Pegiat Film Sumbar Ikut Pelatihan Perkoperasian

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 05 Maret 2019 - 18:08 WIB

Kementerian Koperasi dan UKM menggelar pelatihan tentang nilai dasar perkoperasian dengan melibatkan komunitas perfilman
Kementerian Koperasi dan UKM menggelar pelatihan tentang nilai dasar perkoperasian dengan melibatkan komunitas perfilman

INDUSTRY.co.id, Padang - Kementerian Koperasi dan UKM menggelar pelatihan tentang nilai dasar perkoperasian dengan melibatkan komunitas perfilman. Pelatihan yang berlangsung di Daima Hotel, Padang, Sumatera Barat pada 5-7 Maret 2019 itu diikuti oleh 30 peserta yang berasal dari pegiat film dari Bukittinggi, Payakumbuh, Batusangkar dan Padang.

Deputi Bidang Pengembangan SDM, Kemenkop dan UKM Rulli Nuryanto mengatakan pelatihan ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman insan perfilman itu tengang perkoperasian. Sebab insan film khususnya di Sumbar diakui belum banyak yang memahami akan arti penting koperasi.

“Kami ingin memberikan pemahaman nilai dasar perkoperasian kepada insan perfiman. Harapnnya ke depan pemahaman mengenai koperasi akan meningkat di masyarakat Sumbar khausus bagi pegiat film,” kata Rulli usai membuka pelatihan tersebut.

Tidak hanya itu, kata Rulli, pelatihan ini juga dimaksudkan untuk mendorong komunitas film mendirikan koperasi sebagai payung hukum dalam menjalankan kegiatan usaha perfilman. Dia meyakini koperasi yang dibentuk pegiat film akan lebih berkembang karena memiliki pasar yang potensial.

“Koperasi ini salah satu badan usaha komunitas. Kalau buat koperasi tentu dia punya market sendiri, yaitu anggota. Jika berdiri dan anggotanya dari insan film yang melakukan tugas dari industri film maka koperasi akan tumbuh besar,” ujar Rulli.

Kepala Unit Pelaksana Teknis Balai Latihan Koperasi, Provinsi Sumbar, Donny Ubani mendukung komunitas perfilman di Sumbar mendirikan koperasi. Dengan mendirikan koperasi, diharapkan ke depan insan film tidak menjadi pekerja ansih, tetapi juga bisa menjadi pemilik dari koperasi itu sendiri.

“Pemerintah daerah Sumbar mendukung sekali program Kementerian Koperasi dan UKM dalam hal menjadikan komunitas film ini sebagai lembaga untuk dapat meningkatkan ekonomi komunitas-komunitas film ini,” ucap Donny.

Komunitas film di Sumbar pada umumnya bergerak di bidang Production House (PH) yang notabene pola kerjanya masih sendiri-sendiri. Untuk itu, Donny menyarankan insan film peserta pelatihan dapat mendirikan koperasi sebagai badan hukum untuk mendirikan sebuah unit usaha yang lebih besar.

“Komunitas film di Sumbar sangat banyak dalam bentuk PH. Jadi kita harapkan dengan komunitas film ini bisa tergabung dalam sebuah asosiasi atau lembaga koperasi agar bisa meningkatkan kualitas ekonomi mereka,” imbuhnya.

Pelatihan Pengolahan Gula Semut dan Desain Bordir

Pada kesempatan sebelumnya, Kemenkop dan UKM juga menggelar pelatihan teknis pengolahan gula semut, pelatihan teknis mendesain bordir, pelatihan strategi pengembangan usaha koperasi dan kewirausahaan bagi pelaku KUKM di Kabupaten Lima Puluh Kota.

Khusus pelatihan pengolahan gula semut dan desain bordir memang menjadi priotitas dari Kemenkop dan UKM karena sesuai dengan potensi daerah. Ke depan, peserta pelatihan yang memiliki potensi bakal diberikan bantuan modal usaha baik itu bantuan Wirausaha Pemula, kredit usaha rakyat dan dana bergulir.

“Harapnnya produk-produk bordir ini dapat meningkat kualitasnya baik dari sisi desain, maupun teknik jahitnya. Demikian juga dengan gula semutnya. Jadi produk makanannya meningkat mungkin juga ada variasi makanan yang berbahan dasar gula semut,” tutup Rulli.

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Veolia

Senin, 24 Juni 2019 - 21:05 WIB

Veolia Water Technologies Establishes Asia Pacific Headquarters in Kuala Lumpur

Veolia Water Technologies, a leading solutions provider for both water and wastewater treatment, is pleased to announce the formation of its regional headquarters in Kuala Lumpur. The move from…

Suasana Konferensi Pers menyambut Harkopnas 2019 yang bakal diselenggarakan pada 12-14 Juli

Senin, 24 Juni 2019 - 20:59 WIB

Ini Alasan Harkopnas 2019 Diadakan di Purwokerto

Penetapan Purwokerto sebagai kota penyelenggara acara puncak Harkopnas 2019 adalah keputusan bernilai sejarah yang menarik.

Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 24 Juni 2019 - 20:00 WIB

IMF: Perang Dagang AS-Tiongkok Tak Ada Pihak yang Diuntungkan

Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok tidak akan menguntungkan pihak mana pun dalam jangka panjang, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde…

Ilustrasi Ekspor (ist)

Senin, 24 Juni 2019 - 19:45 WIB

Pemerinah Bakal 'Nendang' Ekspor Lewat Insentif Fiskal

Pemerintah terus melakukan terobosan kebijakan yang dapat menggairahkan iklim usaha di dalam negeri sehingga turut memacu pertumbuhan ekonomi. Salah satu langkah strategisnya, yang dalam waktu…

LinkedIn

Senin, 24 Juni 2019 - 18:10 WIB

LinkedIn: Tiga Rising Skills Ini Pengaruhi Inovasi dan Transformasi Perusahaan di Indonesia

LinkedIn, jaringan profesional terbesar di dunia, meluncurkan Laporan Future of Skills 2019, yang mengidentifikasi 10 rising skills (peningkatan keterampilan) yang paling tinggi di antara…