Kemenkop dan UKM Siapkan Empat Skema Program Bantu Koperasi Terdampak Corona

Oleh : Ridwan | Minggu, 29 Maret 2020 - 14:30 WIB

Kementerian Koperasi dan UKM (Foto:onenews)
Kementerian Koperasi dan UKM (Foto:onenews)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM, Rully Indrawan menekankan, pemerintah perlu mengeluarkan skema program bagi koperasi yang benar-benar membantu anggotanya yang tidak mampu membayar pinjaman karena benar-benar terdampak musibah wabah Covid-19.

Rully Indrawan dalam siaran persnya, Minggu (29/3/2020), skema program tersebut adalah, pertama, relaksasi dari perbankan dan LPDB KUMKM kepada pinjaman koperasi tersebut.

Kedua, skema pinjaman khusus kepada koperasi yang mengalami kesulitan likuiditas karena kebijakan relaksasi internal atau karena mengeluarkan kebijakan baru untuk membantu anggotanya yang usahanya terganggu musibah virus Covid-19.

Ketiga, pembebasan pajak koperasi pada objek terkait. "Keempat, mencegah keluarnya kebijakan sepihak dari pemerintah daerah yang merugikan kredibilitas dan keberlangsungan koperasi," jelas Rully.

Rully mengakui, saat ini keadaan tidak normal yang kurang menguntungkan bagi siapapun, termasuk bagi pemerintah. "Jangan sekali-kali ingin menangguk keuntungan sendiri dari keadaan ini," tandas dia.

Rully menunjuk Koperasi Simpan Pinjam (KSP), dimana pemilik dan nasabahnya sama. Maka, lanjut dia, kebijakan relaksasi ataupun penangguhan pembayaran ditentukan melalui mekanisme rapat anggota. "Anggotalah yang menetapkan suatu kebijakan itu baik atau tidak bagi koperasi," kata Rully.

Sementara itu, Dirut Lembaga Penyalur Dana Bergulir (LPDB) Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (KUMKM), Supomo menjelaskan, pihaknya sudah mulai menghitung atau mengkaji terkait apa yang sudah disampaikan Presiden Jokowi.

"LPDB akan memperhatikan koperasi-koperasi sebagai mitra untuk melakukan relaksasi. Misalnya, restrukturisasi terkait masalah penundaan pembayaran," kata Supomo.

Bagi Supomo, tidak menutup kemungkinan LPDB tetap memikirkan hal-hal relaksasi itu seiring dengan apa yang dilakukan OJK. "Jangan khawatir, kami sedang memikirkan hal itu kepada mitra-mitra koperasi. Untuk kondisi seperti sekarang ini, tidak ada keuntungan yang tidak menurun. Intinya, LPDB siap melakukan relaksasi terhadap mitra-mitra koperasinya," pungkas Supomo.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Prajurit Marinir Berperan Renovasi Masjid Jannatin Sidoarjo

Jumat, 05 Juni 2020 - 03:30 WIB

Prajurit Marinir Berperan Renovasi Masjid Jannatin Sidoarjo

Komandan Brigade Infanteri 2 Marinir Kolonel Marinir Rudi Harto Marpaung memantau terus perkembangan pelaksanaan renovasi Masjid Jannatin di Bhumi Marinir Gedangan, Sidoarjo, Jawa Timur. Kamis…

Agar Kesehatan Prajurit Marinir Semakin Solid Gelar Sepakbola antar Kompi

Jumat, 05 Juni 2020 - 03:00 WIB

Agar Kesehatan Prajurit Marinir Semakin Solid Gelar Sepakbola antar Kompi

Danyonif 9 Marinir Letkol Marinir James Munthe, M. Tr.(Hanla)., M.M menggelar pertandingan sepak bola kampung antar Kompi, yang di mana kegiatan dilaksanakan di lahan area Ksatrian yang telah…

Jaringan Hotel Indonesia Group (HIG) (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 05 Juni 2020 - 01:06 WIB

Hotel Indonesia Group Kerja Sama dengan PHRI Siapkan Standar Operational Hotel New Normal

Jakarta-Hotel Indonesia Group bekerja sama dengan PHRI terapkan standar operasional prosedur untuk era “New Normal”. Penyebaran virus COVID-19 yang terjadi saat ini sangat berdampak bagi…

The Telkom Hub (Foto: Doc Telkom)

Jumat, 05 Juni 2020 - 00:10 WIB

Kinerja Telkom Ciamik Patut Diacungi Jempol

Ekonom dari Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Jawa Barat Acuviarta Kartubi, berdasarkan rekapitulasi data terakhir ekonomi makro, pertumbuhan ekonomi makro Indonesia hanya tumbuh 2,97%.…

Menperin Agus Gumiwang

Kamis, 04 Juni 2020 - 22:42 WIB

Kemenperin: Indonesia Masih Menjadi Negara Tujuan Utama Investasi Sektor Industri Manufaktur

Kementerian Perindusterian (Kemenperin) mencatat, selama periode tahun 2015-2019, total nilai penanaman modal asing (PMA) dari sektor industri manufaktur sebesar USD61,5 miliar.