Prasetya Mulya Sambut Tantangan Bisnis Dengan Semangat Keterbukaan

Oleh : Hariyanto | Selasa, 10 Desember 2019 - 14:15 WIB

Prof. Dr. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasetiya Mulya (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)
Prof. Dr. Djisman Simandjuntak, Rektor Universitas Prasetiya Mulya (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta  - Seiring perkembangannya, teknologi memungkinkan semua hal menjadi terhubung, mulai dari peradaban, budaya, nilai-nilai di masyarakat, hingga sistem perekonomian. Masifnya perkembangan teknologi seakan membuat manusia terkepung dan semakin mengalami ketergantungan. 

Sebagai bentuk dukungan dalam menjawab tantangan bisnis di masa mendatang, Prasetiya Mulya mengajak para lulusannya untuk mengedepankan semangat keterbukaan melalui acara wisuda bertema “Rediscovering Openness in The Age of Connected Intelligent Technologies” yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center pada Selasa (10/12/2019).

Prof. Mari Elka Pangestu, Mantan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Pengamat Ekonomi, Direktur dan salah satu founder Indonesia Bureau of Economic Research (IBER) yang menjadi keynote speaker pada acara wisuda Prasetiya Mulya 2019 mengatakan ketidakpastian yang timbul karena perang dagang global mengakibatkan tantangan bagi perekonomian Asia pada 2020 mendatang. 

Untuk itu, Indonesia harus bersiap untuk beradaptasi dengan cepat termasuk menunjukkan sikap keterbukaan terhadap berbagai inovasi yang akan hadir di masa mendatang. 

“Dinamika perekonomian global harus disikapi dengan semangat keterbukaan guna menjawab semua tantangan dan mengubahnya menjadi peluang. Semangat keterbukaan akan menjadi langkah awal yang penting guna membangun terciptanya kerja sama dengan pihak yang lebih luas, baik regional maupun global. Beragam peluang baru pun akan tercipta melalui kerja sama tersebut, mulai dari mendorong pertumbuhan ekonomi, hingga memperkuat kepercayaan dunia Internasional,” jelas Prof. Mari Elka. 

Hadirnya teknologi dalam berbagai lini kehidupan manusia telah berkembang menjadi suatu sistem yang mampu mempengaruhi tatanan kehidupan dan cara kerja manusia di masa depan. Sebut saja diantaranya yaitu pengadopsian artificial intelligence dan robotika dalam kehidupan sehari-hari, serta penerapan teknologi Virtual Reality/Augmented Reality yang pemanfaatannya diprediksi akan terus meningkat. Dalam hal ini, manusia sebagai subjek sekaligus objek dari perkembangan teknologi dituntut untuk mampu beradaptasi dengan cepat mengikuti perkembangannya.

Prof. Dr. Djisman Simandjuntak selaku Rektor Universitas Prasetiya Mulya menjelaskan penyesuaian tersebut tentunya harus diikuti dengan semangat keterbukaan dalam menerima perubahan, sehingga mampu menjadikannya sebagai peluang untuk terus mengembangkan diri. 

“Setiap langkah kemajuan peradaban manusia hingga hari ini merupakan nilai yang bersumber dari semangat keterbukaan sejak era purba. Maka dari itu, komunikasi tanpa batas yang hadir sebagai produk dari kemajuan teknologi hari ini harus mampu disambut dengan baik, berlandaskan pada nilai semangat keterbukaan untuk menerima atau bahkan membuat perubahan. Bukannya menjadi tertutup atau eksklusif ataupun primordial seperti kecenderungan yang menggejala belakangan ini,” lanjut Prof. Dr. Djisman.

Prof. Dr. Djisman menambahkan, Wisuda Prasetiya Mulya tahun ini melepas 851 lulusan terbaiknya, yang terdiri dari 690 wisudawan tingkat Sarjana angkatan 2015 (59 S1 Accounting, 407 S1 Business Management, 28 S1 Event, 63 S1 Finance & Banking, 133 S1 Branding) dan 161 wisudawan tingkat Magister Manajemen angkatan 2017 (Kelas MMSM 51, MMSM 52, MMBM 25, MMBM 36, MMR 57 dan MMR 58). 

Sejumlah 131 wisudawan S1 dan 10 Wisudawan S2 menerima predikat Cumlaude dan berbagai penghargaan seperti The Best Academic in Major dan Best Contribution. Sejalan dengan motto Collaborative Learning by Enterprising, Prasetiya Mulya memposisikan mahasiswa dan para lulusannya sebagai pemacu kewirausahaan yang mampu membawa difusi pengetahuan baru kepada masyarakat, terutama di dunia bisnis.

“Melalui tema Rediscovering Openness in The Age of Connected Intelligent Technologies Prasetiya Mulya ingin menanamkan semangat keterbukaan kepada lulusannya untuk bersama mendorong Indonesia menaklukan tantangan zaman dengan mengedepankan semangat keterbukaan melalui kolaborasi teknologi, ilmu pengetahuan serta kewirausahaan agar dapat terus bersaing dan menghadirkan inovasi di bidangnya,” ujar Prof. Dr. Djisman. 

Berbagai prestasi dan penghargaan bidang akademik maupun non-akademik juga berhasil diraih oleh para mahasiswa sepanjang tahun 2019, diantaranya The World Orchestra Festival, Asia Youth International Model United Nation, Pemilihan Putera Puteri Kebudayaan Indonesia, Food in Action, National Invention Project Contest, AFECA MICE Youth Challenge, dan lainnya. Adapun, keseluruhan prestasi yang berhasil diraih Prasetiya Mulya sepanjang tahun 2019, yaitu sejumlah 83 prestasi baik untuk tingkat nasional maupun internasional. 

Prasetiya Mulya juga menorehkan prestasi secara institusi antara lain Juara II Bidang Efisiensi Energi Kategori Bangunan Hemat Energi - Gedung Baru pada 27 September 2019 yang diselenggarakan oleh Kementerian ESDM dan mendapatkan sertifikat Greenship Gedung Baru peringkat Platinum pada 28 Maret 2019 dari Green Building Council Indonesia (GBCI).

“Seluruh Civitas Akademika Prasetiya Mulya turut bangga atas pencapaian para lulusan tahun ini. Mereka tidak hanya mampu menyelesaikan jenjang studi mereka namun juga berhasil menorehkan prestasi di berbagai bidang yang menambah keyakinan dan optimisme kami bahwa 851 lulusan ini bisa bersaing dan menghadapi berbagai tantangan di masa depan, khususnya dalam menemukan kembali keterbukaan yang akan menjawab kebutuhan Indonesia dalam perkembangan jaman dan teknologi,” tutup Prof.Dr. Djisman.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Chief Marketing Officer (CMO) SiCepat Ekspres, Wiwin Dewi Herawati dan Vice President IT SiCepat Ekspres, Billy Yosafat, menerima The Best GRC For Performance Management In Marketing & Information Technology in Logistic Service dan The Best CMO and GRC Leader 2020 dalam Governance, Risk, and Compliance (GRC) dan Performing Excellence Award 2020 yang digelar di Auditorium TVRI, Jakarta, 29 Juli 2020. (Foto: Istimewa)

Senin, 03 Agustus 2020 - 22:53 WIB

Berkat Tata Kelola Secara Baik, Perusahaan Industri Pengiriman Ini Raih Penghargaan GRC Award 2020

Jakarta-SiCepat Ekspres Indonesia mendapatkan dua penghargaan pada acara Governance, Risk and Compliance (GRC) and Performance Excellence Award 2020

Pelayanan perbankan di Bank Bukopin (Foto: Doc Bank Bukopin)

Senin, 03 Agustus 2020 - 22:05 WIB

Kookmin Bank Siap Kuasai 67 Persen Saham Bukopin

Bank Bukopin Tbk menargetkan Rasio Kecukupan Modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR) bisa mencapai 17 persen. 25 Agustus 2020, Bukopin akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) guna membahas…

CEO FIFGROUP Margono Tanuwijaya (kiri) menyerahkan secara simbolis streoform Tebar Kurban Nusantara kepada Camat Cilandak Mundari (tengah) didampingi oleh Human Capital, General Support And Corporate Communication Director FIFGROUP, Esther Sri Harjati. Pada musim haji Idul Adha tahun ini, FIFGROUP menyalurkan Dana Sosial Syariah untuk sedekah kurban senilai Rp 1,7 miliar untuk pembelian 537 kambing dan 2 ekor sapi.

Senin, 03 Agustus 2020 - 22:00 WIB

Dasyat! FIFGROUP Salurkan 579 Hewan Kurban di Seluruh Indonesia

Jakarta-PT Federal International Finance (FIFGROUP) yang merupakan bagian dari Astra Financial dan juga salah satu anak perusahaan PT Astra International Tbk, menyambut Hari Raya Idul Adha dengan…

Bursa Efek Indonesia

Senin, 03 Agustus 2020 - 21:51 WIB

Kabar Gembira! Saham WSBP Dapat Diperdagangkan Kembali

Jakarta-Saham PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) dapat kembali diperdagangkan sehubungan dengan adanya surat resmi dari PT Bursa Efek Indonesia tanggal 30 Juli 2020).

Bank Bukopin (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 03 Agustus 2020 - 21:46 WIB

Fokus UMKM Daya Pikat Kookmin Bank Perkuat Rasio Permodalan Bank Bukopin

Bank Bukopin Tbk mendapatkan dana segar hasil Penawaran Umum Terbatas ke-5 (PUT V) yang diserap Kookmin Bank (KB) sebanyak KB menyerap sekitar 2,97 miliar lembar saham baru selama masa perdagangan…