Kuartal III 2019, Laba Bank Bukopin Capai Rp151 Miliar

Oleh : Wiyanto | Jumat, 15 November 2019 - 20:35 WIB

Bank Bukopin (Foto Dok Industry.co.id)
Bank Bukopin (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Bank Bukopin membukukan laba bersih sebesar Rp151 miliar hingga kuartal III/2019, meningkat sebesar 9,80% dibandingkan dengan pencapaian laba bersih pada periode yang sama tahun lalu sebesar Rp137 miliar.

Direktur Utama PT Bank Bukopin Tbk, Eko Rachmansyah Gindo mengatakan Perseroan tetap fokus untuk memacu pertumbuhan berkelanjutan, bisnis Ritel, dan kualitas portofolio. Peningkatan kinerja Perseroan ditopang oleh peningkatan kinerja Bisnis Ritel yang mencakup sektor Konsumer dan sektor UMKM. Pembiayaan kredit konsumer yang disalurkan Bank Bukopin menyasar nasabah individu, PNS Aktif, dan Pensiunan. Produk kredit konsumer meliputi produk Pra-Pensiun dan kredit Pensiun, Kredit Pemilikan Mobil, Kredit Pemilikan Rumah, Kredit Multiguna, dan Kartu Kredit Bukopin.

Layanan pembiayaan konsumer meliputi Priority Banking, e-Banking, dan Tabungan Digital Wokee. Selain kredit konsumer, Perseroan juga mengembangkan bisnis Ritel berisiko rendah di sektor UMKM dengan nilai pembiayaan di bawah Rp15 miliar. Pembiayaan kredit UMKM meliputi Showroom Financing, Invoice Financing, Flexy Bill, Flexy Health, Flexy gas, dan Flexy Retail.

Sementara strategi pada bisnis Komersial, Bank Bukopin menjaga pada komposisi kredit dengan tingkat risiko yang rendah dengan menyasar pada sektor bisnis Komersial mencakup bidang energi, kesehatan, property, agribisnis, dan telekomunikasi. Eko optimistis dengan pengembangan bisnis Ritel dan Komersial yang semakin solid, Perseroan akan dapat memacu pertumbuhan kinerja dan memperbaiki kualitas kredit.

Sampai dengan September 2019, Bank Bukopin menyalurkan kredit sebesar Rp66,56 triliun, sebagian besar disalurkan ke sektor ritel, yaitu UMKM (29,8%) dan konsumer (16,8%), sementara komersial sebesar 19,9%. Pada periode yang sama, Dana Pihak Ketiga yang ditempatkan di Bank Bukopin tumbuh 3,35% menjadi Rp76,42 triliun. Sementara Per September 2019 rasio LDR Perseroan tercatat 86%.

Dengan posisi CAR yang sudah meningkat menjadi 13,51%, Bank Bukopin akan memiliki ruang yang semakin lebar untuk melakukan ekspansi. Dari sisi kualitas kredit, rasio NPL (net) Perseroan per September 2019 tercatat membaik menjadi 3,81% dibandingkan dengan posisi Desember 2018 yang mencapai 4,75%. Pada periode yang sama, Fee Based Income Bank Bukopin juga meningkat menjadi Rp1,212 triliun, tumbuh 112,26% dibandingkan periode September 2018 sebesar Rp572 miliar.

Pertumbuhan sangat besar pada pendapatan Fee Based didukung dari produk-produk Flexy Bill, Flexy Gas, Flexy Health, dan Invoice Financing.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gerbang tol Pandaan

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:29 WIB

Wih...Tol Pandaan-Malang Raih Sertifikat Green Toll Road Indonesia

Pembangunan Tol Pandaan-Malang dilakukan dengan memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dan berkelanjutan sejak tahap perancangan, pembangunan, pengoperasian, hingga tahap pemeliharaan.

Diskusi Big Data secara daring (Doc: Wahdah Institut)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:12 WIB

Peranan Big Data Seperti Apa Ini Ulasannya

Perkembangan teknologi seakan tidak bisa dihindari lagi. Berkat dorongan inovasi dan pengalaman yang panjang, teknologi diharapkan dapat menjadi jawaban untuk membuat hidup manusia menjadi lebih…

Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:11 WIB

Wacana Merger Bank Syariah, INDEF: Konsolidasi Harus Tepat dan Hati-hati

Peneliti senior INDEF, Enny Sri Hartati, menganggap bahwa konsolidasi perbankan BUMN harusnya sudah dilakukan sejak dahulu di Indonesia. Namun hingga saat ini tidak pernah direalisasikan oleh…

Webinar Bertema "Akses Pasar Produk Pangan Indonesia ke Pasar Mesir di Era Pandemi Covid-19"

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:10 WIB

Kemendag Sasar Kawasan Afrika Utara untuk Ekspor Produk Industri Pangan Olahan

Webinar bertema "Akses Pasar Produk Pangan Indonesia ke Pasar Mesir di Era Pandemi Covid-19" digelar pada Kamis (2/7). Webinar terselenggara atas kerja sama Kementerian Perdagangan melalui Direktorat…

Dokter Reisa Tim Komunikasi Covid-19

Sabtu, 04 Juli 2020 - 08:05 WIB

Waspada! Dokter Reisa Ingatkan Seseorang yang Terinfeksi COVID-19, Juga Beresiko Terkena DBD

Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional dr. Reisa Broto Asmoro mengatakan Kasus DBD telah tersebar di 465 wilayah administrasi di tingkat kabupaten dan kota di seluruh Indonesia dan mengakibatkan…