Bahaya, Tiga Sektor Industri Prioritas Ini Tumbuh Melambat

Oleh : Ridwan | Jumat, 02 Agustus 2019 - 15:05 WIB

Ilustrasi Industri Otomotif (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Ilustrasi Industri Otomotif (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Tiga sektor industri prioritas nasional mengalami pertumbuhan yang melambat pada kuartal kedua 2019. Padahal, tiga sektor industri ini punya peran penting topang perekonomian Indonesia. 

Adapun ketiga sektor industri prioritas tersebut yaitu, otomotif, logam, dan karet. 

Ekonom Institute for Development of Economic and Finance (Indef) Andry Satrio Nugroho menyebutkan, tiga sektor industri prioritas tersebut harus menjadi sektor yang diperhatikan pemerintah.

Untuk sektor otomotif, Andry menyebutkan, penurunan produksi pada periode Januari hingga Juni 2019 mencapai 6,7 persen dibanding dengan periode yang sama pada tahun lalu. Sedangkan, pada kuartal kedua (April-Juni), penurunannya lebih dalam, yakni sembilan persen (year on year/yoy).

"Ini sangat krusial, dan harus segera diatasai," katanya di Jakarta (2/8).

Dijelaskan Andry, ada banyak faktor yang menyebabkan penurunan produksi di sektor otomotif, salah satunya yaitu semakin menjamurnya produk otomotif dari luar Indonesia di pasar domestik. 

"Produk dalam negeri yang masih belum memiliki daya daing tinggi terpaksa 'kalah'," terangnya.

Namun, ia melihat, masih ada satu faktor positif, yaitu semakin meningkatnya transportasi umum kota.

"Dengan begitu, ada peralihan konsumsi dari pribadi ke umum yang harganya lebih terjangkau," jelasnya.

Faktor berbeda terjadi pada karet yang mengalami penurunan produksi hingga 15,30 persen pada kuartal kedua ini (yoy). Andry menilai, faktor harga komoditas di pasar global yang terus menurun menyebabkan menjadi rendahnya keinginan perusahaan untuk melakukan produksi.

Andry menambahkan, industri karet juga sebetulnya terdampak dari industri otomotif yang menurun. "Hal ini mengingat salah satu komponen di mobil seperti ban berasal dari karet," tuturnya.

Sektor lain yang lebih krusial adalah logam. Menurut catatan Badan Pusat Statistik (BPS), penurunan produksi industri ini mencapai 21,46 persen pada kuartal kedua dibanding dengan periode yang sama pada tahun lalu. Penurunan tersebut menjadi penurunan terbesar dibanding dengan jenis-jenis industri manufaktur lain.

Andry menjelaskan, penurunan produksi baja disebabkan pembatasan ekspor oleh pemerintah. "Juga akibat turunnya performa produksi baja nasional," ucapnya.

Secara garis besar, pemerintah harus terus mendorong hilirisasi mengingat dua sektor yang terdampak merupakan industri hulu. Selain itu, pemerintah bersama industri wajib bekerja sama dalam memperluas jangkauan pasar sekaligus diversifikasi produk agar tidak terpaku pada sumber daya alam (SDA).

Melihat data pertumbuhan industri manufaktur yang masih sampai di kuartal kedua, Andry belum dapat memproyeksikan pertumbuhan hingga akhir tahun. Hanya saja, berkaca dari faktor di atas, ia memprediksi pertumbuhannya akan melambat.

"Kecenderungannya turun dibandingkan tahun lalu," ujarnya.

Dalam catatan Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan industri manufaktur dan besar pada kuartal kedua tahun ini adalah 3,62 persen. Angka tersebut melambat dibanding dengan pencapaian selama dua tahun terakhir.

Pada kuartal kedua 2018, tingkat pertumbuhannya mencapai 4,36 persen, sementara tahun 2017 menyentuh angka 3,89 persen. "Trennya agak menurun tapi ini masih kuartal kedua," tutur Kepala BPS Suhariyanto.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Anime Festival Asia (AFA)

Rabu, 20 November 2019 - 17:09 WIB

C3 Anime Festival Asia (AFA) Akan Hadir di Singapura

C3 Anime Festival Asia (C3AFA) akan berlangsung di Suntec Singapore Convention and Exhibition Center akhir November ini.

Fintech payment aplikasi Cashbac

Rabu, 20 November 2019 - 17:03 WIB

Berburu Cashbac Pada Tanggal Tua

Jakarta – Aplikasi Cashbac kembali hadirkan Promo Tanggal Tua, Rasa Muda di bulan November dengan memberikan cashback rewards 50% hingga 50.000. Promo ini bertujuan untuk memberikan kenyamanan…

Bank Muamalat Gandeng Prudential Indonesia Hadirkan Pembayaran Autodebit Kontribusi Asuransi Jiwa

Rabu, 20 November 2019 - 16:51 WIB

Bank Muamalat Gandeng Prudential Indonesia Hadirkan Pembayaran Autodebit Kontribusi Asuransi Jiwa

Bank Muamalat dan Prudential menjalin kemitraan agar nasabah dapat makin mudah dalam melakukan pembayaran kontribusi melalui fasilitas autodebit. Layanan ini juga akan melengkapi layanan pembayaran…

PWI dan MPR Akan Bekerjasama Sosialisasi Amandemen UUD 45 dan Kode Perilaku Wartawan

Rabu, 20 November 2019 - 16:35 WIB

PWI dan MPR Akan Bekerjasama Sosialisasi Amandemen UUD 45 dan Kode Perilaku Wartawan

Rencana itu disampaikan Ketua MPR Bambang Soesatyo ketika menerima kunjungan pengurus PWI Pusat yang dipimpin Sekjen PWI Mirza Zulhadi.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat melakukan pertemuan dengan direksi Lotte Chemical di Seoul, Korea Selatan

Rabu, 20 November 2019 - 16:30 WIB

Menperin Pastikan Lotte Chemical Bakal Tambah Investasi di Indonesia

Lotte Chemical memastikan akan menambah investasi di Indonesia. Kepastian tersebut diungkapkan oleh Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita setelah melakukan pertemuan dengan direksi…