Tidak Ada Masalah DMO, Dirjen Minerba Sebut Kebutuhan Batubara Domestik Terpenuhi

Oleh : Candra Mata | Jumat, 13 Maret 2020 - 19:20 WIB

Ilustrasi tambang batu bara (Foto Ist)
Ilustrasi tambang batu bara (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Direktur Jenderal Mineral Dan Batubara Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono memastikan kebutuhan batubara dalam negeri dapat terpenuhi. 

Kebijakan untuk memastikan ketersediaan kebutuhan batubara dalam negeri tertuang dalam Keputusan Menteri (Kepmen) ESDM Nomor 261 K/30/MEM/2019 tentang Pemenuhan Kebutuhan Batubara Dalam Negeri Tahun 2020. 

Kebutuhan batubara untuk kepentingan dalam negeri sebesar 155 juta ton, ditegaskan Bambang telah terpenuhi.

Kepmen ESDM tersebut mewajibkan pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP) Operasi Produksi OP Batu bara, Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) Operasi Produksi (OP) Batu bara, dan Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) OP berkewajiban untuk menjual produksi batubara mereka untuk kepentingan dalam negeri (Domestic Market Obligation/DMO) minimal 25 persen dari rencana produksi batu bara pada 2020.

"Realisasi DMO, Pemerintah berharap setiap tahun itu naik, artinya apa? jadi pemanfaatan batubara untuk domestik itu akan lebih baik, untuk itu kita menyediakan, memastikan bahwa kebutuhan batubara domestik mesti terpenuhi," ujar Bambang di Jakarta, Kamis (12/3).

Bambang mengatakan, saat ini DMO sebesar 25% tidak ada masalah, bahkan jika meningkat hingga 50% pun tidak akan menimbulkan masalah, karena produksi batubara nasional saat ini mencapai empat kali lipat dari kebutuhan DMO.

"Tidak ada masalah kita sekarang baru 25%, naik sampai 50% seandainya itupun tidak akan ada masalah, kita produksi empat kali lipat dari kebutuhan untuk DMO, mesti akan terpenuhi DMO. Tidak ada masalah, kita Pemerintah memastikan pro kepada publik kenapa? karena harga batubara untuk listrik dijamin tidak lebih dari USD 70, jadi tidak ada masalah DMO," tegas Bambang.

Realisasi produksi dan penjualan batubara terus mengalami kenaikan dari mulai tahun 2015 sebesar 461 juta ton, tahun 2016, 456 juta ton hingga 616 juta ton pada tahun 2019. 

Sementara tahun 2020 produksi dipatok di 550 juta ton. 

Dari target produksi sebesar 550 juta ton tersebut direncanakan ekspor 395 juta ton. Realisasi produksi triwulan I produksi telah mencapai 94,72 juta ton, ekspor 30,24 juta ton serta alokasi untuk kebutuhan domestik sebesar 16,37 juta ton.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri BUMN Erick Thohir dan Ketum KADIN Rosan P Roeslani

Selasa, 11 Agustus 2020 - 07:00 WIB

Menteri BUMN Erick Thohir Ajak Pengusaha KADIN Bangkitkan Perekonomian Nasional

Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Erick Thohir mengatakan pemerintah berupaya keras melewati badai pandemi dengan menangani sisi kesehatan dan…

Penghargaa Insan Wartawan, Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2020

Selasa, 11 Agustus 2020 - 07:00 WIB

PWI Kembali Gelar Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2020

Menjelang Hari Pers Nasional (HPN) 9 Februari 2021, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) kembali menyelenggarakan Anugerah Jurnalistik Adinegoro yang merupakan penghargaan tertinggi untuk karya…

Gedung Pertamina

Selasa, 11 Agustus 2020 - 06:31 WIB

Pertamina Percepat Penggunaan Energi Terbarukan

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan, pandemi covid-19 turut mempercepat pergeseran penggunaan bahan bakar energi dari fosil menjadi energi baru dan terbarukan…

Menteri BUMN Erick Thohir (ist)

Selasa, 11 Agustus 2020 - 05:05 WIB

Simak! Ini Janji Erick Thohir untuk Investor: Tak Perlu Pembebasan Tanah

Pemerintah berencana memberikan kemudahan bagi investor atau pengusaha yang berniat untuk berinvestasi di Indonesia dengan membangun pabrik. Adapun, kemudahan yang akan diberikan berupa keringanan…

Prof.DR. Basuki Ranto

Selasa, 11 Agustus 2020 - 05:02 WIB

Prof.DR. Basuki Ranto: Penguatan Modal Kerja adalah Stimulus yang Diperlukan Untuk Mendorong Bergeraknya UMKM

Jakarta-Direktur Lembaga Kajian Bisnis dan UMKM TRIGATRA, Prof.DR. Basuki Ranto, menegaskan, kendati pemerintah telah memberikan kebijakan melalui Program Ekonomi Nasional (PEN) antara lain…