Laba Bersih 2018 Trada Alam Minera Melonjak Lebih dari 4,5 Kali Lipat

Oleh : Abraham Sihombing | Senin, 01 April 2019 - 18:01 WIB

Seorang pekerja sedang mengawasi conveyer batu bara PT Gunung Bara Utama, anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). (Foto istimewa TRAM)
Seorang pekerja sedang mengawasi conveyer batu bara PT Gunung Bara Utama, anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). (Foto istimewa TRAM)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) membukukan laba bersih sebesar Rp255 miliar pada 2018, atau mengalami lonjakan sekitar 456 persen dibandingkan realisasi laba bersih pada 2017 sebesar Rp45,86 miliar.

Lonjakan laba bersih perseroan pada tahun lalu itu ditopang oleh kenaikan signifikan pendapatan usaha sekitar 573 persen menjadi Rp3,48 triliun dibandingkan pada 2017 sebesar Rp517 miliar.

Peningkatan pendapatan perseroan sepanjang 2018 tersebut ditopang oleh kinerja pendapatan PT Gunung Bara Utama (GBU), anak usaha perseroan yang bergerak di bidang pertambangan batu bara. GBU pada 2018 mengkontribusikan 68,47% dari pendapatan konsolidasi perseroan.

Adapun sekitar 24,42% dari pendapatan konsolidasi perseroan disumbangkan oleh jasa pertambangan PT Ricobana Abadi (RBA). Seperti diketahui, GBU dan RBA adalah anak usaha PT SMR Utama Tbk (SMRU). Sekitar 50,1 persen saham SMRU dimiliki TRAM.

Dalam siaran pers di Jakarta, Senin (01/04/2019), Direktur Utama TRAM, Soebianto Hidayat, mengemukakan, peningkatan kinerja GBU berasal dari peningkatan signifikan batu bara yang dihasilkan, yakni dari sebanyak 265.000 ton pada 2017 menjadi sebanyak 2,6 juta ton pada 2018.

“Sementara itu, rata-rata volume produksi batu bara GBU pada 2019 ini sudah mencapai 300.000 ton per bulan. GBU akan terus meningkatkan volume tersebut ke depan,” tukas Soebianto.

Soebianto menuturkan, manajemen perseroan cukup puas dengan hasil kinerja perseroan pada 2018 yang sekaligus menunjukkan bahwa pengembangan bisnis TRAM ke sektor pertambangan batu bara dan jasa penunjang pertambangan batu bara merupakan langkah yang tepat dan terbaik.

“Itu ditandai oleh peningkatan laba yang signifikan. Karena itu, manajemen perseroan optimistis, prospek bisnis pertambangan batu bara ini akan semakin cerah di masa depan,” pungkas Soebianto. (Abraham Sihombing)

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Waskita (ist)

Kamis, 18 Juli 2019 - 07:13 WIB

Cegah Korupsi, Waskita Karya Wajibkan Kepala Proyek Lapor LHKPN ke KPK

Jakarta– PT Waskita Karya (Persero) Tbk (kode saham: WSKT) mendukung penuh imbauan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang meminta agar BUMN maupun swasta berkomitmen mencegah terjadinya penyimpangan.

Menteri BUMN Rini Soemarno (Foto Humas BUMN))

Kamis, 18 Juli 2019 - 07:00 WIB

Menteri Rini: INKA Bangun Pabrik Kereta Api Terbesar se-Asia Tenggara di Banyuwangi

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini M. Soemarno meninjau progres pembangunan workshop atau pabrik kereta api milik PT Industri Kereta Api (Persero) di Banyuwangi, Jawa Timur. Pembangunan…

Go Work

Kamis, 18 Juli 2019 - 06:37 WIB

Kebahagiaan dalam Bekerja: Sebuah Observasi Atas Peran Dinamis Lingkungan Pekerjaan

Akhir tahun lalu, LinkedIn melakukan survei mendalam terhadap 2.000 karyawan profesional tentang sebuah topik mengenai “kebahagiaan di tempat kerja” (kondisi yang kita perjuangkan, tetapi…

Sriwijaya Air (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 18 Juli 2019 - 06:00 WIB

Sriwijaya Air Group Terus Berkomitmen Menjaga Penerbangan Tetap Aman & Nyaman

Sebagai perusahaan yang menawarkan jasa pelayanan, Sriwijaya Air Group berkomitmen penuh untuk dapat terus memberikan pengalaman penerbangan yang menyenangkan kepada seluruh pelanggannya

 Damai Putra Group Berikan Ruang Kelas Baru di Bekasi

Kamis, 18 Juli 2019 - 05:01 WIB

Damai Putra Group Berikan Ruang Kelas Baru di Bekasi

Damai Putra Group selaku pengembang Kota Harapan Indah, Kawasan Mandiri di Timur Jakarta seluas 2200 Ha, mendukung program pemerintah Kota Bekasi dalam meningkatkan penyediaan sarana prasarana…