BKPM Fasilitasi Pembangunan Lanjutan PLTA Maung

Oleh : Abraham Sihombing | Sabtu, 18 Januari 2020 - 05:00 WIB

Bahlil Lahadalia, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).
Bahlil Lahadalia, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Maung di Banjarnegara, Jawa Tengah, pada akhirnya dilanjutkan kembali. Itu terjadi setelah PT Indonesia Power (IP) dan PT Nindya Karya (Persero) menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) dengan sebuah perusahaan energi Korea Selatan untuk melanjutkan pembangunan PLTA tersebut.

Penandatanganan MoU tersebut disaksikan oleh Bahlil Lahadalia, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), dan Hariyanto, Direktur Konservasi Energi, Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).

Dengan MoU tersebut, Indonesia Power bersama Nindya Karya melakukan koordinasi dan kerjasama untuk mengembangkan PLTA Maung. Menurut rencana, pembangunan PLTA Maung akan menghabiskan waktu sekitar empat tahun dengan nilai investasi US$650 juta. Nindya Karya akan membangun bendungan di PLTA tersebut sekitar dua tahun dan selanjutnya Indonesia Power akan mengembangkan PLTA-nya.

“MoU ini adalah tindak lanjut kunjungan kerja kami ke Korea Selatan bulan lalu. Semoga setelah MoU, investasinya segera berjalan dan tidak mangkrak lagi. Jika menemui kendala dalam realisasi, segera lapor ke kami supaya dapat cepat direalisasikan,” ujar Bahlil dalam keterangan pers setelah proses penandatanganan MoU di Jakarta, Jumat (17/01/2020).

MoU tersebut ditandatangani oleh Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur Utama PT Indonesia Power M. Ahsin Sidqi, Plt. Direktur Utama PT Nindya Karya Haedar A. Karim, dan salah satu pejabat perusahaan energi Korea Selatan.

Seperti diketahui, rencana pembangunan PLTA Maung sudah dimulai sejak dilakukan Feasibility Study (FS) oleh PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) pada 1980-an. Namun pembangunannya terhenti karena belum adanya kejelasan pendanaan. Pada 2012, PLN menugaskan Indonesia Power untuk melaksanakan pengembangan PLTA Maung. Setelah tertunda puluhan tahun, BKPM dan Kementerian ESDM kemudian berupaya untuk mencari solusi dengan memfasilitasi dan mengurai berbagai hambatan yang dihadapi. Setelah menemukan solusi, proyek ini kemudian dilanjutkan kembali oleh investor.

PLTA Maung berkapasitas 230 megawatt (MW) dibangun dan dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan bauran listrik energi baru dan terbarukan sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PLN 2018 - 2027 sebesar 23%. Di samping itu, realisasi PLTA ini juga bertujuan mengurangi sedimentasi di Waduk Mrica yang membendung Sungai Serayu. Saat ini, waduk tersebut telah memiliki PLTA Panglima Besar Soedirman berkapasitas terpasang 180 MW. (Abraham Sihombing)

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi properti di Kota Sydney

Senin, 24 Februari 2020 - 14:45 WIB

Perubahan Demografis Dorong Pergeseran Pasar Properti di Kota Sydney

Perubahan demografis telah mengubah tren properti di Australia. Diperkirakan pasar properti Negeri Kanguru itu bisa kembali bangkit sebagai salah satu destinasi investasi utama.

Avrist Assurance Kembali Jadi Official Insurance Partner Java Jazz Festival 2020

Senin, 24 Februari 2020 - 14:21 WIB

Avrist Assurance Kembali Jadi Official Insurance Partner Java Jazz Festival 2020

Partisipasi Avrist Assurance ini sejalan dengan misinya untuk menyediakan satu polis bagi satu rumah tangga di Indonesia dan untuk melindungi masyarakat Indonesia ketika mereka mewujudkan aspirasi…

Premium Marche Cafe

Senin, 24 Februari 2020 - 14:15 WIB

Intip Premium Marche Cafe, Kantin Ramah Muslim di Kantor Pusat Yanmar

Yanmar Co., Ltd. menyajikan menu Muslim-friendly (ramah Muslim) di kantin kantor pusatnya yang disebut the Premium Marche CafĂ© sejak 1 Maret 2016 sebagai salah satu upayanya untuk melayani…

Sinar Mas Land Boulevard

Senin, 24 Februari 2020 - 14:02 WIB

Grand City Balikpapan Resmikan Jalan Sinar Mas Land Boulevard

Jl. Sinar Mas Land Boulevard yang merupakan pintu gerbang kedua kawasan Grand City Balikpapan. Jalan akses tersebut merupakan salah satu alternatif untuk mengurai kemacetan di Kota Balikpapan…

 KuCoin, pertukaran crypto global yang didukung IDG, mengumumkan debut produk solusi platform perdagangan one-stop cryptocurrency - KuCloud.

Senin, 24 Februari 2020 - 13:15 WIB

Mudahkan Bertransaksi Pelanggan, KuCoin Hadirkan Solusi One-Stop Bursa KuCloud

Jakarta-KuCoin, pertukaran crypto global yang didukung IDG, hari ini mengumumkan debut produk solusi platform perdagangan one-stop cryptocurrency - KuCloud.