Komunitas, Jadi Salah Satu Alternatif Pengembangan Seni Tari di Indonesia

Oleh : Amazon Dalimunthe | Sabtu, 24 Agustus 2019 - 15:00 WIB

Aiko Senosoenoto dari Eki Dance Company (Foto Amz)
Aiko Senosoenoto dari Eki Dance Company (Foto Amz)

INDUSTRY.co.id - Jakarta -- Tumbuhnya berbagai komunitas, termasul komunitas tari, menjadi salah salah satu titik penting dalam jejaring kesenian di Indonesia. Ketika banyak negara lain masih berkutat dalam  sekolah seni, Indonesia ternyata  sudah jauh lebih maju. Karena memiiliki banyak komunitas kesenian yang bisa menjadi pendidikan alternatif dalam berkesenian.

Demikian yang mengemuka dari diskusi tari dengan mengangkat tema ‘Komunitas Tari sebagai Sekolah Alternatif”. “Kita memang masih tetap mengakui bahwa eksistensi komunitas tari masih tetap diperhitungan, “ kata Aiko Senosoenoto dari Eki Dance Company sebagai salah satu pembicara dalam diskusi tari bertema ‘Komunitas Tari sebagai Sekolah Alternatif” di Graha Bakti Budaya (GBB), Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta Pusat, Jumat (23/8/2019)

Perempuan kelahiran Jakarta, 26 Mei 1966 itu membeberkan pengalamannya dalam mengelola Eki Dance Company. “Sebagai pengelola Eki Dance Company sejauh ini saya menilai kalau komunitas lebih bebas dalam kreasi karena tidak terikat kurikulum sebagaimana yang terjadi di sekolah formal, ” katanya.

Menurut Aiko, dalam komunitas tari yang dikelolanya tidak perlu ada gelar apa pun. “Karena yang terpenting kita terus berkreasi menciptakan karya, “Aiko menegaskan.

Aiko  mengkisahkan bahwa komunitas tari yang dibangunnya bersama sang suami, Rusdy, bahkan menjadi semacam therapy penyembuhan bagi banyak anggotanya. "Ketika memulai dulu, anggota saya ada yanh pecandu narkoba, pecandu seks bebas, anak broken home, anak yang putus asa karena gak tak mau ngapain dam akhirnya semua punya tujuan. Yakni berkarya lewat tari, "kenang Aiko.

Sementara itu Ruri Nostalgia, pembicara lainnya menyoroti tentang komunitas tari Padanecwara yang sejak 2003 dirinya diangkat  menjadi manager program. “Dari dulu kita sudah menerapkan kalau komunitas kita tidak hanya terikat pada satu orang yang jadi patron, meski masyarakat masih tetap melihat sosok orang yang paling berpengaruh dalam komunitas, tapi kita ingin Ruri sebagai Ruri dan mandiri menjadi sosok Ruri dengan karyanya sendiri, “ terang Ruri.

Ruri juga menyorot tentang komunitas tidak hanya belajar tari tapi berbagai aspek kehidupan di dalamnya. “Itulah yang membedakan kita di komunitas tari dibanding sekolah formal, “ tegasnya.

Adapun, Farid Alfaruqi sebagai pengamat tari dan kesenian lainnya, melihat seniman tari Indonesia tumbuh dalam lingkungan sekolah seni formal dan komunitas informal. “Kedua institusi itu dengan caranya masing-masing tekah melahirkan dan membesarkian seniman tari di Indonesia, “ terangnya.

Farid mengingatkan agar komunitas tari tidak terjebak dalam satu patron saja yang berakibat kalau satu patron itu meninggal maka komunitas tari akan mati atau terhenti kegiatan berkeseniannya.

Diskusi yang dipandu Heru Joni Putra ini menjadi bagian dari gelaran Jakarta Dance Meet Up (JDMU) dengan tema “Perempuan, Seni dan Kodrat” yang digelar dalam rentang waktu 23-26 Agustus 2019 di Graha Bhakti Budaya Taman Ismail Marzuki Jakarta.

Program yang digagas Komite Tari Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) ini menghadirkan beragam kegiatan, antara lain: pameran dan bazar tari, diskusi, sharing session, dan pertunjukan serta peluncuran buku “Unboxing Tari”. (AMZ)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pemimpin Divisi Komunikasi Pemasaran BNI Indomora Harahap (kanan), Ketua Umum PP Pelti Rildo Ananda Anwar (kedua kanan), Legenda Tennis Yustedjo Tarik (kiri) dan Petenis Tunggal Putri Priska Madelyn Nugraha(kedua kiri).

Kamis, 14 November 2019 - 17:51 WIB

BNI Tennis Open 2019 Siap Dimulai

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menggelar turnamen tenis tingkat nasional BNI Tennis Open 2019, yang akan digelar di lapangan tenis The Sultan Hotel Jakarta pada 16-22 November…

Bank BTN. (Foto: Istimewa)

Kamis, 14 November 2019 - 17:21 WIB

Kejar PSAK 71, BTN Pertebal Pembentukan CKPN

Jakarta-PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. terus memupuk rasio Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) perseroan untuk mempersiapkan diri menghadapi aturan Pernyataan Standar Akuntansi…

Bank Muamalat Launching Muamalat DIN

Kamis, 14 November 2019 - 16:52 WIB

Bank Muamalat Luncurkan Aplikasi DIN

PT Bank Muamalat Indonesia Tbk. meluncurkan aplikasi mobile banking terbaru yang diberi nama Muamalat Digital Islamic Network atau disingkat Muamalat DIN. Aplikasi ini dilengkapi dengan berbagai…

Princess Megonondo

Kamis, 14 November 2019 - 16:30 WIB

Princess Megonondo Siap Bertarung di Miss World London 2019

Jelang keberangkatan ke Miss World, Princess Megonondo, mengaku sudah siap lahir batin. Tinggal bertarung di ajang pencarian wanita tercantik sejagad Miss World 2019 yang akan berlangsung di…

CEO Citibank N.A., Indonesia Batara Sianturi (Foto Dok Suwara.com_

Kamis, 14 November 2019 - 15:45 WIB

Citibank N.A., Indonesia Membukukan Laba Bersih Rp 2,4 Triliun Periode Sembilan Bulan di 2019

Citibank N.A., Indonesia (Citibank) menutup triwulan ketiga 2019 dengan Laba Bersih year-to-date sebesar Rp 2,4 trilliun, meningkat 70% dibanding periode yang sama tahun lalu. Pertumbuhan Laba…