Enam Ton Lebih Narkotika Berhasil Disita Korps Bhayangkara

Oleh : Herry Barus | Minggu, 07 Juni 2020 - 13:00 WIB

Kapolri Jenderal Polisi, Idham Azis (Foto Ist)
Kapolri Jenderal Polisi, Idham Azis (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis menegaskan bahwa Korps Bhayangkara berkomitmen untuk memberantas narkoba sekaligus memeranginya.

Keseriusan Polri untuk memberangus barang haram perusak anak bangsa itu ditunjukkan dalam data pengungkapan tindak kejahatan extraordinary ini dalam kurun waktu Januari-Juni 2020.

“Selama enam bulan, total 6,9 ton narkotika yang digagalkan. Itu artinya sudah 27 juta masyarakat yang berhasil diselamatkan Polri dari bahaya narkoba,” kata Idham seperti dilansir PusatSiaranPers, Kamis (4/6/2020).

Jenderal bintang empat ini mengungkapkan jajaranya dalam kurun waktu dua minggu berturut-turut telah berhasil mengungkap penyelundupan sabu dari jaringan narkoba international yakni 821 kg di Serang, Banten pada Sabtu (23/5/2020) dan hari ini Kamis (4/6/2020) 402 kg. Jika ditotal kurang lebih seberat 1,2 ton.

“Kalau tidak dicegah, berapa banyak generasi muda kita yang akan kena dampak narkoba,” ungkap Idham.

Mantan Kabareskrim Polri itu menegaskan, Polri tak akan pernah mengendurkan langkah-langkah pencegahan dalam rangka memberantas dan memerangi narkoba. Bahkan, dia mengaku telah memerintahkan kepada jajaranya agar tidak segan melakukan tindakan tegas terukur atau tembak mati kepada para bandar narkoba jika melawan petugas.

“Polri terus berkomitmen untuk memberantas narkoba dan tidak segan-segan melakukan tindakan tegas dan terukur terhadap bandar-bandar narkoba,” pungkas Idham.

Disisi lain, mantan Kapolda Metro Jaya ini mengapresiasi kinerja tim Satgasus Bareskrim Polri yang telah melakukan beberapa pengungkapan narkoba dengan jumlah besar.

“Saya apresiasi atas kerja tim yang mampu mengungkap ini, saya tekankan, jangan segan untuk beri tindakan tegas kepada para bandar,” tandasnya.

Dalam kurun waktu Januari hingga Juni 2020, Kepolisian Negara Republik Indonesia selain berhasil menggagalkan 6,9 ton narkoba yang terdiri dari 3,52 ton sabu, 3,35 ton ganja, 55,26 tembakau gorila dan 552.427 butir pil XTC, juga telah mengungkap 19.468 kasus tindak pidana dengan total tersangka sebanyak 25.526 orang.

“Sesuai perintah Presiden, untuk mewujudkan Indonesia negeri bebas narkoba,” tutupnya.

“Artinya Indonesia merupakan pasar potensial bagi para pengedar Narkoba sehingga perlu ditingkatkan kerjasama antar instansi terkait yang bertugas dibilang pemberantasan Narkoba. Diharapkan jaringan narkoba ini dapat terungkap sampai ke bandar besarnya, “ ujar Asri Hadi wakil sekjend BERSAMA, Minggu (7/6/2020).

Dilatakan lebih lanjut oleh Asri Hadi yang juga wartawan senior , “BERSAMA mengucapkan selamat atas keberhasilan MABES POLRI menangkap bandar besar narkoba.”

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mendag Agus (foto Tempo.co)

Selasa, 14 Juli 2020 - 09:15 WIB

Mendag Agus Minta Pelaku Industri Manfaatkan IA-CEPA

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menekankan, pelaku usaha Indonesia harus dapat memaksimalkan manfaat Perjanjian Kemitraan Komprehensif IndonesiaAustralia (Indonesia Australia Comprehensive…

Kebun Raya Purwodadi

Selasa, 14 Juli 2020 - 09:11 WIB

Dimulai tahun 2016, Kementerian PUPR Akhirnya Rampungkan Penataan Kebun Raya Purwodadi Seluas 85 Hektare

Penataan dilakukan secara bertahap sejak tahun 2016 berupa penataan rumah kaca dan pekerjaan garden shop. Selain itu dilaksanakan pekerjaan penataan ruang terbuka dengan membangun taman area…

Ilustrasi kartu prakerja

Selasa, 14 Juli 2020 - 08:55 WIB

Insentif Program Kartu Prakerja Belum Cair? Ini Biang Keroknya

Manajemen Pelaksana Program¬†Kartu Pra Kerja¬†mengakui baru 476.000 peserta yang mendapat insentif dari 495.000 peserta yang telah menyelesaikan pelatihan. Dengan kata lain, ada sebanyak 19.000…

Presiden Jokowi memantau perkembangan Kasus Covid-19

Selasa, 14 Juli 2020 - 08:30 WIB

Kasus COVID-19 Meningkat, Jokowi Desak Jajaran Bergerak Cepat ke Jatim, DKI Jakarta, Jabar, Sulsel, Jateng, Sumut, Papua, dan Kalsel

"Tetap pada perhatian kita untuk memasifkan 3T: testing, tracing, dan treatment dengan prioritas khusus untuk 8 provinsi yaitu Jatim, DKI Jakarta, Jabar, Sulsel, Jateng, Sumut, dan Papua, (serta…

Junichiro Waide dan Damar Raditya

Selasa, 14 Juli 2020 - 08:15 WIB

Venteny Tawarkan Layanan Bisnis Terpadu di Era New Normal

VENTENY sebagai penyedia layanan bisnis terpadu turut ambil bagian agar para corporate partners dapat mengoperasikan bisnisnya secara optimal serta mempertahankan key employees yang merupakan…