Viral! Pesan Positif Seorang Profesor Farmasi Univ Toronto Soal Obat Corona

Oleh : Kormen Barus | Sabtu, 29 Agustus 2020 - 08:59 WIB

Ilustrasi Pasien Corona (ist)
Ilustrasi Pasien Corona (ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Viral di media sosial, pesan positif seorang profesor farmasi di Universitas  Toronto soal virus Corona. Pesan yang ramai jadi perbincangan dunia maya, sejak Juni 2020, itu menjelaskan, bahwa  pandemi itu,  ada peluang lebih besar untuk bertahan hidup bagi mereka yang terinfeksi di bulan Juni 2020 daripada mereka yang terinfeksi beberapa bulan sebelumnya, katakanlah Februari 2020. Alasannya adalah karena para dokter dan ilmuwan akhirnya  mengetahui lebih banyak tentang Covid-19 sekarang daripada beberapa  bulan sebelumnya dan  karenanya mampu merawat pasien dengan lebih baik.

“Saya akan membuat daftar  lima  hal penting yang kami ketahui sekarang yang tidak kami ketahui pada bulan Februari 2020 untuk pemahaman Anda,”tulisnya.

 

  1. COVID-19 awalnya dianggap menyebabkan kematian karena  pneumonia- infeksi paru-paru, sehingga Ventilator dianggap sebagai cara terbaik untuk merawat pasien sakit yang tidak dapat bernapas normal. 

Sekarang kami menyadari bahwa virus menyebabkan pembekuan darah di pembuluh darah di paru-paru* dan bagian tubuh lainnya dan ini menyebabkan berkurangnya oksigenasi.

 

 Sekarang kita tahu bahwa hanya menyediakan oksigen dengan ventilator tidak akan membantu tetapi kita harus mencegah dan melarutkan gumpalan mikro di paru-paru.  Inilah mengapa kami menggunakan obat-obatan seperti Aspirin dan Heparin (pengencer darah yang mencegah pembekuan) sebagai protokol dalam rejimen pengobatan pada Juni 2020.

 

 2. Dulu pasien sering meninggal di jalan atau bahkan sebelum sampai di rumah sakit karena berkurangnya oksigen dalam darah- SATURASI OKSIGEN.  Ini karena  HAPPY HYPOXIA-di mana meskipun saturasi oksigen secara bertahap mengurangi COVID-19, pasien samasekali tidak memiliki gejala sampai pengurangan Oksigen hingga kadang-kadang mencapai 70%. Biasanya kita menjadi sesak jika saturasi oksigen berkurang di bawah 90%.

Sesak napas ini tidak dipicu pada gejala pasien Covid dan jadi kami membawa pasien yang sakit tersebut, sangat terlambat ke rumah sakit pada Februari 2020. Sekarang sejak mengetahui tentang Happy Hypoxia, kami memantau saturasi oksigen semua pasien Covid  dengan alat oksimeter denyut sederhana yang digunakan di rumah dan  mereka ke rumah sakit jika saturasi oksigen turun menjadi 93% atau kurang.  Ini memberi lebih banyak waktu bagi dokter untuk memperbaiki kekurangan oksigen dalam darah dan peluang bertahan hidup yang lebih baik pada Juni 2020.

 

 3. Kami tidak memiliki obat untuk melawan virus corona pada Februari 2020. Kami hanya mengobati komplikasi yang ditimbulkan oleh Hypoxia.  Oleh karena itu banyak pasien jadi sangat terinfeksi.

Sekarang kami punya 2 obat penting FAVIPIRAVIR & REMDESIVIR  Ini adalah ANTIVIRAL yang dapat membunuh virus corona.

Dengan menggunakan kedua obat ini, kita dapat mencegah pasien terinfeksi parah dan karenanya menyembuhkannya SEBELUM MEREKA MENUJU Hypoxia. Pengetahuan ini baru kami miliki di JUNI 2020  bukan di Februari 2020.

  4. Banyak pasien Covid-19 meninggal bukan hanya karena virus, tetapi juga karena sistem kekebalan pasien itu sendiri yang merespons dengan cara berlebihan yang disebut  CYTOKINE STORM

 Respons imun yang kuat dan badai ini tidak hanya membunuh virus tetapi juga membunuh pasien.  Pada Februari 2020 kami tidak tahu bagaimana mencegahnya terjadi.  Sekarang di bulan Juni 2020, kami mengetahui bahwa  obat-obatan yang dengan mudah tersedia yang disebut  Steroid,  yang telah digunakan oleh dokter di seluruh dunia selama hampir 80 tahun dapat digunakan untuk mencegah Cytokine Storm pada beberapa pasien.

  5. Sekarang kita juga tahu bahwa penderita Happy Hypoxia menjadi lebih baik hanya dengan membuat mereka berbaring tengkurap - yang dikenal sebagai posisi tengkurap.  Terlepas dari ini beberapa hari yang lalu, para ilmuwan Israel telah menemukan bahwa bahan kimia yang dikenal sebagai Alpha Defensin yang diproduksi oleh pasien Sel darah putih dapat menyebabkan pembekuan mikro di pembuluh darah paru-paru dan ini mungkin dapat dicegah dengan obat yang disebut Colchicine yang digunakan di banyak tempat.  dekade dalam pengobatan Gout.

 Jadi sekarang kami tahu pasti bahwa pasien memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup dari infeksi COVID-19 bulan Juni 2020 daripada di bulan Februari 2020.

Ke depannya, tidak  perlu panik tentang Covid-19 jika  seseorang yang terinfeksi di kemudian hari memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup daripada orang yang terinfeksi di bulan bulan yang lalu.

 Mari terus lakukan tindakan pencegahan dengan mengikuti protokol kesehatan yaitu sering-seringlah cuci tangan dengan sabun,  pakai masker, dan tetap jaga jarak sosial. Tolong sebarkan pesan ini, karena kita semua membutuhkan berita positif.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dosen institut STIAMI dan sekretaris Komisi 1 DRD DKI Jakarta Eman Sulaeman Nasim, moderator Seminar FAPI tentang Omnibuslaw

Jumat, 30 Oktober 2020 - 12:02 WIB

Enam Cara Konstitusional yang Dapat DIlakukan Masyarakat Apabila UU Omnibuslaw Berlaku

UU Cipta kerja ini disusun terlalu terburu buru. Dalam proses pembuatannya tidak memenuhi syarat formil maupun materil sebagaimana seharusnya sebuah undang undang itu dibuat. UU ini lebih banyak…

Ruri Repvblik Dikontrak MSI Record Miliaran Rupiah

Jumat, 30 Oktober 2020 - 12:00 WIB

MSI Record Kontrak Ruri Repvblik dengan Nilai Fantastis

Menghargai karya seni memang mahal, begitu kira-kira pandangan Daud produser MSI Record, tidak heran kalau ketika Ruri Vokalis band Repvblik menyodorkan 10 lagi karyanya langsung dihargai milyaran…

Sarang Burung Walet

Jumat, 30 Oktober 2020 - 11:15 WIB

Dahsyat! RI Baw Pulang Rp 2,2 Triliun dari Perusahaan Sarang Burung Walet Asal China

Dalam kunjungannya ke Xiamen Yan Palace Seelong Food Co. Ltd, dia bersama dengan Huang Jian, Chairman dari perusahaan dimaksud menyaksikan penandatanganan Letter of Intent for Purchase (LOI),…

Pembangunan jalan

Jumat, 30 Oktober 2020 - 10:52 WIB

Tingkatkan Kualitas Jalan Nasional, Kementerian PUPR Manfaatkan Aspal Buton

Tahun 2020 penggunaan Asbuton dilakukan pada jalan sepanjang 793 Km yang tersebar di 25 provinsi di Indonesia dengan volume kebutuhan sekitar 42.000 ton.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bersama Presiden Jokowi

Jumat, 30 Oktober 2020 - 10:31 WIB

Jokowi Ajak Pemuda Tekuni Pertanian, Mentan Dorong Modernisasi

Presiden Joko Widodo mengajak kalangan muda Indonesia kembali menekuni dunia pertanian. Menurut Presiden, hanya dengan cara itu negara ini kembali berjaya dan merdeka atas hasil tani yang sangat…