Dirjenbun Minta Perusahaan Sawit Ikuti Standar ISPO

Oleh : Herry Barus | Jumat, 01 Maret 2019 - 18:00 WIB

Kebun Kelapa Sawit (Ist)
Kebun Kelapa Sawit (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian Kasdi Subagyono meminta perusahaan perkebunan kelapa sawit di Indonesia mengikuti standar dan kriteria yang ditetapkan di dalam ISPO (Indonesian Sustainable Palm Oil).

Sertifikasi lain seharusnya tidak menjadi rujukan utama, apalagi hanya karena tekanan dari  non governmental organization (NGO)/LSM ada perusahaan sawit sampai menghentikan pembelian TBS (tandan buah segar) dari petani.

”Hal ini juga berlaku bagi perusahaan perkebunan yang terafiliasi dengan perusahaan induk mereka di luar negeri. Mereka tidak perlu mengikuti standar NDPE (no deforestation, no peat development, and no exploitation, Red.) karena ini membebani rantai pasok dan ujungnya petani sawit yang dirugikan. Ikuti saja yang ada di ISPO,” kata Kasdi usai menjadi pembicara dalam Pertemuan Nasional Petani Sawit Indonesia di Jakarta, Kamis (28/2/2019).

Kasdi menyampaikan hal ini menjawab pertanyaan wartawan terkait masih terjadinya pemutusan pembelian CPO dari perusahaan pemasok yang dinilai oleh LSM asing tidak memenuhi kriteria NDPE. Padahal perusahaan pemasok tersebut banyak membeli TBS dari perkebunan sawit petani. Setelah sebelumnya pernah diberitakan Grup Wilmar memutus kontrak pembelian dari Gama Plantations, baru-baru ini suspensi serupa dilakukan oleh Minamas Plantations.

Anak perusahaan Sime Darby Malaysia itu menghentikan pembelian CPO dari salah satu pemasok mereka yaitu Saraswanti Group yang beroperasi di Kalimantan Barat.

Seperti dalam rilis dari Sime Darby yang diterima wartawan, penghentian kontrak pembelian CPO tersebut karena tekanan pemberitaan Foresthints. Hanya saja, baik pihak Minamas maupun Saraswanti belum bisa dimintai keterangan terkait hal ini.

”Indonesia telah mempunyai aturan yang jelas mengenai praktik-praktik berkelanjutan. Hormati dan ikuti saja ISPO karena hanya aturan itu yang berdaulat di Indonesia. Dalam ISPO kita punya komitmen jelas yakni mendorong petani dan industri untuk memproduksi sawit secara berkelanjutan termasuk ketaatan pada NDPE. Jadi industri tidak perlu terprovokasi dengan persyaratan yang bukan ditetapkan pemerintah,” katanya.

 Menurut Kasdi, sejumlah aturan yang diterapkan dalam ISPO telah memenuhi kriteria global  dalam penerapan praktik-praktik berkelanjutan. ”Bahkan ke depan kami justru ingin menyederhanakan aturan, sesuai dengan masukan para pelaku usaha perkebunan termasuk petani agar bisa diikuti semua pihak,” katanya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif GAPKI (Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia) Mukti Sardjono mengaku sudah mendengar kabar tentang suspensi pembelian CPO oleh Minamas Plantations kepada anak perusahaan Saraswanti Group.

”Kami menyayangkan terjadinya praktik-praktik tata niaga yang menyebabkan pemutusan pembelian. Apalagi CPO yang diputus itu sebagian hasil olah dari TBS kebun-kebun plasma,” kata Mukti kepada wartawan.

Menurut Mukti, perusahaan kelapa sawit yang beroperasi di Indonesia pada dasarnya telah patuh dengan semua peraturan terkait tata kelola perkebunan kelapa sawit berkelanjutan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

EKI Dance Company Pentaskan EKI UPDATE 4.1

Jumat, 19 Juli 2019 - 21:00 WIB

EKI Dance Company Pentaskan EKI UPDATE 4.1

EKI Dance Company menggelar EKI Update 4.1 yang menyuguhkan tampilan ala Broadway dengan bumbu drama komedi yang dijamin menghibur penonton.

Inovasi dan kreasi tanpa henti merupakan ciri khas Enesis Group

Jumat, 19 Juli 2019 - 20:47 WIB

Matikan Kuman Dalam Empat Detik, Ternyata ini Rahasia Antis Jasmine Tea

Jakarta-Setelah sukses sebagai pelopor hand sanitizer di Indonesia dengan Antis aroma Timun dan Jeruk Nipis, Enesis Group (PT. Herlina Indah) kembali melakukan terobosan dengan meluncurkan varian…

Test Drive Mobil Elektrifikasi Toyota

Jumat, 19 Juli 2019 - 19:30 WIB

Gelar Test Drive, TAM Ajak Awak Media Rasakan Performa Mobil Elektrifikasi

PT Toyota-Astra Motor (TAM) hari ini, Jumat (19/7), menggelar test drive mobil elektrifikasi yang teknologinya telah dikembangkan Toyota Global di Kawasan QBig BSD City, Tangerang.

Keikutsertaan Suzuki di GIIAS 2019

Jumat, 19 Juli 2019 - 19:05 WIB

Usung Tema The Rise of Urban Adventure, Suzuki Hadirkan Suguhan Menarik di GIIAS 2019

Selama penyelenggaraan GIIAS dari 18-28 Juli 2019, Suzuki akan menyapa konsumen otomotif Indonesia lewat booth yang bertemakan The Rise of Urban Adventure.

 Trafik Penggunaan Meningkat Tajam XL Axiata Terus Perluas Jaringan Data di Kalimantan

Jumat, 19 Juli 2019 - 18:00 WIB

Trafik Penggunaan Meningkat Tajam XL Axiata Terus Perluas Jaringan Data di Kalimantan

PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus membangun jaringan data 4G LTE di Kalimantan. Langkah strategis ini perlu dilakukan mengingat permintaan masyarakat Kalimantan atas layanan data dari XL Axiata…