Pemerintah Harus Perhatian Keluhan Industri Galangan Kapal

Oleh : Herry Barus | Rabu, 12 Juni 2019 - 19:00 WIB

Ilustrasi Galangan Kapal (Foto Ist)
Ilustrasi Galangan Kapal (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Industri galangan kapal menginginkan bea masuk komponen diturunkan dari 5-12 persen menjadi hingga nol persen untuk meningkatkan daya saing industri galangan kapal dalam negeri.

"Industri galangan kapal masih menunggu kebijakan dari pemerintah yang akan membuat impor komponen kapal nol persen, belum lagi ada PPN (Pajak Pertambahan Nilai). Sedangkan impor kapal saja bea masuknya nol persen," ujar Ketua Umum Ikatan Perusahaan Industri Kapal dan Sarana Lepas Pantai (Iperindo) Eddy Kurniawan Logam di Jakarta, Rabu (12/6/2019)

Menurut Eddy, bea masuk yang dikenakan tersebut awalnya bermaksud untuk melindungi industri komponen galangan kapal di Indonesia, namun nyatanya masih banyak komponen kapal yang belum dapat diproduksi di dalam negeri, sehingga harus diimpor.

"Kami sudah petakan satu setengah hingga dua tahun ini untuk mencari komponen-komponen apa yang belum ada di dalam negeri dan belum bisa dibuat secara efisien," ujar Eddy.

Untuk itu, lanjut Eddy, Iperindo akan mengajukannya ke Kementerian Perindustrian agar komponen yang belum terdapat di Indonesia tersebut tidak dikenakan bea masuk.

Namun, Eddy berharap kebijakan tersebut diberlakukan sementara sambil menunggu industri komponen kapal dalam negeri tumbuh dan berkembang.

"Biarkan impor komponen berjalan terlebih dahulu, tapi tidak selamanya. Kalau industri utamanya galangan kapal bertumbuh, otomatis industri komponen bertumbuh. Di hari nanti industri dalam negeri sudah mampu, baru dikenakan bea masuk lagi," ujar Eddy.

Dalam catatan Antara, saat ini, tingkat komponen dalam negeri (TKDN) untuk produk kapal hanya berkisar 30 persen.

Adapun kapasitas produksi kapal baru di galangan mencapai 1,2 juta deadweight tonnage (DWT per tahun, sedangkan kapasitas reparasi mencapai 10 juta DWT per tahun.

"Untuk utilitas pembuatan kapal baru itu 30 persen dan reparasi 70 persen," kata Eddy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gojek Jadi Salah Satu Merek Paling Terkenal versi Superbrand 2017

Minggu, 05 April 2020 - 01:28 WIB

Lewat Voucher, Gojek Dukung Para Pahlawan Tenaga Kesehatan Covid-19

Komitmen Gojek mendukung ujung tombak tenaga kesehatan (nakes) sebagai garda terdepan pada masa pandemi COVID-19 kembali ditunjukkan.

Work From Home bagi ASN

Minggu, 05 April 2020 - 00:10 WIB

Ini Alternatif Tips Hilangkan Rasa Bosan Bekerja atau Belajar dari Rumah

Kerja dan Belajar dari Rumah (work from home, school from home) menjadi tren global beberapa waktu terakhir ini.

Kampung Astra Berseri di pulau Pramuka

Sabtu, 04 April 2020 - 23:05 WIB

Sampah Dilautan Semakin Meresahkan, Astra Gelorakan Semangat Pulauku Nol Sampah Lewat KBA

Astra mengajak masyarakat luas untuk bersamasama mengurangi pemakaian plastik sekali pakai melalui sebuah gerakan sosial Semangat Kurangi Plastik. Gerakan tersebut salah satunya dilakukan oleh…

Rupiah (Foto/Rizki Meirino)

Sabtu, 04 April 2020 - 22:05 WIB

Optimalkan Aset Wakaf Bagi Orang Berekonomi Lemah

Kementerian Agama minta Badan Wakaf Indonesia (BWI) menggerakkan wakaf uang melalui Lembaga Keuangan Syariah Penerima Wakaf Uang (LKS-PWU).

Tunaikan zakat 2,5 % harta anda (Foto:sharinghappiness.org)

Sabtu, 04 April 2020 - 21:54 WIB

Sebentar Lagi Ramadhan Cepat Keluarkan Zakat

Menteri Agama mendorong Baznas dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) untuk mempercepat pembayaran dan pendistribusian zakat harta (mal) ke masyarakat.