Tutup pabrik di Negara Lain, 136 Perusahaan Asing Pindah ke Indonesia, Terbuka Lapangan Kerja Baru

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 02 Juli 2020 - 04:26 WIB

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia

INDUSTRY.co.id, Jakarta--Saat ini ada 136 perusahaan yang berpeluang pindah atau relokasi dari negara lain ke Indonesia, menyusul 7 perusahaan yang sudah masuk lebih dulu. Rincian dari 136 perusahaan tersebut, 17 sudah mencapai progres di atas 50%, sedangkan 119 masih potensi. Hal itu diutarakan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, dalam pernyataan melalui video yang dipublikasikan BKPM, Rabu (1/7/2020).

 Untuk 7 perusahaan yang sudah lebih dulu diumumkan relokasi ke Indonesia, dia menjelaskan memang sudah ada yang eksis di sini. Jadi mereka melakukan ekspansi di dalam negeri dengan menutup pabriknya di negara lain.

"Ada 7 yang sudah positif relokasi. Kemudian ada 17 yang sudah terkomunikasikan, progresnya 60% sampai 70%. Kemudian ada 119 yang masuk dalam potensi. Jadi kita bagi menjadi 3 klasifikasi," katanya.

Dia menjelaskan perencanaan investasi harus jelas sasarannya yang mana yang harus didahulukan. Jadi ada skala prioritas. Lebih lanjut, perusahaan yang relokasi ke Indonesia berasal dari sejumlah negara.

Bahlil Lahadalia mengatakan, mereka itu merelokasi pabrik-pabriknya dari negara lain seperti ada dari China, ada dari Malaysia, itu merelokasi ke Indonesia. Jadi mereka melakukan ekspansi, tetapi ekspansi tersebut dengan merelokasikan pabrik mereka di beberapa negara yang masuk ke Indonesia," jelasnya.

Dalam perencanaan BKPM, lanjut Bahlil Lahadalia, relokasi, bukan melakukan ekspansi kepada apa yang sudah ada, ada lalu ditambah, nggak. Tetapi dia menutup pabrik mereka di negara lain kemudian masuk ke Indonesia seperti di China, kemudian di Malaysia, kemudian di Korea (Selatan). Itu disebut dengan relokasi.

Ketujuh perusahaan yang relokasi itu tidak semuanya ke Batang, Jawa Tengah. Ada yang ke Sumatera maupun bagian Jawa lainnya.

"Kalau yang 7 relokasi ini ada beberapa yang, tidak semuanya ke Batang. Ada yang ke Jawa Barat, ada yang ke Banten, ada juga yang di Sumatera Utara. Tetapi dari 7 itu ada sekitar 3 itu yang direlokasikan ke Batang," tambahnya, seperti melansir detik.com

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Industri Otomotif

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 11:01 WIB

Penjualan & Ekspor Meningkat, Menperin Agus Sebut Industri Otomotif Mulai Berkembang Positif Semester II/2020

Kinerja industri otomotif nasional diprediksi bakal mengalami perkembangan positif pada semester kedua tahun 2020.

ESQA Cosmetics

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 11:00 WIB

Industri Kosmetik Ikut Berperan Tingkatkan Perekonomian Nasional

Dengan harga terjangkau dan kualitas yang baik, tidak heran industri kosmetik lokal semakin berkembang dan brand baru masih terus bermunculan. Salah satunya adalah ESQA Cosmetics, brand lokal…

Rizal Ramli (dok RMOL)

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 10:58 WIB

Presiden Jokowi Ibaratkan Ekonomi Buruk Seperti Komputer Hang, Rizal Ramli: Operatornya Aja yang Tidak Canggih

Ekonom senior Rizal Ramli mengingatkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk terbuka dalam mengungkap permasalahan ekonomi di Indonesia yang sebenarnya.

Menkeu Sri Mulyani

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 10:45 WIB

Catat! Ini Penjabaran Kebijakan Fiskal RAPBN 2021, Sri Mulyani: Ekonomi 4,5%, Tingkat Penggangguran dan Kemiskinan 9%

Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan soal kebijakan fiskal APBN 2021 yang disampaikan oelh Presiden Jokoei pada Jumat (14/8) dalam sidang paripurna DPR dengan tema¬†Percepatan Pemulihan…

Kebun Kelapa Sawit (Ist)

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 10:45 WIB

PTPN Grup Komitmen Terapkan Prinsip ISPO, RSPO dan ISCC untuk Tembus Ekspor CPO ke Pasar Global

Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) dan Anak Perusahaan di sektor perkebunan kelapa sawit berkomitmen untuk mentransformasikan minyak sawit (crude palm oil/CPO) berkelanjutan dengan…