Sejumlah Langkah BPOM Dukung Peningkatan Daya Saing Industri Obat dan Makanan

Oleh : Herry Barus | Selasa, 17 September 2019 - 09:00 WIB

Kepala Badan BPOM RI, Penny K. Lukito
Kepala Badan BPOM RI, Penny K. Lukito

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Badan Pengawas Obat dan Makanan (POM) terus menerus berupaya memperkuat dan meningkatkan kemampuan dalam melakukan pengawasan obat dan makanan. Ini merupakan agenda utama sepanjang tahun 2019. Pada saat bersamaan, Badan POM juga mendorong kemandirian pelaku usaha bidang obat dan makanan.

Demikian disampaikan Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito dalam Forum Merdeka Barat (FMB) 9 menggelar diskusi media dengan mengusung tema “Peningkatan Perlindungan Masyarakat serta Daya Saing Obat dan Makanan” di Ruang Serba Guna Gedung Kemenkominfo, Jakarta, pada Senin (16/9/2019), pukul 13.00 WIB.

Menurut Penny Kusumastuti Lukito, pengawasan yang dilakukan bukan hanya masalah rutin, tapi juga menyangkut masalah yang besar. Ini sejalan dengan perkembangan Negara Indonesia yang terus tumbuh besar, baik dari sisi ekonomi, perdagangan, maupun jumlah warganya. "Tantangan kita ini besar. Pengawasan yang kita lakukan bukan semata-mata melawan kejahatan di bidang obat dan makanan, tapi juga penguatan usaha supaya punya dampak positif, melindungi dan membuat kemandirian, serta peningkatan daya saing dan ekonomi," jelasnya.

Pada sisi lain, masih kata Penny, pihaknya terus membantu pelaku usaha dengan cara membuka akses target-target pasar ekspor. "Caranya, adalah dengan membangun kepercayaan terhadap produk obat dan makanan Indonesia," tegas Penny.

Penny juga menekankan upaya Badan POM untuk terus berupaya melawan kejahatan bidang obat dan makanan, serta melindungi, mendukung, dan mendorong maju industri obat dan makanan.

“Saat ini BPOM terus memperkuat diri melalui penyusunan RUU tentang Pengawasan Obat dan Makanan yang tengah berproses di DPR RI. Urgensi RUU ini mencakup pengembangan, pembinaan, dan fasilitasi industri obat dan makanan dalam rangka peningkatan daya saing, peningkatan efektivitas dan penguatan pengawasan obat dan makanan, ser ta perkuatan fungsi penegakan hukum di bidang obat dan makanan,” jelas Penny.

Selain itu, BPOM terus melakukan berbagai upaya terobosan untuk meningkatkan efektivitas pengawasan obat dan makanan yaitu penerapan 2D barcode pada produk obat dan makanan, penguatan pengawasan peredaran online obat dan makanan, intensifikasi operasi penindakan dan pengungkapan aktor intelektual melalui perkuatan kemitraan dengan institusi penegak hukum, pengembangan regionalisasi laboratorium, serta pengembangan SDM dari segi kuantitas, kompetensi, dan sikap/integritas.

Penny mengungkapkan, BPOM juga melakukan perkuatan kinerja melalui pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM). Pengembangan SDM yang akan menjadi prioritas di tahun 2019 antara lain asesmen kompetensi manajerial dan teknis serta mapping kompetensi, pengembangan database kompetensi, pengembangan Knowledge Management BPOM, dan pengembangan e-Learning serta lainnya.

Selain kompetensi, jumlah SDM juga perlu mendapat perhatian. Jumlah SDM saat ini (termasuk CPNS 2018) adalah 4.850 orang, sehingga BPOM masih kekurangan SDM sebanyak 2.530 orang.

Penny menegaskan pentingnya tugas BPOM karena menyangkut multisektor, yaitu aspek kesehatan, sosial/kemanusiaan, ekonomi, dan keamanan/ketertiban masyarakat. Strategi pengawasan semakin diperkuat terutama dalam penegakan hukum di bidang obat dan makanan sebagai upaya melawan kejahatan kemanusiaan. Selama empat tahun terakhir, BPOM berhasil melakukan penindakan terhadap peredaran obat dan makanan ilegal mencapai Rp 161,48 miliar, dengan jumlah perkara kejahatan sebanyak 1.103 perkara, dimana 602 perkara sudah diselesaikan (51,35%).

“Pengawasan obat dan makanan tidak akan berjalan optimal tanpa dukungan dan peran serta semua pihak. Karena itu, kami mengajak pelaku usaha, masyarakat termasuk media, dan instansi pemerintah untuk bersama mengawasi obat dan makanan dalam rangka perlindungan kepada masyarakat,” ujar dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dirjen IKMA Kemenperin Gati Wibawaningsih bersama Ketua Umum Dekranas, Wury Maruf Amin saat pergelaran program e-Smart IKM

Jumat, 28 Februari 2020 - 10:01 WIB

Lewat e-Smart IKM, Kemenperin Pacu Daya Saing Industri Kerajinan

Kementerian Perindustrian terus mendorong pengembangan industri kerajinan di dalam negeri melalui berbagai program dan kegiatan strategis.

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:51 WIB

IHSG Rontok di Atas 2 Persen, Di mana BEI?

BEI memiliki protokol krisis yang akan digunakan apabila penurunan IHSG semakin berat. IHSG terkoreksi hingga 2,63% ke level 5.539,38, pada perdagangan sesi I, Kamis (27/2/2020).

IHSG

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:43 WIB

Gawat, Baru Buka IHSG Anjlok 3,2% ke Level 5.357

Pada pembukaan perdagangan, Jumat (28/2), IHSG anjlok hingga 177 poin (3,2%) ke level 5.357. indeks LQ45 juga tercatat melemah 39 poin (4,4%) ke 852. Pada pra perdagangan, IHSG turun 99 poin…

MenujuIndonesia Maju: Ekonomi Lestari, Pendekatan Pembangunan Inovatif

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:30 WIB

MenujuIndonesia Maju: Ekonomi Lestari, Pendekatan Pembangunan Inovatif

Lingkar Temu Kabupaten Lestari (LTKL) bekerjasama dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyelenggarakan Lestari Talk 2020 bertajuk “Unboxing Ekonomi Lestari” untuk mengemukakan…

Industri Pupuk Bergerak Seiring Beroperasinya Pabrik NPK Fusion II

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:00 WIB

Industri Pupuk Bergerak Seiring Beroperasinya Pabrik NPK Fusion II

PT Pupuk Sriwidjaja (PUSRI) Palembang yang merupakan anak perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero) menandatangani Plant Acceptance Pabrik NPK Fusion II dengan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (27/2).…