Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

Oleh : Herry Barus | Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:00 WIB

Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia
Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Masyarakat Sadar Wisata (Masata) menegaskan komitmennya untuk mendukung pemerintahan Jokowi-KH Maruf Amin yang akan dilantik pada 20 Oktober 2019. Terlebih, Jokowi telah menetapkan pariwisata sebagai leading sector pembangunan ekonomi bangsa.

Ketua Dewan Pembina Masyarakat Sadar Wisata (Masata), Michael Umbas mengatakan, Masata memang organisasi baru, namun yang pasti komitmennya dalam menyukseskan pemerintah Jokowi-KH Maruf Amin sangat kuat dan tak perlu diragukan.

"Bersama pak Jokowi, pariwisata akan jadi sektor prioritas unggulan. Bahkan akan menjadi masterpiece Indonesia dalam membangun ekonomi," ujar Umbas dalam Rembug Nasional Pariwisata Indonesia 2019 yang digelar Masata di Jakarta, Selasa (15/10/2019).

Rembug Nasional Pariwisata Indonesia ini menghadirkan sejumlah panelis, diantaranya Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Ketua Quick Win Pengembangan Destinasi Wisata Irfan 'Ipang' Wahid, Ketua Umum ASITA Nunung Rusmiyati, juga ada Agus Rochiyardi selaku Dirut Badan Otorita Borobudur.

 

Dalam opening remark, Michael Umbas menyampaikan keyakinannya bahwa industri pariwisata akan menunjukkan capaian yang lebih baik, bahkan fenomenal dalam lima tahun kedepan. Capaian industri pariwisata akan lebih terukur, dan semakin maju.

"Bukan mengabaikan atau mengecilkan sektor ekonomi yang lain, tapi faktanya sekyor ekonomi pariwisata memang yang jadi unggulan," tegas Umbas.

Kedepan, Umbas berharap semua masyarakat terpanggil dalam memajukan pariwisata. Sebab industri pariwisata tak bisa dikerjakan sendiri oleh Kementerian Pariwisata, atau oleh Pemerintahan Jokowi-KH Maruf Amin saja.

"Pariwisata ini pekerjaan kita bersama, secara sinergis dan melibatkan semua pihak," tegasnya.

Umbas mengingatkan, acara Rembug Nasional Pariwisata Indonesia digelar untuk memperkaya masukan, agar pariwisata semakin cepat maju sehingga semakin memperkuat ekonomi nasional.

"Hasil rembug nasional ini akan kita sampaikan kepada Pak Jokowi, sebagai masukan untuk kebijakan pemerintahan Jokowi-KH Maruf Amin dalam lima tahun kedepan," jelas Umbas.

Pada kesempatan sama, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, pariwisata sudah ditetapkan oleh Presiden Jokowi sebagai leading sector pembangunan ekonomi nasional.

 

Kata Arief Yahya, pariwisata sudah menjadi core ekonomi bangsa. Atau kalau ada yang bertanya, DNA bangsa ini apa sih? Maka jawabannya adalah ekonomi kreatif yang didalamnya adalah pariwisata.

Kata Arief Yahya, teori industri di dunia dibagi empat bidang, yakni agriculture, manufacrure, IT, dan Ekonomi Kreatif.

"Kita bisa jadi yang terbaik dimana? Saya jawab ke presiden bahwa Indonesia unggul di industri kreatif dan pariwisata ada didalamnya," jelasnya.

Kata Arief Yahya, pariwisata pertamakali ditetapkan sebagai core ekonomi Indonesia pada 2016. Hal ini, kata Arief, setelah ia menyampaikan kepada Presiden Jokowi bahwa pariwisata jadi core ekonomi bangsa dengan tiga catatan.

"Ini saya sampaikan dengan tiga catatan, yakni Pariwisata menjadi penghasil devisa terbesar Indonesia. Kedua, pariwisata menjadi yang terbaik, dan ketiga pariwisata memenangkan persaingan dengan yang lain," tegas Arief Yahya.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sriwijaya Air Nataru

Jumat, 22 November 2019 - 06:00 WIB

Sambut Liburan Nataru, Sriwijaya Air Group Beri Free Baggage Allowance Sampai 20 Kg

Memasuki musim libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) mendatang, Sriwijaya Air Group kembali menghadirkan program istimewa bagi para pelanggan setianya. Program ini seakan memahami kebutuhan para…

Peluncuran realme 3

Kamis, 21 November 2019 - 21:49 WIB

Jadi Merek Smartphone Paling Cepat Berkembang, realme Masih akan Terus Melaju Kencang

Diperkenalkan ke pasar smartphone Oktober tahun lalu, kemudian menjadi Top 5 di Q2, dan Top 4 di Q3.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Kamis, 21 November 2019 - 20:05 WIB

Tekan Impor Produk Petrokimia, Kemenperin Rayu SK Group Investasi di Indonesia

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus berupaya melakukan penjajakan peluang investasi sektor industri dari perusahaan-perusahan top di Korsel yang belum memiliki kegiatan produksi di…

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 21 November 2019 - 19:30 WIB

Berkontribusi Cukup Signifikan, Industri Kimia Jadi Prioritas

Menperin Agus Gumiwang menyebutkan, industri kimia merupakan satu dari lima sektor yang sedang mendapat prioritas pengembangan, sesuai peta jalan Making Indonesia 4.0.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 21 November 2019 - 18:46 WIB

Pabrik Anyar Cabot di Cilegon Bakal Tekan Impor Rp 1,5 Triliun

PT. Cabot Indonesia (PT CI) merupakan satu-satunya produsen karbon hitam (carbon black) di dalam negeri, dengan total kapasitas produksi mencapai 90.000 ton per tahun.