Tol di Sumatera Barat Masih Terkendala Pembebasan Lahan

Oleh : Herry Barus | Jumat, 22 Maret 2019 - 14:00 WIB

Jalan Tol (Foto Dok Industry.co.id)
Jalan Tol (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Padang– Proses pembebasan lahan Tol Trans-Sumatera di Padangpariaman, Sumatera Barat, kilometer 4,2 – 30 masih menyimpan persoalan penolakan dari masyarakat setempat.

“Ini pembebasan lahan tahap II. Semula diprediksi akan lebih mudah dari tahap I karena sosialisasi sudah berjalan cukup lama, ternyata masih ada pemilik lahan yang menolak,” kata Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit, di Padang, Kamis (21/3/2019), terkait perkembangan terakhir pembangunan Tol Trans-Sumatera di provinsi tersebut.

Ia menyebutkan belum tahu pasti berapa jumlah masyarakat pemilik lahan yang menolak. Namun ia berharap pemerintah daerah setempat bisa menyelesaikan secara baik, tanpa merugikan masyarakat.

Pada tahap I, persoalan yang mengemuka sehingga belum 100 persen bisa dibebaskan hingga saat ini adalah harga ganti kerugian terhadap lahan terimbas.

Masyarakat pemilik lahan menilai harga yang ditetapkan oleh tim penilai terlalu rendah. Harga ganti kerugian itu memang bervariasi mulai dari Rp32 ribu hingga Rp286 ribu per meter persegi tergantung lokasi. Padahal, masyarakat menyebut normalnya harga tanah di daerah itu berkisar Rp300.000 hingga Rp700.000 per meter persegi.

Agar persoalan serupa tidak terjadi, tim penilai (appraisal) untuk menilai harga lahan dibedakan dari tim pada tahap I. Namun, penolakan masih tetap terjadi.

Sementara itu untuk lahan kilometer 0 – 4,2 hingga saat ini masih ada sebagian yang belum bebas. Masyarakat yang menolak harga yang ditetapkan bersikeras membawa hal tersebut ke ranah hukum perdata.

Dalam catatan Antara, Pemprov Sumbar mendukung upaya masyarakat itu dan jika memungkinkan akan memberi bantuan hukum. Proses tersebut saat ini masih berjalan.

Sementara pelaksana proyek PT Hutama Karya belum bisa bekerja maksimal karena persoalan lahan yang belum tuntas tersebut.

Tol Padangpariaman – Pekanbaru adalah bagian dari tol Trans-Sumatera. Tol itu membentang sepanjang sekitar 245,8 kilometer dan diharapkan bisa memangkas waktu tempuh antara Padang – Pekanbaru yang saat ini bisa mencapai 9 – 12 jam.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Debit air di Kota Jababeka

Rabu, 26 Februari 2020 - 12:59 WIB

Cegah Banjir, Jababeka Siapkan Team Water Management Siap Tanggap 24 Jam Non-Stop

Adapun tindakan yang dilakukan oleh Jababeka sendiri yakni mengaktifkan sistem pompa air berkapasitas besar (dengan daya sampai dengan 1000 liter / detik ) selama 24 jam non-stop, memberikan…

Ilustrasi Pabrik Kaca Lembaran

Rabu, 26 Februari 2020 - 12:35 WIB

Dua Tahun Stagnan, Industri Kaca Lembaran dan Pengaman Tunggu Keajaiban

Industri kaca lembaran dan pengaman dalam negeri terus mengalami penurunan. Terlebih dalam dua tahun belakangan, pertumbuhan industri ini jalan ditempat (stagnan).

Satgas Yonif MR 411/Pdw Kostrad Cerdaskan Anak Bangsa

Rabu, 26 Februari 2020 - 12:34 WIB

Satgas Yonif MR 411/Pdw Kostrad Cerdaskan Anak Bangsa

Selain melaksanakan tugas menjaga perbatasan dua negara antara Indonesia-Papua Nugini, Prajurit TNI yang tergabung dalam Satgas Pamtas RI-PNG Yonif MR 411/Pdw Kostrad juga mengabdi dalam bidang…

Asya Proyek Astra Modern Land Hadirkan Cluster Semayang

Rabu, 26 Februari 2020 - 12:25 WIB

Asya Proyek Astra Modern Land Hadirkan Cluster Semayang

Asya, sebuah proyek hunian terpadu di Jakarta Garden City, Jakarta Timur seluas 70 hektar dengan danau seluas 15 hektar, yang dikembangkan oleh PT Astra Modern Land telah berhasil melakukan…

BRI serahkan bantuan korban banjir

Rabu, 26 Februari 2020 - 12:24 WIB

BRI Dirikan Posko dan Pastikan Layanan Tetap Beroperasi

PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk bergerak cepat melakukan tanggap bencana banjir yang melanda beberapa wilayah di Jabodetabek pada Selasa (25/02).