Kadin Desak Pemerintah Perketat Pengawasan Impor Baja Non-SNI

Oleh : Ridwan | Rabu, 24 Juli 2019 - 16:20 WIB

Ilustrasi Industri Baja
Ilustrasi Industri Baja

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mendesak pemerintah maupun penegak hukum untuk lebih memperketat masuknya baja impor non Standar Nasional Indonesia (SNI). Derasnya impor baja ini membuat kelangsungan industri baja nasional terancam dan semakin di ujung tanduk.

"Persoalan ini seharusnya masuk dalam kasus hukum yang perlu ditelusuri. Khususnya, banyak permainan pada spesifikasi baja hingga kode impor HS yang dilakukan oleh 'pemain'," kata Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Perindustrian Johnny Darmawan dalam Forum Group Discussion (FGD) bertajuk “Pemberantasan Peredaran Produk Baja Non SNI”, di Menara Kadin Jakarta, Rabu (24/7).

Ditambahkan Johnny, pihaknya tidak melarang adanya produk baja impor masuk ke Indonesia. "Impor silahkan, tapi harus sesuai SNI. Yang sekarang terjadi, kesannya impor masuk deras tapi non-SNI," ujarnya.

Ia berharap ada suatu kontrol yang lebih ketat dari pemerintah agar bisnis industri baja di Indonesia bisa tetap sehat. Pengusaha lokal, imbuh dia, siap bersaing dengan sehat namun secara tegas menolak impor baja non SNI.

"Saya juga dapat kabar para pemain baja di Indonesia ini sudah idle semua, utilisasinya rendah, akhirnya buntutnya PHK, pendapatan berkurang. Ini masalah nasional bukan hanya Kadin," tutur dia.

Menurut Johnny, banyaknya produk baja impor non-SNI dengan spesifikasi teknis jauh di bawah SNI praktis menambah derita serta menghilangkan daya saing industri dalam negeri di pasar domestik. "Hasil analisa pengecekan langsung ke lapangan, memperlihatkan bahwa spesifikasi teknis produk baja yang beredar di pasar domestik terbukti sudah menyalahi ketentuan SNI. Produk non-SNI beredar secara masif di pasar domestik," terangnya.

Oleh karena itu, tambah Johnny, pihaknya meminta Kementerian Perindustrian (Kemenperin) untuk segera menetapkan Peraturan Menteri Perindustrian (Permenperin) tentang penetapan SNI wajib untuk beberapa produk baja seperti Bj.LS, Bj.LAS, Bj. LS Warna, dan Bj.LAS Warna. "Permenperin ini dipakai untuk payung hukum sebagai bentuk tindakan pelanggaran," katanya.

Selain itu, Kadin juga meminta agar pengawasan SNI diperketat, serta memberlakukan Border Inspection untuk importasi produk baja. "Kita minta pengawasan diperketat, jangan main akal-akalan," tegas Johnny.

Meski diserbu produk impor baja, Johnny optimis kebutuhan baja di Indonesia ke depan terus meningkat seiring pembangunan infrastruktur maupun properti. 

"Saya yakin bisa meningkat terus, karena (penggunaan baja) bukan hanya di infrastruktur tapi di properti juga naik, kalau tidak ditangani serius, ini kan pembangunan tetap jalan. Jadi jangan sampai kolaps usaha lokal," ujarnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rektor UISI Prof.Dr.Ing.Herman Sasongko menjelaskan tentang instalasi virtual ekstraksi minyak Atsiri di laboratorim virtual UISI.

Sabtu, 21 Mei 2022 - 20:29 WIB

Keren! UISI Kembangkan Laboratorium Virtual yang Dapat di AksesMahasiswa Melalui Website dan Aplikasi Secara Online

Jakarta – Universitas Internasional Semen Indonesia (UISI) yang berlokasi di Kompleks PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, Jalan Veteran Gresik, Jawa Timur terus berinovasi memberikan fasilitas…

CEO Ohana Enterprise Peter Chandra Gunawan (Kanan)

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:56 WIB

Transisi Menuju Endemi, Industri Pernikahan Perlahan Mulai Bangkit

Membaiknya penanganan pandemi covid-19 disambut baik oleh para pelaku usaha industri pernikahan. Relaksasi ijin acara keramaian yang dikeluarkan oleh pemerintah berdampak positif terhadap bangkitnya…

 ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:47 WIB

Dukung Kehidupan Modern yang Lebih Sehat dan Berkualitas, ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

ASYA, township premium di kawasan Jakarta Timur garapan PT Astra Land Indonesia yang merupakan anak perusahaan ASTRA Property dan Hongkong Land, memperkenalkan rangkaian hunian mewah dua dan…

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:51 WIB

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Palembang – Law Intellectual Society (Lawcus) Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya (FH Unsri) melalui Department of Public Relations, menyelenggarakan kegiatan Public Relations Talk #2 dengan…

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:38 WIB

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Jakarta, Kominfo Newsroom – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate, mengatakan bahwa teknologi digital telah merambah berbagai sektor kehidupan, tidak terkecuali…