Punya Potensi Besar, Menpar Akan Optimalkan Wisata MICE di Indonesia

Oleh : Ridwan | Selasa, 12 Februari 2019 - 10:45 WIB

 Menteri Pariwisata, Arief Yahya (Dok: Industry.co.id)
Menteri Pariwisata, Arief Yahya (Dok: Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyatakan akan mengoptimalkan dan menumbuhkan wisata meetings, incentives, conferencing, exhibitions (MICE) Indonesia yang potensinya sangat besar dan belum tergarap maksimal.

Menurut Menpar, pihaknya akan menerapkan konsep Indonesia Incorporated dalam menggarap potensi wisata MICE di Tanah Air.

Untuk itu, Menpar berharap semangat Indonesia Incorporated dapat diimplementasikan untuk merebut pasar MICE.

“Kita sering kalah dalam bidding. Hal itu karena biddingnya sendiri-sendiri dan tidak terorganisasi. Kita dorong INACEB kalau mau maju harus menerapkan Indonesia Incorporated. Kemenpar sendiri mendukung anggaran promosi khusus MICE sebesar Rp10 miliar. Kalau sendiri-sendiri relatif akan susah dan anggarannya tentu lebih besar,” ujar Menpar Arief Yahya di Jakarta (11/2).

Sementara itu, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro juga mengatakan potensi wisata MICE Indonesia masih sangat besar.

“Persentase wisatawan mancanegara MICE baru 3 persen dari total jumlah wisman yang datang ke Indonesia. Padahal pangsa pasarnya cukup besar, jadi 5 tahun ke depan harus digarap secara maksimal,” ujar Bambang Brodjonegoro.

Mantan Menteri Keuangan itu juga menyebut potensi MICE Indonesia sangat besar, mengingat Indonesia memiliki atraksi yang lengkap, baik alam, budaya dan buatan. 

“MICE ini perlu kita dorong sebagai 'Quick Win', karena spending wisatawan MICE minimal 3 kali lipat dari wisman biasa. Kemudian orang-orang yang datang sebagai wisatawan MICE biasanya adalah 'influencer' sehingga bisa jadi promosi gratis bagi pariwisata Indonesia ke depan,” ujarnya.

Bambang juga memproyeksi untuk lima tahun ke depan, MICE sangat potensial menjadi salah satu faktor penghasil nilai tambah terbesar bagi sektor pariwisata Indonesia.

“Karena lima tahun ke depan target kita bukan hanya sekadar jumlah wisatawan. Tapi bagaimana pariwisata itu bisa lebih inklusif sehingga devisa yang dihasilkan lebih besar. Dan yang menikmati devisanya itu adalah masyarakat yang terkait pariwisata,” ujarnya.

Oleh karena itu, lanjut Bambang, untuk promosi MICE ke depan, Indonesia harus punya strategi, semisal MICE jenis apa yang ingin didatangkan ke Indonesia. 

Paling tidak dalam waktu lima tahun sudah terukur baik dari sisi bidding hingga persiapan yang bisa dilakukan lebih awal.

“Saat ini industiri di MICE terkesan jalan sendiri-sendiri, misal seperti penyelengaraan IMF World Bank. Event MICE internasional itu ada karena ide dari Kemenkeu dan BI. Seharusnya level MICE seperti IMF, sudah harus masuk strategi nasional. Strategi itu yang harusnya kita terapkan di lima tahun ke depan,” katanya.

Ia mengatakan, untuk mendukung MICE, Indonesia memerlukan venue lebih banyak. "Oleh karena itu pengembangan 10 bali baru yang sudah digagas Kemenpar harus didukung semua pihak. Paling tidak sebagian destinasi itu sudah punya fasilitas MICE bertaraf internasional,” katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Selasa, 10 Desember 2019 - 06:00 WIB

Pastikan Investasi Lancar, Kepala BKPM Turun Langsung ke Riau

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia berangkat langsung mengunjungi perusahaan di Kecamatan Rupat, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau kemarin (8/12). Kunjungan ini…

Dua Prajurit TNI Satgas Yonif Raider Khusus 136/TS Jadi Guru di Maluku Tengah

Selasa, 10 Desember 2019 - 05:00 WIB

Dua Prajurit TNI Satgas Yonif Raider Khusus 136/TS Jadi Guru di Maluku Tengah

Dua Prajurit TNI Yonif Raider Khusus 136/Tuah Sakti (TS) yang tergabung dalam Satuan Tugas Operasi Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Ops Pamrahwan) melaksanakan kegiatan di bidang pendidikan dalam…

Yonmarhanlan III Tuan Rumah Menembak Senapan PCP Piala Danyonmarhanlan III Cup

Selasa, 10 Desember 2019 - 05:00 WIB

Yonmarhanlan III Tuan Rumah Menembak Senapan PCP Piala Danyonmarhanlan III Cup

Batalyon Marinir Perahanan Pangkalan (Yonmarhanlan) III dalam menyambut HUT Marinir ke 74 memperkenalkan Lapangan Tembak PCP dan Panahan dengan mengadakan perlombaan menembak Senapan PCP Piala…

Satgas Pamrahwan Yonif 754/ENK/20/3 Kostrad Turut Serta Melestarikan Adat Suku Kamoro

Selasa, 10 Desember 2019 - 04:45 WIB

Satgas Pamrahwan Yonif 754/ENK/20/3 Kostrad Turut Serta Melestarikan Adat Suku Kamoro

Personel Satuan Tugas Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Pamrahwan) Yonif 754/ENK/20/3 Kostrad bersama masyarakat Kampung Kamoro Suku Iwaka, Distrik Iwaka, Kabupaten Mimika, Papua, melaksanakan…

Brigif 4 Marinir Gelar Latihan TW IV T A 2019 Wilayah Lampung

Selasa, 10 Desember 2019 - 04:30 WIB

Brigif 4 Marinir Gelar Latihan TW IV T A 2019 Wilayah Lampung

Komandan Brigade Infanteri 4 Marinir/BS Kolonel Marinir Ahmad Fajar memimpin apel gelar kesiapan sekaligus Upacara pembukaan Latihan TW. IV 2019 seluruh prajurit Brigif 4 Marinir/BS wilayah…