, akan dilaksanakan pada awal 2022 bersamaan dengan pelaksanaan Turn Around. “Pada kuartal 1 2022 diharapkan kilang sudah dapat beroperasi secara penuh,” ujarnya.

Terkait dukungan untuk mengurangi impor Paraxylene, TPPI sudah mulai mengoperasikan unit produksi Paraxylene sejak Agustus 2020 secara dual mode (menghasilan produk petrokimia dan produk BBM) dan akan ditingkatkan secara bertahap.

Direktur Pemasaran TPPI Darius Darwis menyatakan, kebutuhan domestik Paraxylene saat ini sebesar satu juta ton per tahun, sedangkan pemasok dari dalam negeri selain TPPI adalah hanya Kilang RU IV Pertamina yang mempunyai kapasitas produksi sekitar 200,000 ton per tahun.

“Dengan demikian, selama TPPI tidak berproduksi, terdapat impor Paraxylene sekitar 800,000 ton per tahun,” terang Darius.

Untuk mengurangi impor pada tahun 2021, TPPI merencanakan akan memproduksi Paraxylene sejumlah 280,000 ton per tahun. Sedangkan Pertamina akan memproduksi Paraxylene sebesar 220,000 ton per tahun, sehingga total produksinya menjadi 500,000 ton per tahun.

“Artinya hal tersebut dapat mengurangi impor sejumlah 50 persen dari kebutuhan dalam negeri dan menurunkan current account deficit sejalan dengan arahan Presiden Jokowi,” ungkap Darius.

Dengan selesainya proyek Revamping tersebut pada tahun 2022, TPPI akan dapat meningkatkan produksi Paraxylene menjadi 780,000 ton per tahun, sehingga tambahan produksi tersebut dapat memenuhi seluruh kebutuhan Paraxylene dalam negeri bersama-sama dengan Pertamina.

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita menyatakan sangat mendukung TPPI dalam melaksanakan proyek Revamping. “Saya menyambut baik kemajuan proyek Revamping itu, mengingat produk-produk Petrokimia khususnya produk Aromatik sangat dibutuhkan di dalam negeri dan diimpor oleh berbagai perusahaan di Indonesia,” ungkapnya.

Upaya memenuhi kebutuhan impor Paraxylene, lanjut Agus, peran TPPI dalam mengurangi impor dan current deficit account Indonesia menjadi sangat signifikan. "Ini sangat baik untuk membangkitkan perekonomian Indonesia," tutup Agus.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Anggota Komisi II DPR RI Hugua

Selasa, 13 April 2021 - 15:20 WIB

Terkendala Usia jadi PNS, Pemerintah Perlu Segera Cari Solusi Bagi Honorer K2

Sementara Pasal 99 ayat 2 UU ASN menyebutkan, Untuk diangkat menjadi calon PNS, PPPK harus mengikuti semua proses seleksi yang dilaksanakan bagi calon PNS dan sesuai dengan ketentuan peraturan…

Gempa Bumi di Jawa Timur

Selasa, 13 April 2021 - 15:02 WIB

Tanggap Darurat Bencana Gempa Bumi di Jawa Timur, Ini yang Dilakukan Kementerian PUPR

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) turut membantu penanganan darurat bencana gempa bumi yang mengguncang sejumlah kota/kabupaten di Provinsi Jawa Timur.

Mendag Lutfi dan Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Selasa, 13 April 2021 - 14:57 WIB

Kabar dari Mendag Lutfi Ini Bikin Masyarakat Tenang! Pasokan Bahan Pokok Cukup dan Harga Stabil

Mendag Lutfi mengatakan, beberapa komoditas seperti beras, gula, dan daging sapi perlu adanya penambahan pasokan untuk mengantisipasi cadangan stok, iklim ekstrem, kenaikan harga internasional,…

CDM Raya Cadbury

Selasa, 13 April 2021 - 14:51 WIB

Bagikan 10.000 Paket Makanan dan Cokelat, Cadbury Ajak Masyarakat Berbagi dari Hati

Melalui pembelian Cadbury kemasan spesial “Hari Raya” di Alfamart, konsumen dapat ikut berpartisipasi untuk memberikan donasi 10.000 paket makanan dan cokelat ke 4 Rumah Sakit rujukan Covid-19…

Menteri Energi dan Infrastruktur UEA Suhail Al Mazroui (Foto: The National)

Selasa, 13 April 2021 - 14:50 WIB

Dahsyat! Bawa Duit Berkarung-karung, UEA Bakal Bangun Fasilitas Vaksin Covid-19 di Indonesia

Uni Emirate Arab (UEA) akan segera merealisasi investasi dalam pembangunan fasilitas produksi vaksin COVID-19 di Indonesia. Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Energi dan Infrastruktur Uni…