Ketua DPR: Manfaatkan Masa Tenang Untuk Mantapkan Pilihan

Oleh : Herry Barus | Minggu, 14 April 2019 - 12:00 WIB

Bambang Soesatyo Ketua DPR RI
Bambang Soesatyo Ketua DPR RI

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Ketua DPR Bambang Soesatyo mengimbau masyarakat untuk memanfaatkan masa tenang sebagai kesempatan untuk menetapkan pilihan sebelum memasuki bilik atau tempat pemungutan suara (TPS). Visi dan misi semua kontestan Pemilu telah dipaparkan. Kini, pilihan dan keputusan ada di tangan masyarakat melalui penggunaan hak memilih pada Rabu, 17 April 2019 nanti.

Debat kelima dalam agenda pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2019 sudah terlaksana pada Sabtu, 13 April 2019. Debat kelima itu menandai berakhirnya masa kampanye Pilpres maupun kampanye pemilihan anggota legislatif (Pileg).Tahun politik 2019 sudah memasuki masa tenang, terhitung sejak Minggu (14/3/2019). Semestinya, berakhir pula hiruk pikuk persiapan para kontestan Pilpres dan Pileg.

Dengan berakhirnya periode kampanye, masyarakat diasumsikan sudah memahami visi dan misi semua kontestan atau peserta Pemilu, termasuk dua pasangan calon presiden-wakil presiden. Sekarang adalah waktunya untuk memantapkan pilihan. Masa tenang yang berlangsung selama tiga hari cukup ideal untuk menetapkan dan memantapkan pilihan.

Kesadaran dan kemauan masyarakat menggunakan hak pilih bukan hanya penting, melainkan juga sangat diharapkan. Kesadaran menggunakan pilih itu, mau tak mau, patut untuk dikaitkan dengan tantangan riel yang sedang dihadapi bangsa dan negara dewasa ini. Sebab, bagaimana cara dan strategi menghadapi tantangan itu akan memengaruhi masa depan bangsa.

Ada tantangan terhadap eksistensi Pancasila, UUD 1945 serta keutuhan NKRI. Ada pula potensi tantangan terhadap keberlanjutan demokrasi jika bentuk dan dasar negara diubah. Tak kalah penting untuk digaribawahi adalah tantangan riel di bidang ekonomi sebagai konsekuensi Indonesia menapaki era Industri 4.0.

Semua tantangan itu jelas punya relevansi dengan penggunaan hak pilih yang melekat pada setiap warga negara dalam pemilihan umum serentak pada 17 April 2019.  Setelah memahami rangkaian program yang dipaparkan semua kontestan selama masa kampanye dan lima kali debat Pilpres, pandangan dan penilaian kini sepenuhnya dikembalikan kepada kedaulatan masyarakat.

Pertanyaannya sederhana saja; siapa yang paling siap dan paling realistis dalam menghadapi atau merespons semua tantangan riel itu? Agar tidak salah pilih, disarankan agar setiap individu bijaksana dan  cerdas menggunakan hal pilih.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 19 Mei 2022 - 16:33 WIB

Benang Merah Disiplin Dan Berbahasa Disiplin

Rabu cerah di Jakarta Raya, duduk kembali di tempat favorit dengan teh hangat citrus mint. Kesulitan menerjemahkan citrus mint saya putuskan untuk menulisnya dengan cetak miring, berikut kajian,…

Gedung PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom)

Kamis, 19 Mei 2022 - 15:49 WIB

Ceruk Pasar Besar, Ini Sederet Keunggulan Telkom Menggeluti Bisnis Data Center via NeutraDC

Keputusan PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) menggeluti bisnis data center melalui bendera NeutraDC dinilai menemukan momentum yang tepat.

Christian Atmadjaja Direktur Virtus.

Kamis, 19 Mei 2022 - 14:38 WIB

Virtus Technology Indonesia Lanjutkan Program Virtus Bakti Negeri untuk Dukung Pengembangan SDM Digital di Indonesia

Sebagai salah satu bentuk kepedulian terhadap pendidikan, khususnya di bidang teknologi informasi dan komunikasi di Indonesia, PT. Virtus Technology Indonesia (Virtus), penyedia solusi infrastruktur…

Ilustrasi Galon

Kamis, 19 Mei 2022 - 13:50 WIB

Ekonom Indef: KPPU Berkewajiban Desak BPOM Batalkan Wacana Pelabelan BPA Karena Berbau Persaingan Tidak Sehat

Ekonom senior Indef yang juga pengamat persaingan usaha, Nawir Messi, mengatakan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) berkewajiban mendesak Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk membatalkan…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono

Kamis, 19 Mei 2022 - 13:40 WIB

Menteri Basuki : ASN Harus Memiliki Karakter yang Baik, Kuat, dan Akhlakul Karimah

Dalam rangka pengembangan kompetensi kepemimpinan, para Aparatur Sipil Negara (ASN) ke depan dituntut tidak hanya pintar atau ahli di bidangnya saja, tetapi juga harus memiliki karakter yang…