Petrokimia Gresik (PG),Kembali Ekspor 45 Ribu Ton Urea ke India

Oleh : Herry Barus | Jumat, 02 Agustus 2019 - 07:00 WIB

Petrokimia Gresik (PG),Kembali Ekspor 45 Ribu Ton Urea ke India
Petrokimia Gresik (PG),Kembali Ekspor 45 Ribu Ton Urea ke India

INDUSTRY.co.id - Jakarta-PT Petrokimia Gresik (PG), anggota holding PT Pupuk Indonesia (Persero), kembali mengekspor pupuk Urea ke India sebanyak 45 ribu ton. Proses pemuatan Urea ke kapal dimulai pada hari ini di dermaga utama PG di Gresik, Jawa Timur, Kamis (1/8/2013), dan akan diberangkatkan pada minggu kedua Agustus 2019.

Dengan demikian, hingga Agustus 2019 kuantum ekspor PG untuk Urea telah mencapai 202 ribu ton, pupuk NPS 80,8 ribu ton, dan pupuk ZK 3,35 ribu ton. Ketiga jenis pupuk ini telah diekspor ke sejumlah negara, seperti India, Sri Lanka, Tiongkok, Filipina, dan sejumlah negara lainnya di Asia dan Afrika.

Selain meningkatkan kinerja ekspor perusahaan, Direktur Utama (Dirut) PG Rahmad Pribadi menjelaskan bahwa ekspor Urea ini merupakan bentuk komitmen PG untuk mendukung pemerintah dalam menjaga neraca perdagangan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional.

 

"Saat ini kami sedang menjalankan program transformasi bisnis untuk mewujudkan diri sebagai produsen pupuk dan bahan kimia untuk solusi agroindustri. Salah satu inisiasi dalam program ini adalah melakukan penetrasi pasar pupuk komersil, baik di pasar domestik maupun mancanegara,” tandas Rahmad.

Lebih lanjut Rahmad menambahkan bahwa capaian ini merupakan prestasi PG yang sangat bersejarah. Kendati dikenal sebagai produsen pupuk NPK terlengkap, ternyata PG juga mampu bersaing di pasar Urea. “Di tengah tingginya pasokan Urea (oversupply) dan rendahnya harga Urea di pasar internasional, Petrokimia Gresik juga mampu bersaing hingga melakukan ekspor ke beberapa negara,” tambahnya.

Rahmad menyebutkan bahwa produksi Urea PG cukup besar setelah beroperasinya pabrik Amoniak-Urea II pada tahun 2018. Sehingga kapasitas Urea PG meningkat dari 460 ribu ton menjadi sekitar 1 juta ton per tahun. Sehingga PG bisa mengekspor dalam jumlah besar, namun dengan tetap memprioritaskan kebutuhan pupuk dalam negeri

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

OLX

Rabu, 13 November 2019 - 10:00 WIB

OLX Group Tingkatkan Investasi di Frontier Car Group

OLX Group (OLX), bisnis iklan baris dari Prosus, dengan gembira mengumumkan rencana memperbesar kepemilikannya atas pasar mobil online Frontier Car Group (FCG). Rencana ini membuat OLX Group…

OVO Dukung Edukasi Penggunaan QRIS di Cirebon

Rabu, 13 November 2019 - 09:30 WIB

OVO Dukung Edukasi Penggunaan QRIS di Cirebon

OVO, platform pembayaran digital terdepan di Indonesia senantiasa berperan aktif dalam mendukung inisiatif Bank Indonesia untuk mempercepat penetrasi ekonomi digital di kalangan UMKM, dengan…

JDMU SELECTION #2019

Rabu, 13 November 2019 - 09:00 WIB

Menata Masa Depan Tari Indonesia JDMU SELECTION #2019

JDMU Selection merupakan kelanjutan dari JDMU Reguler .JDMU Reguler adalah pertemuan antar komunitas tari di Jakarta tersebut diharapkan menghasilkan karya-karya baru lewat pertunjukan yang…

Pelindo 1 Lhokseumawe Ekspor Perdana CPO ke India

Rabu, 13 November 2019 - 08:30 WIB

Pelindo 1 Lhokseumawe Ekspor Perdana CPO ke India

PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 Cabang Lhokseumawe melakukan kegiatan ekspor perdana komoditas Crude Palm Oil (CPO) sebanyak 5.442 Metrik Ton yang akan dikirimkan ke Pelabuhan…

OttoPay jalin kerja sama dengan aplikasi pembayaran digital dari Bank

Rabu, 13 November 2019 - 08:20 WIB

Permudah Transaksi, OttoPay Jalin Kerja Sama dengan Aplikasi Pembayaran Digital dari Bank

Aplikasi pembayaran non tunai, OttoPay menjalin kerja sama dengan berbagai bank yang memiliki aplikasi pembayaran digital.