Ini Solusi Taro Shimada Seorang Ahli Toshiba Tentang Pemanfaatan Unemployed Data Alias Data 'yang Belum Digunakan'

Oleh : Kormen Barus | Rabu, 27 Mei 2020 - 11:20 WIB

Taro Shimada, CEO & Representative Director dari Toshiba Data Corporation, Pejabat Eksekutif & Wakil Presiden Korporasi dari Toshiba Corporation
Taro Shimada, CEO & Representative Director dari Toshiba Data Corporation, Pejabat Eksekutif & Wakil Presiden Korporasi dari Toshiba Corporation

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Kita sekarang menyaksikan ledakan data di saat perangkat komputasi melekat di benda sehari-hari kita. Data dari keputusan pembelian kita, kondisi kesehatan dan kinerja peralatan di pabrik adalah contoh yang berkontribusi terhadap ledakan ini, namun data ini belum sepenuhnya digunakan.

Ketika data diproses, diorganisasi, dan disajikan dalam konteks tertentu, itu menjadi informasi yang bermakna yang dapat meningkatkan kehidupan kita sehari-hari. Apa lagi yang bisa dicapai jika kita menggunakan data "yang belum digunakan" seperti itu?

Toshiba Data Corporation, sebuah perusahaan baru yang didirikan pada tahun 2020, bertujuan mengeksplorasi kemungkinan memanfaatkan data sehari-hari dan mewujudkan manfaat nyata bagi masyarakat.

Tetapi apa yang dimaksud dengan "ekosistem sirkulasi data" (data-circulating ecosystem) yang ingin dibuat oleh perusahaan, dan bagaimana data akan digunakan secara efektif? Tim Toshiba Clip meminta Taro Shimada, CEO & Direktur Perwakilan Toshiba Data Corporation, Pejabat Eksekutif, Wakil Presiden Korporasi, & Kepala Digital Officer dari Toshiba Corporation, untuk berbagi pandangannya.

“Dalam 10 tahun terakhir, banyak perusahaan menciptakan suatu nilai perusahaan yang sangat besar dengan menggunakan informasi yang mereka kumpulkan dari komputer dan smartphone. Saya menganggap model bisnis mereka sebagai 'cyber-to-cyber,' tetapi baru-baru ini, dengan masalah yang berkembang termasuk batasan volume data dan proses akuisisi data, perusahaan-perusahaan ini telah mulai memperoleh data dari lingkungan aktual (dunia fisik),” kata Shimada.

Saat mengandalkan data cyber untuk menciptakan bisnis yang menguntungkan tampaknya akan segera berakhir. Sebelumnya, perusahaan-perusahaan ini mampu menciptakan nilai perusahaan yang sangat besar dengan memanfaatkan data konsumen untuk bisnis cyber-to-cyber — lebih dari produsen yang membutuhkan teknologi dan layanan tingkat tinggi, seperti mesin dan infrastruktur industri.

Shimada menyebut zaman bisnis cyber-to-cyber ini "Data 1.0." Sudah saatnya untuk "Data 2.0," tempat kita menggunakan data yang diambil dari dunia fisik untuk meningkatkan kehidupan manusia – suatu dunia "cyber-ke-fisik".

Kita hidup dalam masyarakat data besar (big data society). Menurut perkiraan IDC (International Data Corporation), jumlah total data di dunia akan tumbuh lebih dari lima kali lipat dari 2018 hingga 2025 — ledakan data yang sungguh besar hanya dalam tujuh tahun. Dan pertumbuhan ini diperkirakan akan terus berlanjut. Di sini, di Toshiba, kami percaya bahwa jumlah data yang dibuat dari dunia fisik - hal seperti peralatan pabrik dan sistem transportasi - akan jauh melebihi data yang dibuat dalam bisnis cyber.

“Kami memasuki zaman dimana data dari dunia fisik akan menjadi arus utama (mainstream). Kami pikir ini akan menjadi zaman di mana perusahaan seperti Toshiba yang telah menyediakan perangkat keras yang berbeda — akan dapat memanfaatkan kekuatan data dan memberikan kontribusi lebih lanjut untuk menciptakan kemudahan dan kenyamanan dalam kehidupan manusia," kata Shimada.

Data ada di mana-mana. Di stasiun kereta, kami melewati gerbang tiket dan naik kereta. Di kantor, kami memasukkan data ke berbagai sistem, dan melakukan layanan pemeliharaan pada berbagai jenis peralatan. Kami mengunjungi pusat perbelanjaan dan membayar di kasir. Dalam banyak contoh ini, data tidak digunakan dan dipanen (harvest) untuk digunakan.

Di sanalah Toshiba hadir. Dengan penawaran dan keterlibatan perusahaan dalam sistem point-of-sales (POS), mesin industri dan infrastruktur sosial, Toshiba dapat menyalin data dari dunia fisik, memasukkannya ke dunia maya, dan kemudian menggabungkan data baru dengan data cyber yang sudah ada untuk menciptakan sesuatu yang bernilai.

Dalam masyarakat ini, kita hidup dan bernafaskan informasi, dan keamanan informasi adalah aspek yang sangat diperlukan. Selain itu, ada satu poin penting yang harus diingat perusahaan. 

“Ketika menyangkut penanganan data pribadi, kita harus mematuhi peraturan perlindungan data yang ada yang pada akhirnya merupakan masalah tentang hak asasi manusia dan etika. Salah satu tantangan di era Data 1.0 adalah masalah privasi, di mana data dapat dikompromikan dan digunakan dengan cara yang tidak terduga. Ini jauh dari cara yang benar untuk melakukan sesuatu,” kata Shimada.

Big Data dan… SDGs?

“Banyak perusahaan berusaha menciptakan dunia baru yang bersama menciptakan, membentuk kemitraan strategis untuk membuat keputusan cerdas yang lebih cepat. Tingginya kebutuhan akan keamanan data juga berkontribusi terhadap perubahan ini. Saya pikir SDG (Sustainable Development Goals / Tujuan Pembangunan Berkelanjutan), pedoman yang dibagikan di seluruh dunia, akan membentuk dasar tentang bagaimana bisnis harus beroperasi, "kata Shimada.

Meskipun SDG menetapkan tujuan yang jelas untuk mengatasi masalah seperti kemiskinan, sumber daya air, dan energi, Shimada menyoroti bahwa data merupakan komponen penting untuk mewujudkan tujuan ini.

Pendekatan kolektif untuk mewujudkan SDG adalah merangkai data ke dalam kategori-kategori tersebut dalam mengidentifikasi masalah, mengusulkan solusi dan pendekatan strategis, memantau situasi dan mengakses sumber daya di sekitar kita.

“Ada 17 sasaran di SDG, dan saya ingin menyoroti dua di antaranya. #9 adalah tentang membangun infrastruktur untuk inovasi industri dan teknologi. Tujuan ini bukan untuk mengatasi masalah secara langsung, ini membangun landasan dari mana negara-negara dapat bekerja untuk mewujudkan SDGs. Demikian pula untuk #17, kemitraan— berbagi data dapat membangun landasan untuk menciptakan bersama dan juga berdampingan, ”kata Shimada.

Toshiba Data Corporation yang baru didirikan adalah bagian dari "The Toshiba Next Plan," rencana lima tahun yang diluncurkan Toshiba pada tahun 2018 untuk mendorong reformasi perusahaan dan memberikan solusi untuk masalah sosial.

Ini juga merupakan langkah pasti dalam langkah perusahaan untuk merangkul sistem fisik-cyber - konsep utama dari rencana tersebut.

“Langkah pertama adalah kita beralih dari sistem tertutup, di mana kita menyediakan semuanya sendiri ke sistem yang lebih terbuka. Kami ingin bersaing dan berkolaborasi dengan pemain industri yang berbeda dan menjadi bagian dari ekosistem yang berwarna untuk mendorong penciptaan nilai. Yang kedua adalah mengerjakan struktur bisnis kami. Selain tidak menempatkan semua sumber daya kami di bidang padat modal, kami akan mendiversifikasi bisnis kami untuk memasukkan bidang bisnis yang ringan aset (asset-light). Yang ketiga adalah mengambil pendekatan strategis merger dan akuisisi (M&A), melakukan M&A skala kecil di bidang yang memiliki sinergi tingkat tinggi dengan bisnis kami yang ada, selain hanya fokus pada M&A skala besar, ”kata Shimada.

Model Bisnis Baru untuk "Dunia yang Terhubung"

Fokus kami adalah untuk mengumpulkan data perilaku konsumen di dunia fisik, dan dengan izin mereka atau setelah menganonimkan data, memberikan nilai yang diciptakan kembali kepada konsumen.

Berbagai penyedia layanan dapat memberikan penawaran pelanggan yang berbeda sesuai dengan data yang dikumpulkan. Contohnya adalah ‘Nota cerdas’ ('Smart Receipt') yang dikembangkan oleh Toshiba TEC Corporation.

Sistem Smart Receipt mendigitalkan kwitansi kertas yang akan diterima pelanggan ketika mereka melakukan pembayaran di toko.

Dengan sistem ini, pelanggan akan dapat menerima tanda terima dalam format digital ketika barcode dipindai dari smartphone mereka.

Pelanggan dapat menyimpan informasi dengan mudah sebagai bukti pembelian atau sebagai alat untuk melacak pengeluaran Anda. Pengecer juga dapat menggunakan informasi yang sama dan menawarkan kupon diskon khusus sesuai dengan perilaku pembelian konsumen.

Misalnya, menawarkan kupon diskon pada roti lapis kepada pelanggan yang sering membelinya. Itu tergantung pada penerapannya, itu bahkan dapat digunakan sebagai alat untuk vitalisasi regional.   

Toshiba Data mendedikasikan daya upaya dalam meningkatkan ketersediaan sistem Smart Receipt bagi konsumen yang menikmati manfaat ini.

“Akuisisi data adalah masalah yang sangat sensitif, tetapi kami percaya data merupakan bentuk infrastruktur yang penting bagi penciptaan masyarakat yang berkelanjutan. Kami juga percaya bahwa data pribadi tidak boleh dimonopoli. Apa yang ingin kami lakukan di Toshiba adalah menciptakan 'dunia yang terhubung,' dunia tempat kami bekerja bersama dan berkolaborasi dengan perusahaan lain, sehingga kami dapat hidup berdampingan dan berkembang bersama," kata Shimada.

Itu belum semuanya. Toshiba Data sedang mempertimbangkan untuk menawarkan dukungan manajemen kepada institusi medis. Dengan berkolaborasi dengan penyedia lain, Toshiba bertujuan untuk membantu institusi medis untuk menganalisis data pasien dan mengidentifikasi berbagai penyakit pra-gejala untuk tujuan pemantauan kesehatan.

Mengatasi tantangan-tantangan tersebut, Toshiba Data berkomitmen untuk menciptakan ekosistem di mana setiap orang dapat memperoleh manfaat data.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Tesiana Anur, balita berusia 10 bulan di Mera, Desa Golo Tolang, Kota Komba, mengalami sakit tumor mata. (Foto: Floresa.co)

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:41 WIB

Tolong Dibantu ya Bapak Ibu! Bayi di Flores Menderita Tumor di Mata, Tak Ada Uang untuk Berobat

Flores-Tesiana Anur, putri sulung berusia 10 bulan dari pasangan Agustinus Ndelos dan Susantiana Abul, warga Mera, Desa Golo Tolang, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores,…

Flu Babi

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:25 WIB

Pemerintah Tegaskan Virus Flu Babi Baru G4 EA H1N1 Tidak di Temukan di Indonesia

Virus flu babi baru (G4 EA H1N1) tidak ditemukan di Indonesia. Informasi ini didasarkan pada hasil surveilans dan analisis genetik yang dilakukan oleh Balai Veteriner Medan dan Balai Besar Veteriner…

Direktur Eksekutif Pusat Politik dan Sosial Indonesia (Puspolindo) Dian Cahyani

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:16 WIB

Dosen Cantik Ini Sebut Tiga Kementerian Harus Dievaluasi Karena Kinerjanya Tidak Begitu Bagus

Jakarta - Aksi marah-marah yang dilakukan Presiden Joko Widodo dalam rapat kabinet pada 18 Juni 2020 lalu, masih hangat dibicarakan publik.

Menteri Pendidikan Nadiem Makarim

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:15 WIB

Ayah-Bunda Jangan Khawatir! Menteri Nadiem Pastikan Tak Ada Niatan Permanenkan Pembelajaran Jarak Jauh

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim mengatakan bahwa pembelajaran tatap muka merupakan metode terbaik yang tak bisa digantikan.

Menhan Prabowo Subianto dan Presiden Jokowi

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:02 WIB

Amanat Presiden Jokowi, Prabowo Borong Sebanyak 500 Unit Rantis Maung Dari Pindad

komitmen pembelian 500 unit Maung tersebut merupakan pembelian tahap pertama. Artinya ada kemungkinan Prabowo akan membeli lebih banyak lagi.