Laba Bersih 2018 Trada Alam Minera Melonjak Lebih dari 4,5 Kali Lipat

Oleh : Abraham Sihombing | Senin, 01 April 2019 - 18:01 WIB

Seorang pekerja sedang mengawasi conveyer batu bara PT Gunung Bara Utama, anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). (Foto istimewa TRAM)
Seorang pekerja sedang mengawasi conveyer batu bara PT Gunung Bara Utama, anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). (Foto istimewa TRAM)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) membukukan laba bersih sebesar Rp255 miliar pada 2018, atau mengalami lonjakan sekitar 456 persen dibandingkan realisasi laba bersih pada 2017 sebesar Rp45,86 miliar.

Lonjakan laba bersih perseroan pada tahun lalu itu ditopang oleh kenaikan signifikan pendapatan usaha sekitar 573 persen menjadi Rp3,48 triliun dibandingkan pada 2017 sebesar Rp517 miliar.

Peningkatan pendapatan perseroan sepanjang 2018 tersebut ditopang oleh kinerja pendapatan PT Gunung Bara Utama (GBU), anak usaha perseroan yang bergerak di bidang pertambangan batu bara. GBU pada 2018 mengkontribusikan 68,47% dari pendapatan konsolidasi perseroan.

Adapun sekitar 24,42% dari pendapatan konsolidasi perseroan disumbangkan oleh jasa pertambangan PT Ricobana Abadi (RBA). Seperti diketahui, GBU dan RBA adalah anak usaha PT SMR Utama Tbk (SMRU). Sekitar 50,1 persen saham SMRU dimiliki TRAM.

Dalam siaran pers di Jakarta, Senin (01/04/2019), Direktur Utama TRAM, Soebianto Hidayat, mengemukakan, peningkatan kinerja GBU berasal dari peningkatan signifikan batu bara yang dihasilkan, yakni dari sebanyak 265.000 ton pada 2017 menjadi sebanyak 2,6 juta ton pada 2018.

“Sementara itu, rata-rata volume produksi batu bara GBU pada 2019 ini sudah mencapai 300.000 ton per bulan. GBU akan terus meningkatkan volume tersebut ke depan,” tukas Soebianto.

Soebianto menuturkan, manajemen perseroan cukup puas dengan hasil kinerja perseroan pada 2018 yang sekaligus menunjukkan bahwa pengembangan bisnis TRAM ke sektor pertambangan batu bara dan jasa penunjang pertambangan batu bara merupakan langkah yang tepat dan terbaik.

“Itu ditandai oleh peningkatan laba yang signifikan. Karena itu, manajemen perseroan optimistis, prospek bisnis pertambangan batu bara ini akan semakin cerah di masa depan,” pungkas Soebianto. (Abraham Sihombing)

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kasal Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, S.E., M.M.,

Jumat, 15 November 2019 - 17:00 WIB

KASAL Pimpin Upacara Peringatan HUT ke 74 Korps Marinir

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, S.E., M.M., selaku Inspektur Upacara memimpin langsung upacara peringatan HUT ke 74 Korps Marinir tahun 2019, di lapangan apel…

BCA Torehkan Prestasi Gemilang di Ajang CECT Sustainability Awards 2019

Jumat, 15 November 2019 - 15:00 WIB

BCA Torehkan Prestasi Gemilang di Ajang CECT Sustainability Awards 2019

PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menorehkan prestasi atas keberhasilannya melakukan tanggung jawab sosial perusahaan dalam hal ini penerapan strategi Corporate Social Responsibility (CSR) yang…

Lenovo Legion

Jumat, 15 November 2019 - 14:31 WIB

Juara Legion of Champions Seri 4 Siap Melaju diGrand Final Legion of Champions Bangkok

Lenovo Legion telah sukses menggelar kompetisi lokal final Legion of Champions Seri 4 (LoC IV) yang dilaksanakan di Mall Taman Anggrek – Jakarta pada tanggal 9 –10 November 2019. Kompetisi…

Bank Muamalat (Foto Ist)

Jumat, 15 November 2019 - 13:55 WIB

Peminat Bank Muamalat Wajib Tempatkan Dana Rekening Bersama

Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencermati pemberitaan terkait Bank Muamalat, bahwa pada saat ini terdapat beberapa calon investor yang berminat dan sedang berproses untuk memperkuat…

diskusi Forum A1 bertajuk "Makmur dan Terhubung Berkat Infrastruktur"

Jumat, 15 November 2019 - 13:39 WIB

Presiden Jokowi: Ketersediaan Infrastruktur Menjadi Pondasi Indonesia Menuju Negara Maju

Pembangunan infrastruktur secara masif dan merata di seluruh pelosok tanah air selama 5 tahun terakhir menjadi pondasi untuk kemajuan Indonesia di masa depan. Ketersediaan infrastruktur menjadi…