Penjelasan Jasa Marga Atas Viralnya Keluhan Transaksi di Sekitar Dawuan/Karawang

Oleh : Herry Barus | Minggu, 26 Mei 2019 - 14:00 WIB

Gerbang tol Cikampek Utama
Gerbang tol Cikampek Utama

INDUSTRY.co.id - Cikampek - Memasuki hari ketiga dipindahkannya transaksi di Gerbang Tol (GT) Cikarang Utama ke dua GT pengganti, GT Cikampek Utama (Cikatama) dan GT Kalihurip Utama (Kalitama), PT Jasa Marga (Persero) Tbk memohon maaf atas ketidaknyamanan pengguna jalan akibat perubahan sistem transaksi dan pentarifan sebagai dampak dari relokasi dimaksud.

Sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) No. 481/KPTS/M/2019 Tanggal 15 Mei 2019 Perihal Penetapan Tarif dan Perubahan Sistem Pengumpulan Tol pada Jalan Tol Jakarta-Cikampek, dimana jalan tol ini yang sebelumnya menggunakan sistem terbuka dan tertutup, kini menjadi sepenuhnya sistem terbuka dengan 4 (empat) wilayah pentarifan.

Irra Susiyanti Corporate Communication Department Head PT Jasa Marga (Persero) Tbk menginformasikan bahwa pengguna jalan harus mengantisipasi hal-hal berikut yang terkait dengan perubahan sistem transaksi dan pentarifan Jalan Tol Jakarta-Cikampek yang berdampak bagi pengguna Jalan Tol Jakarta-Cikampek maupun pengguna Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi:

1. Pengguna Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Pengguna jalan tol Jakarta-Cikampek khususnya pengguna jalan dengan jarak dekat (melakukan transaksi antar gerbang tol) dalam Wilayah Pentarifan 3 (setelah GT Cikarang Utama yang dibongkar, yaitu antara Cibatu-Cikarang Timur-Karawang Barat-Karawang Timur) saat ini memang harus membayar tarif merata (jarak jauh dekat sama) yaitu sebesar Rp. 12.000,-.

Sebelumnya, pengguna jalan hanya membayar tarif tol sesuai dengan jarak karena sistem transaksi di wilayah ini sebelum GT Cikarang Utama direlokasi adalah sistem tertutup yang dapat membedakan asal tujuan perjalanan. Dengan perubahan sistem transaksi dan pentarifan, sebagai contohnya, pengguna jalan dengan asal Gerbang Tol Karawang Barat dan keluar di Gerbang Tol Karawang Timur yang sebelumnya dikenakan tarif tol sebesar Rp. 1.500, kini harus membayar tarif merata sebesar Rp. 12.000 sebagai dampak dari perubahan sistem transaksi tertutup menjadi sistem terbuka.

2. Pengguna Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi

Ada dua hal yang harus diantisipasi oleh pengguna Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi dan sekitarnya, yaitu:

a) Pengguna Jalan Jarak Jauh (perjalanan menerus) Bandung menuju Cipali

Pengguna jalan dengan asal Bandung dan sekitarnya yang mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi menuju Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), sebelumnya hanya melakukan 2x tapping.

Dengan adanya perubahan sistem transaksi dan pentarifan, saat ini pengguna jalan memang harus melakukan 4x tapping.

Selain itu, untuk tarif Jalan Tol Jakarta-Cikampek bagi pengguna jalan perjalanan menerus dari Bandung menuju Jalan Tol Cikopo-Palimanan, yang sebelumnya dikenakan tarif sesuai jarak (sistem tertutup), saat ini dikenakan tarif merata Rp. 15.000.

b) Pengguna Jalan Warga Kota Bukit Indah dan sekitarnya

Pengguna Jalan di sekitar Kota Bukit Indah yang terletak di dekat area Gerbang Tol Kalihurip dengan tujuan ke arah Bandung dan sekitarnya memiliki kecenderungan melewati Simpang Susun Dawuan (masuk ke dalam ruas Jalan Tol Jakarta-Cikampek) untuk mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi menuju arah Bandung.

Sebelumnya, pengguna jalan di sekitar Kota Bukit Indah hanya membayar tarif Jalan Tol Jakarta-Cikampek sebesar Rp. 1.500 (untuk ruas Kalhurip – SS Dawuan), namun dengan adanya perubahan sistem transaksi dan pentarifan, Warga Kota Bukit Indah harus membayar tarif merata Wilayah 4 (Cawang - Dawuan/ Kalihurip/ Cikampek) sebesar Rp. 15.000 sebagai dampak dari perubahan sistem transaksi tertutup menjadi sistem terbuka.

Kami imbau warga Kota Bukit Indah untuk dapat mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi melalui akses gerbang tol terdekat lainnya yang tidak masuk ke dalam wilayah Jalan Tol Jakarta-Cikampek, yaitu masuk melalui GT Sadang sehingga tidak terkena pentarifan merata Wilayah 3.

Jalan Tol Jakarta-Cikampek adalah jalan tol radial Jabotabek yang berfungsi untuk mendistribusikan perjalanan dari/ke arah Jakarta sehingga memberikan prioritas kenyamanan kepada pengguna jalan tol jarak jauh antar kota (dari/menuju Jalan Tol Trans Jawa di wilayah Utara dan Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi di wilayah selatan) untuk masuk/keluar Jakarta. Perubahan sistem transaksi dan pentarifan ini juga merupakan bagian dari penataan kembali trip assignment / pendistribusian beban ruas Jalan Tol Jakarta-Cikampek yang bebannya saat ini sudah sangat padat.

Pengguna jalan jarak pendek (komuter) dapat mempertimbangkan kembali apakah tetap masuk ke jalan tol dengan tambahan biaya atau berpindah menggunakan jalan arteri nasional. Pemisahan karakter pengguna jalan ini akan membuat beban di lajur menurun (V/C Ratio lajur menurun) sehingga memberikan kenyamanan lebih pada pengguna jalan jarak menengah dan jauh antar kota.

Di samping penataan pengguna jalan tol jarak menengah dan jauh dengan komuter jarak dekat, pembongkaran GT Cikarang Utama ini menjadi momentum untuk Jasa Marga untuk menata kembali cluster Jalan Tol Trans Jawa menjadi 2 cluster, yaitu: Cikampek ke arah Timur hingga Probolinggo dan Cikampek ke arah Selatan/Cipularang & Padaleunyi. Diharapkan seiring berjalannya waktu, pengguna jalan akan terbiasa dengan sistem transaksi baru ini dan perjalanan akan lebih lancar dan nyaman.

Untuk mengurangi kepadatan yang terjadi baik di lajur maupun di gerbang tol serta untuk berkendara dengan aman dan nyaman, Jasa Marga juga mengimbau pengguna jalan untuk memastikan kondisi tubuh pengendara maupun kondisi kendaraan dalam kondisi yang prima. Serta pastikan kecukupan saldo uang elektronik dengan melakukan top up uang elektronik sebelum melakukan perjalanan/memasuki jalan tol.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Alodokter

Kamis, 17 Oktober 2019 - 10:18 WIB

Platform Kesehatan Alodokter Raih Pendanaan Seri C Sebesar US$ 33 Juta

Investor yang sudah ada seperti Softbank Ventures Asia dan Golden Gate Ventures juga masih turut berpartisipasi dalam pendanaan seri ini.

Ketua MPR Bambang Soesatyo

Kamis, 17 Oktober 2019 - 10:00 WIB

SBY dan Megawati akan Hadiri Pelantikan Presiden Jokowi

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) bersama para Wakil Ketua MPR RI mengunjungi Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono, di kediamannya di Cikeas, Bogor. Kehadiran Pimpinan MPR RI untuk mengantarkan…

Galaxy Watch Active2

Kamis, 17 Oktober 2019 - 09:43 WIB

Samsung Perkenalkan Produk Smartwatch Seri Terbaru, Galaxy Watch Active2

Samsung Electronics Indonesia memperkenalkan seri terbaru pada rangkaian produk smartwatch unggulannya, Galaxy Watch Active2 yang dilengkapi dengan fitur-fitur baru untuk mendukung penggunanya…

BCA (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 17 Oktober 2019 - 09:00 WIB

BCA Raih Penghargaan Best Financial Sector

PT Bank Central Asia tbk (BCA) senantiasa meningkatkan tata kelola perusahaan melalui penerapan good corporate governance (GCG), yang salah satunya diukur dengan keterbukaan informasi dan transparansi…

Beri Kenyaman Untuk Usia Senior, Confidence Luncurkan Confidence Day & Night

Kamis, 17 Oktober 2019 - 08:51 WIB

Beri Kenyaman Untuk Usia Senior, Confidence Luncurkan Confidence Day & Night

Jakarta – Berangkat dari kesadaran akan adanya perbedaan kebutuhan usia senior di Siang dan Malam hari berbeda-beda, kini Confidence meluncurkan produk baru nya, yaitu Popok Dewasa tipe perekat…