Menkop UKM Optimis Gerakan Toko Bersama Kerek Cuan Bisnis Toko Kelontong di Masa Pandemi

Oleh : Rìdwan | Selasa, 30 Juni 2020 - 09:30 WIB

Peluncuran Gerakan Toko Bersama
Peluncuran Gerakan Toko Bersama

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Konsorsium Sosial untuk Pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) resmi meluncurkan Gerakan Toko Bersama.

Gerakan ini bertujuan untuk membantu bisnis pemilik toko kelontong tradisional yang kini terdampak Covid-19.

"Saat ini 3,5 juta warung tradisional, ini merupakan satu kekuatan ekonomi rakyat," kata Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam acara peluncuran secara virtual di Jakarta (29/6/2020).

Adapun konsorsium ini merupakan kolaborasi antara sejumlah pihak. Di antaranya Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM), PT Coca Cola Indonesia, PT Coca Cola Amatil Indonesia, UKM Center Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, serta QASA Peduli.

Gerakan Toko Bersama ini mengusung tagline bersih, sehat, dan maju: gerakan pemberdayaan UKM Toko dan Warung Kelontong Tradisional Indonesia. Rincian mengenai gerakan ini bisa diakses di laman resmi mereka di gerakantokobersama.com.

Dikutip dari laman resmi ini, Gerakan Toko Bersama
akan memberikan sosialisasi dan edukasi kepada pemilik toko mengenai standar operasional toko yang bersih, sehat dan aman. Standar ini dalam rangka persiapan kehidupan normal baru (new normal) melalui distribusi e-book, video yang bisa disebarkan secara gratis dan diakses di laman ini.

Tujuan tahap awal ini adalah untuk memberikan rasa aman serta nyaman bagi masyarakat untuk berbelanja di toko dan warung kelontong. Selain itu, informasi ini juga bertujuan membantu upaya pemerintah dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

Pada tahap berikutnya, Gerakan Toko Bersama berencana untuk menambah jenis materi edukasi bagi pelaku toko kelontong tradisional. Kemudian membantu membuka akses pada fasilitas pendukung usaha yang relevan bagi toko dan warung kelontong tradisional.

Sementara itu, Direktur Public Affairs, Communication, and Sustainability PT Coca Cola Amatil Indonesia,Lucia Karina mengatakan bantuan untuk usaha kecil ini bukanlah hal baru bagi perusahaannya. Sebelumnya, Coca Cola juga sudah memberikan pelatihan bagi pengusaha perempuan.

"Untuk membuka warung makanan dan minuman," kata dia.

Lalu, ada juga bantuan berupa cooler dan tirai kepada warung kelontong untuk mencegah penyebaran Covid-19.

"Kepedulian kami tidak akan berhenti," kata Karina.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Green Pramuka City

Kamis, 02 Juli 2020 - 19:45 WIB

Pengelola Green Pramuka City Fasilitasi Pemilik Unit Hadapi PKPU di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat

Green Pramuka City memfasilitasi para pemilik unit dengan menyediakan kuasa hukum independen untuk kepentingan administrasi dan pengurusan PKPU di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Kamis, 02 Juli 2020 - 18:30 WIB

Sebut Sudah 7 Perusahaan Relokasi, Kepala BKPM: 17 Investor Asing Baru Lainnya Siap Menyusul

Emiten PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) cetak pendapatan sebesar Rp34,19 trilliun hingga periode 31 Maret 2020 turun dari pendapatan Rp34,84 triliun di periode sama tahun sebelumnya.

Logo PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom)

Kamis, 02 Juli 2020 - 18:10 WIB

Telkom Cetak Pendapatan Sebesar Rp34,19 Triliun di Kuartal I-2020

Emiten PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) cetak pendapatan sebesar Rp34,19 trilliun hingga periode 31 Maret 2020 turun dari pendapatan Rp34,84 triliun di periode sama tahun sebelumnya.

Pizza Hut NPC (ist)

Kamis, 02 Juli 2020 - 17:35 WIB

Tidak Kuat Lagi, Restoran Pizza Hut NPC Resmi Ajukan Pailit

NPC International Inc pemegang waralaba restoran Pizza Hut terbesar di Amerika Serikat mengajukan pailit. Bisnis Pizza Hut bangkrut karena penutupan restoran akibat covid-19 yang menambah tekanan…

Ilustrasi Pergerakan Saham

Kamis, 02 Juli 2020 - 17:19 WIB

IHSG Berakhir di Zona Hijau, Menguat ke Level 4.966

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat sore ini. Pasar modal Indonesia naik 52,39 poin atau 1,07% ke level 4.966,78 atau 4.967.