Songsong Industri 4.0, Kemenperin Assessment 326 Perusahaan Manufaktur

Oleh : Ridwan | Rabu, 14 Agustus 2019 - 21:10 WIB

Kepala BPPI Kementerian Perindustrian, Ngakan Timur Antara
Kepala BPPI Kementerian Perindustrian, Ngakan Timur Antara

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) telah melakukan assessment terhadap 326 perusahaan manufaktur. Hal ini guna mendorong transformasi industri 4.0. Dari hasil penilaian tersebut, terlihat sejumlah perusahaan sudah siap menuju industri 4.0.

"Kami mengklasifikasikan menjadi tiga kelompok. Pertama, sebanyak 166 perusahaan memiliki rentang skor 1-2 atau 50,92%, yang menunjukkan kesiapan awal implementasi industri 4.0," kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BBPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara di Jakarta, Rabu (14/8).

Kelompok kedua, sebanyak 116 perusahaan industri memiliki rentang skor 2-3 atau 35,58% yang menunjukkan kesiapan sedang, dan sebanyak 22 perusahaan industri atau 6,75% menunjukkan telah menerapkan industri 4.0.

"Dengan assessment pada 326 perusahaan itu, kami ingin mengetahui mereka seberapa siap bertransformasi ke industri 4.0. Kemudian, nantinya kami juga mendapat gambaran untuk memberikan pendampingan sampai mereka melakukan transformasi industri 4.0," imbuhnya.

Ngakan menyebutkan, dari hasil assessment INDI 4.0, Kemenperin telah memberikan penghargaan  kepada lima perusahaan yang telah mengimplementasikan industri 4.0, yaitu PT Indolakto yang bergerak di sektor makanan dan minuman, serta PT Pupuk Kaltim pada sektor kimia.

Selanjutnya, PT Pan Brothers, Tbk untuk sektor tekstil, PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia dalam sektor otomotif dan PT Hartono Istana Teknologi di sektor elektronika. "Berdasarkan studi yang kami lakukan, ada lima sektor yang didorong untuk bertransformasi," sebutnya.

Sebagai tindak lanjut assessment dan peluncuran INDI 4.0, BPPI Kemenperin juga melakukan pilot pendampingan implementasi industri 4.0 kepada 10 perusahaan terpilih, yaitu PT Sanken Argadwija (elektronika), PT. Biggy Cemerlang (kimia), PT. Globalindo Intimates (tekstil), PT. Suzuki Indomobil Motor (otomotif), serta PT. Paragon Technology and Innovation (kimia).

Berikutnya, PT. Belindo International Carpet (tekstil), PT. Dharma Precision Parts (otomotif), PT. Sunindo Adipersada (aneka), PT. Nutrifood (makanan minuman), serta PT. Niramas Utama (makanan minuman).

"Pendampingan ini untuk memberikan stimulus kepada perusahaan dalam melakukan transformasi industri 4.0. Sudah saatnya Kemenperin melakukan pendampingan secara teknis dan implementatif di industri agar proses transformasi industri 4.0 dapat berjalan dengan baik," tandasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Aiko Senosoenoto dari Eki Dance Company (Foto Amz)

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 15:00 WIB

Komunitas, Jadi Salah Satu Alternatif Pengembangan Seni Tari di Indonesia

Tumbuhnya berbagai komunitas, termasul komunitas tari, menjadi salah salah satu titik penting dalam jejaring kesenian di Indonesia. Ketika banyak negara lain masih berkutat dalam sekolah seni,…

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 14:48 WIB

Pasar Modal Tingkatkan Kontribusi Pertumbuhan Ekonomi

Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan terus mengarahkan agar industri Pasar Modal lebih berkontribusi dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mendukung ekspor dan subtitusi impor, serta membuka lebih…

Sentra bawang merah

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 14:42 WIB

DPR: Ekosistem Pengelolaannya Tersistematis

Jakarta - Meningkatnya Pendapatan Domestik Bruto (PDB) yang disumbangkan sektor pertanian pada Triwulan II- 2019 merupakan tanda makin tersistematisnya ekosistem pengelolaan usaha agraris di…

Ilustrasi Sawah (Dok. Kementan)

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 14:34 WIB

Kementan Mampu Membuat Ekspor Melesat

Jakarta - Kementerian Pertanian (Kementan) telah membuktikan capaian swasembada pangan melalui kemajuan ekspor selama periode Mentan Amran Sulaiman.

Mba Tutut (Foto Amz)

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 14:00 WIB

Tutut Soeharto: YHK dan YDGRK Terus Berbakti untuk Indonesia

Dua Yayasan yang dulu pernah didirikan oleh keluarga mantan Presiden RI ke 2, HM. Soeharto yakni Yayasan Harapan Kita (YHK) dan Yayasan Dana Gotong Royong Kemanusiaan (YDGRK) sama sama berulangtahun,…