Era Pertanian 4.0 Milik Generasi Milenial

Oleh : Wiyanto | Jumat, 11 Oktober 2019 - 08:27 WIB

Alsintan Tekan Biaya Olah Tanah Cabai Hingga 90 Persen (Foto Dok Industry.co.id)
Alsintan Tekan Biaya Olah Tanah Cabai Hingga 90 Persen (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Industri 4.0 merupakan industri yang mengedepankan teknologi. Dalam industri 4.0 bidang pertanian, tentu pertanian modern indikasinya. Pertanian modern yang dimaksud adalah bukan didominasi tenaga manusia lagi, melainkan menggunakan alat dan mesin pertanian (alsintan).

“Makanya era Industri 4.0 di bidang pertanian ini merupakan milik generasi milenial karena mereka menguasai teknologi informasi dan komunikasi,” kata Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian, Dedi Nursyamsi.

Pembangunan pertanian itu sangat penting karena menyangkut dalam kekuatan suatu negara. Dedi menceritakan dulu ada negara adidaya yang bernama Uni Soviet, tetapi di tahun 1988 terjadi paceklik, sehingga terjadi krisis pangan. Dari krisis pangan itulah merembet ke berbagai aspek lainnya, mulai dari perekonomian hingga politik mengalami krisis. Akhirnya negara adidaya tersebut runtuh.  “Sangat jelas sekali bahwa ketahanan pangan menjadi penting. Makanya menangani pangan itu harus serius, revolusioner dan radikal,” ujarnya di Jakarta, Jumat (11/10/2019).

Karena itu, untuk mencapai ketahanan pangan, yang diperlukan saat ini adalah modernisasi pertanian. Modernisasi pertanian yang paling utama adalah dengan mekanisasi.

Dedi mengatakan bahwa dengan mekanisasi tentu proses produksi jadi lebih singkat dan hemat biaya. “Saya ambil contoh. Sekarang sudah ada traktor yang dikendalikan dengan mesin. Tenaga manusia tetap digunakan, tetapi tidak menyetir traktornya secara langsung, melainkan dengan menggunakan remote dan komputer. Jadi bisa saja dikendalikan di luar wilayah yang sedang digarapnya. Tentu ini menembus ruang dan waktu. Selain itu, dengan mekanisasi dapat menghemat biaya hingga 60 persen,” terangnya. 

Dalam mewujudkan pertanian modern memang punya semua pihak, tetapi yang menjadi penerus adalah kaum milenial dari segala sisi (bidang). Dedi mengatakan bahwa para mahasiswa merupakan salah satu kaum milenial penerus pembangunan pertanian, sehingga keterlibatan mahasiswa sangat penting dalam dunia pertanian Indonesia.

“Saya sebagai Kepala BPPSDMP saat ini bukanlah kaum milenial lagi. Kalian-kalian inilah (mahasiswa/i) merupakan generasi milenial yang melanjutkan kedepannya. Kalian merupakan modal penerus pembangunan pertanian Indonesia saat ini dan masa yang akan datang,” ungkapnya.

Kepala Pusat Pendidikan Pertanian, Idha Widi Arsanti mengatakan untuk menggaet generasi milenial ikut serta dalam pembangunan pertanian adalah dengan melakukan konsolidasi antara Kementerian Pertanian (Kementan) dan mahasiswa.

Caranya yakni dengan melibatkan mereka (mahasiswa) dalam mewujudkan program-program pembangunan pertanian. “Walaupun sekarang mahasiswa sudah terlibat dalam program-program yang diusung Kementan, tetapi rencananya tahun depan kami (Kementan) ingin memperkuat kembali peran mahasiswa dalam keikutsertaanya agar mereka lebih konkrit dalam mewujudkan program-program yang ada di Kementan,” terang Santi.

Contoh konkret keikutsertaan mahasiswa dalam program-program Kementan adalah melibatkan mahasiswa dalam Program Upsus Pajale, Program Siwab, Program Bekerja, dan masih banyak lainnya.

“Jadi kita akan melakukan akselerasi antara Kementan dengan mahasiswa. Misalnya seperti ini kita undang semua Eselon 1 bersama dengan mahasiswa. Lalu diungkapkan program-program setiap eselon-eselon. Misalnya ada mahasiswa yang tertarik untuk terlibat dalam Program Serasi , nanti kita libatkan ke sana,” ungkap Santi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Sosial Juliari P. Batubara

Rabu, 29 Januari 2020 - 04:30 WIB

Penyerahan PKH Tahap I 2020 akan Dipantau Presiden Jokowi

Menteri Sosial Juliari P. Batubara mengungkapkan Presiden Joko Widodo akan hadir dan memantau langsung pencairan bantuan sosial Program Keluarga Harapan (PKH) tahap I yang berlangsung di Lapangan…

Dankormar Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono, M.Tr (Han)

Rabu, 29 Januari 2020 - 04:30 WIB

Dankormar Hadiri Rapim TNI-Polri 2020

Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono, M.Tr (Han)., menghadiri Rapat Pimpinan (Rapim) TNI dan Polri Tahun 2020 bertempat di GOR Ahmad Yani Markas Besar Tentara…

Nanny Hadi Tjahjanto,Ketum Dharma Pertiwi

Rabu, 29 Januari 2020 - 04:00 WIB

Ketum Dharma Pertiwi Buka “Rakor Dharma Pertiwi Tahun 2020”

Ketua Umum (Ketum) Dharma Pertiwi, Ny. Nanny Hadi Tjahjanto membuka secara resmi “Rakor Dharma Pertiwi Tahun Anggaran 2020”, bertempat di Gedung Balai Sudirman, Jl. Dr. Saharjo No. 268,…

Tahap III Latap Kemampuan Pelathan Prajurit Kolatmar2020

Rabu, 29 Januari 2020 - 03:00 WIB

Tahap III Latap Kemampuan Pelathan Prajurit Kolatmar2020

Kelas spesialisasi senjata bantuan infanteri (Senbanif) dalam tahap III Latihan Pemantapan Kemampuan Kepelatihan Prajurit Kolatmar tahun 2020, tingkatkan ketrampilan dan kemampuan melatih prajurit…

Dalam kunjungan ini, Ketua Umum Nurdin Halid didampingi empat wakil Ketua Umum dan 21 Dekopin Wilayah (Dekopinwil) dari seluruh Indonesia

Selasa, 28 Januari 2020 - 22:54 WIB

Nurdin Halid Pimpin Dekopin ke Korsel, Jajaki Kerjasama dengan Bank Pertanian Korsel

SEOUL, KORSEL – Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia Nurdin Halid memimpin jajaran Pengurus Dekopin yang baru mengunjungi Korea Selatan, 26 – 29 Januari 2020