Ada Kadin, Enggak Bisa Ekspor Pertanian Buat Apa?

Oleh : Wiyanto | Kamis, 23 Juli 2020 - 10:15 WIB

Perkebunan kelapa
Perkebunan kelapa

INDUSTRY.co.id - Jakarta -- Mentan Syahrul Yasin Limpo mengajak para pelaku bisnis yang tergabung dalam Kadin untuk menyampaikan gagasannya mendorong ekspor komoditas pertanian pada masa tatanan hidup baru pandemi Covid-19 ini.

“Di era new normal ini, Kadin mau apa?, saya juga bisa backup apa?. Menurut pikiran saya, sampai dua tahun kedepan, bisnis yang bisa berjalan hanya pertanian. Kalau begitu, kita butuh kiprah Kadin, negara butuh Kadin," kata Mentan saat membahas peluang ekspor dalam webinar yang dihelat Kamar Dagang Indonesia (Kadin) dengan tema "Ayo Jual dan Beli Produk Sendiri", Rabu (22/7/2020).

Hasil pertanian Indonesia menurut Syahrul memiliki potensi besar dalam meningkatkan kinerja ekspor, karena sangat dibutuhkan oleh negara lain.

“Di pertanian kita punya kekuatan di hortikultura cukup bagus, kita punya kekuatan di tanaman pangan, kita bisa ekspor tanaman pangan, siapa bilang negara lain tidak membutuhkan beras kita?, saya di Makassar ekspor ke Korea Selatan, Philipina, beras premium utama kok yang kita ekspor” ungkap Syahrul.

Berkaca pada neraca perdagangan Indonesia pada periode Januari hingga Juni 2020, Mentan menyebutkan kegiatan ekspor Negara Indonesia dari pertanian mendapatkan nilai yang cukup memuaskan dan ini merupakan celah yang dapat dijemput oleh para pengusaha di Kadin.

Lebih lanjut Mentan menambahkan ekspor perkebunan penyokong ekspor antara lain, dihasilkan dari kelapa sawit, karet, kakao, kelapa, kopi, pala, kayu manis, lada, cengkeh dan teh. Sedangkan negara tujuan utama ekspor pertanian secara keseluruhan per Januari sampai dengan Juni 2020 adalah negara India, China, Amerika, Pakistan, Belanda, Jepang, Malaysia, Bangladesh, Itali.

Mentan menyampaikan kegiatan ekspor komoditas pertanian membuatnya bersemangat, Ia mengajak agar Kadin bersinergi mendukung program tersebut.

“Kalau bicara ekspor saya paling bergairah, saya paling siap. Tahun lalu ekspor kita sekitar 400 trilyun kita buat sampai 1000 trilyun yuk. Kita punya komoditi yang luar biasa, kita punya banyak seller, orang Eropa, Amerika dan Asia yang lainnya cari buah kita, sayur kita bahkan beras kita dicari, tanah kita subur banget.” katanya.

Dalam menggerakkan kegiatan usaha ekspor komoditas Mentan SYL menitipkan pada para pengusaha Kadin agar menambah mitra dagang ke semua negara, meningkatkan volume ekspor, mendorong pertumbuhan eksportir baru dan meningkatkan frekuensi pengiriman.

“Meningkatkan volume ekspor kita, tentu saja yang sudah eksisting sekarang, kita tambah volumenya. Orang masih sangat butuh banyak buah kita, obat-obatan herbal kita," Jelas Syahrul.

Sementara itu pada sesi diskusi panel, Ketua Komite Tetap Hortikultura Kadin, Karen Tambayong menyampaikan ide mengenai rencana pembuatan shelter produk pertanian di Batam. Menurut Karen, Batam merupakan daerah strategis penghubung ekspor komoditas pertanian dari negara Indonesia ke Singapura.

“Ada baiknya rencana membuat ‘Hub’ untuk produk pertanian di Batam, dan ini adalah kesempatan bagi kita, karena Singapura masih terbatas. Ekspor keluar channel nya melalui Singapura. Ini adalah peluang untuk bisa mengekspor melalui Singapura.” Katanya.

Sementara KBRI Quito di Equador, Dennaryati Tjokrosuprihatono, menyampaikan perjalanan produk Indonesia sampai ke Equador adalah melalui Chili, dan memintakan kepada Mentan agar kerjasama Internasional dapat diinisiasi untuk memudahkan masuknya produk pertanian ke negara tersebut.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kaesang Pangarep (Foto Dok PR)

Minggu, 20 September 2020 - 05:10 WIB

Kaesang Pangarep Putra Presiden Jokowi Sebagai Korban Penipuan Bisnis

Karopenmas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengungkapkan, opsi pertama yang mungkin bisa ditempuh penyidik yaitu memperlakukan para tersangka sesuai Undang-Undang Sistem Peradilan Pidana Anak…

Prajurit Pamtas Yonif 413 Kostrad Terlibat Pindahkan Rumah Panggung Warga Skouw Sae

Minggu, 20 September 2020 - 05:00 WIB

Prajurit Pamtas Yonif 413 Kostrad Terlibat Pindahkan Rumah Panggung Warga Skouw Sae

Dansatgas Pamtas RI-PNG Yonif MR 413/Bremoro Kostrad Mayor Inf Anggun Wuriyanto S.H., M.Han mengatakan bahwa proses pindah rumah yang dilaksanakan di Kampung Skouw Sae tersebut dinilai unik…

Kaskogartab II/Bandung Resmikan Musholla dan Donasi Paket Sembako

Minggu, 20 September 2020 - 04:30 WIB

Kaskogartab II/Bandung Resmikan Musholla dan Donasi Paket Sembako

Kegiatan Baksos yang diselenggarakan oleh Kogartap II/Bdg akan berjalan di setiap wilayah dimulai dari tanggal 14 sampai dengan 22 September 2020 dengan sasaran masyarakat yang kurang mampu.…

Satgas Yonif 413 Bremoro Jalin Tali Silaturahmi Bersama Masyarakat Kampung Kibay Papua

Minggu, 20 September 2020 - 04:02 WIB

Satgas Yonif 413 Bremoro Jalin Tali Silaturahmi Bersama Masyarakat Kampung Kibay Papua

mengajak masyarakat khususnya pemuda untuk belajar bercocok tanam dilahan ketahanan pangan yang baru kami garap dua minggu lalu, hal tersebut merupakan upaya kita dalam memasok ketersediaan…

Senior Director & Country General Manager Herbalife Nutrition Indonesia Andam Dewi

Sabtu, 19 September 2020 - 21:05 WIB

Sudah 22 Tahun Menyehatkan Indonesia! Ini Pesan Bos Herbalife untuk Gaya Hidup Sehat

Jakarta–Pada hari ini, Herbalife Nutrition menggelar konser virtual dalam rangka merayakan Anniversary yang ke-22 di Indonesia. Kegiatan ini sebagai awal dari rangkaian kegiatan gaya hidup…