BrightGene Biomedical Dirikan Pabrik Bahan Baku Obat di Karawang

Oleh : Amazon Dalimunthe | Jumat, 09 Agustus 2019 - 13:00 WIB

Dr. Yuan Jiandong, President of BrightGene Bio-Medical Technology, Cina. (kanan-pegang microphone) dan Johannes Setijono- Komisaris PT. BrightGene Indonesia (Kiri),
Dr. Yuan Jiandong, President of BrightGene Bio-Medical Technology, Cina. (kanan-pegang microphone) dan Johannes Setijono- Komisaris PT. BrightGene Indonesia (Kiri),

INDUSTRY.co.id - Karawang- Potensi pasar obat-obatan di Indonesia dapat mendorong peningkatan investasi di sektor farmasi. Oleh karena itu, industri farmasi menjadi salah satu fokus utama pemerintah saat ini. 

“Indonesia diharapkan dapat menjadi negara mandiri di bidang obat-obatan. Sebuah negara yang memiliki ribuan pulau berpenghuni, dengan jumlah penduduk pencapai 267 juta jiwa, merupakan salah satu pasar farmasi potensial,” ujar Menteri Kesehatan RI, Prof. Dr. Nila Farid Moeloek, kepada para wartawan, usai upacara peletakan batu pertama pembangunan pabrik bahan baku obat, di Karawang New Industry City (KNIC), Kamis (08/08/2019).

Indonesia dengan penduduk yang heterogen dengan geografisnya yang sedemikian luas, lanjut menteri, membutuhkan penangan kesehatan yang komprehensif. “Kesehatan merupakan kebutuhan dasar masyarakat. Bangsa kita ini heterogen. Negara _archipelago state_ dengan geografis yang luas. Sehingga potensial berbagai penyakit masih sangat dimungkinkan,” paparnya.

Menteri selanjutnya mengapresiasi, PT. BrightGene Biomedical Indonesia, yang secara jeli melihat peluang ini dengan baik. “Saya apresiasi kepada PT. BrightGene Biomedical Indonesia bekerjasama dengan BrightGene Bio-Medical Technology Cina. Kemitraan ini bagus. Selain memikirkan kebutuhan dalam negeri, juga memikirkan _profit balance_ dengan mengembangkan pasar ke luar negeri. Dengan ekspor obat-obatan keluar kemitraan ini dapat menghidupkan industri obat di negera kita,” ujarnya.

Kerjasama ini, lanjut menteri, menjadi pencapaian yang luar biasa. “Langkah ini sejalan dengan komitmen Pemerintah untuk memastikan kehidupan yang sehat bagi seluruh rakyat Indonesia. Bagian dari tujuan pembangunan berkelanjutan” tutupnya.

Hadir di acara ini, Presiden Brightgene Bio-Medical Technology Co., Ltd. Cina, Dr. Yuan Jiandong, dan Komisaris PT. BrightGene Indonesia, Johannes Setijono. Hadir juga Dra. Rita Endang, Apt., M.Kes, selaku Deputi Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM RI), Duta Besar RI untuk Cina, Djauhari Oratmangun, para pejabat terkait Pemerintah Kota Karawang, serta sejumlah unsur pemimpin perusahaan.

Komisaris PT. BrightGene Indonesia, Johannes Setijono, dalam sambutannya menyampaikan, bangga menjadi salah satu perintis produksi sejumlah bahan baku farmasi.  “Tujuannya dapat mengurangi impor bahan baku maupun obat jadi yang bahan bakunya belum tersedia,” ujarnya.

Selain itu, menurut Johannes, pihaknya akan memasarkan bahan baku dan produk jadi aktif dengan kualitas baik dan harga yang kompetitif ke negara tetangga ASEAN. “Sehingga kami dapat berpartisipasi meningkatkan kemandirian dan daya saing industri farmasi nasional dan berkontribusi dalam penurunan pemakaian devisa impor obat dan bahan bakunya,” terangnya.

PT. BrightGene Biomedical Indonesia adalah pabrik pengolahan bahan aktif farmasi. Dirancang untuk dapat meningkatkan kapasitas Indonesia dalam memproduksi dan memasok bahan baku farmasi berkualitas dan berteknologi tinggi. Pengembangan pabrik berjangka 10 tahun ini, meliputi pembangunan pabrik pembuatan zat obat-obatan untuk produk onkologi dan anti-virus yang sangat canggih, serta pabrik formulasi untuk produk-produk sitotoksik dan hormon.

Pabrik bernilai investasi total sebesar 580 Miliar Rupiah ini dibangun di atas lahan seluas 25,000 meterpersegi di dalam KNIC, di sebuah kawasan industri terintegrasi kelas dunia di Indonesia.(AMZ)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Seorang pekerja sedang mengawasi conveyer batu bara PT Gunung Bara Utama, anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). (Foto istimewa TRAM)

Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:42 WIB

Trada Alam Minera Dirikan Khatulistiwa Sinar Investama

Jakarta - Manajemen PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) bersama PT Semeru Infra Energi mendirikan PT Khatulistiwa Sinar Investama. Pendirian anak usaha yang bergerak di bidang investasi tersebut…

Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:00 WIB

Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

Masyarakat Sadar Wisata (Masata) menegaskan komitmennya untuk mendukung pemerintahan Jokowi-KH Maruf Amin yang akan dilantik pada 20 Oktober 2019. Terlebih, Jokowi telah menetapkan pariwisata…

Signify Menyinari Qutub Minar dengan Pencahayaan LED Warm White

Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:00 WIB

Signify Menyinari Qutub Minar dengan Pencahayaan LED Warm White

Signify (Euronext: LIGHT), pemimpin dunia di bidang pencahayaan, mengumumkan bahwa perusahaan telah menyinari Qutub Minar yang ikonis di New Delhi, India menggunakan sistem pencahayaan Color…

Farida Mokodompit yang semula sebagai Direktur Operasional sekaligus Plt Direkur Utama menjadi definitif Direktur Utama Perum Perindo

Rabu, 16 Oktober 2019 - 08:00 WIB

Penyerahan SK Direksi BUMN

Bertempat di Kantor Kementerian BUMN, telah dilaksanakan pelantikan dan penyerahan Salinan Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara Selaku Wakil Pemerintah Sebagai Pemilik Modal Perusahaan…

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Rabu, 16 Oktober 2019 - 07:57 WIB

IHSG Lanjutkan Penguatan Support Resistance 6130-6220

Jakarta - Secara teknikal IHSG berhasil tutup diatas Moving Average 20 hari dan FR61.8% sehingga potensi IHSG akan melanjutkan penguatan cukup berpeluang besar dengan target selanjutnya pada…