Pupuk Indonesia Pastikan Pasokan Pupuk Bersubsidi Aman Hingga Tiga Bulan Kedepan

Oleh : Hariyanto | Senin, 11 Februari 2019 - 14:27 WIB

Pupuk Indonesia
Pupuk Indonesia

INDUSTRY.co.id - Cianjur - PT Pupuk Indonesia (Persero) memastikan pasokan pupuk bersubsidi terjamin hingga tiga bulan ke depan dan distribusinya tidak terganggu.

Direktur Utama Pupuk Indonesia, Aas Asikin Idat mengatakan perseroan terus menjalankan berbagai strategi dalam menjaga ketersediaan pupuk bersubsidi agar penyalurannya selalu optimal, salah satu strateginya adalah mewajibkan anak usaha perseroan yang tergabung dalam Pupuk Indonesia Grup menyediakan stok pupuk bersubsidi dan non subsidi hingga lini IV atau kios pupuk. 

"Kita menyediakan pasokan pupuk yang lebih besar, cukup untuk dua hingga tiga bulan. Insyaallah persiapan panen dan tanam April ini bisa aman," kata Aas disela meninjau langsung Gudang Lini III Pasir Hayam di Cianjur, Jawa Barat beberapa waktu lalu. 

Aas menambahkan, upaya lain juga dilakukan melalui optimalisasi alokasi pupuk bersubsidi yang tersedia di masing-masing Kabupaten/Kota serta mendorong distributor dan kios untuk mengoptimalkan penyaluran pupuk bersubsidi. 

"Untuk memastikan penyaluran pupuk berjalan dengan optimal terutama sepanjang momentum musim tanam hingga Maret, kami telah mengantisipasi dengan meningkatkan sistem monitoring distribusi, menambah jumlah tenaga pemasaran di daerah dan juga memperkuat armada transportasi darat dan laut," paparnya.

Hingga 7 Februari 2019 stok pupuk subsidi nasional di Lini III (gudang yang berlokasi di Kabupaten) dan Lini IV (kios resmi) total sebesar 1,39 juta ton. Jumlah ini dua kali lipat dari ketentuan stok yang ditetapkan oleh pemerintah dan belum termasuk dengan stok yang terdapat di gudang pabrik dan provinsi.

Adapun rincian stok Lini III dan IV tersebut terdiri dari 454.788 Urea, 452.921 ton NPK, 148.398 ton Organik, 192.613 ton SP-36 dan 145.682 ton ZA. 

Menurut Aas, penyaluran ini dilakukan melalui gudang yang tersebar di seluruh daerah dan pelosok nusantara.  "Dengan target penyaluran pupuk subsidi sebesar 2.293.833 juta ton hingga Maret 2018, kami prioritaskan untuk kebutuhan sektor tanaman pangan," terangnya.

Untuk wilayah Jawa Barat sendiri, lanjutnya, stok dan penyaluran pupuk akan terus dimonitoring. Hingga 7 Februari 2019 stok pupuk bersubsidi di wilayah Jawa Barat mencapai 151.252 ton atau tiga kali lipat dari ketentuan minimum yang ditetapkan oleh pemerintah, jumlah ini terdiri dari 51.968 ton Urea, 54.438 ton NPK, 22.966 ton SP36, 12.111 ton ZA dan 9.770 ton Organik.  "Jumlah itu dipastikan aman hingga bulan Maret ini berakhir," ujar Aas. 

Selain berbagai upaya pengamanan stok pupuk bersubsidi yang terus dilakukan, Pengembangan sistem monitoring stok pupuk "SIAGA" kini telah diterapkan di pulau Jawa, selanjutnya sistem tersebut akan menjadi pilot project secara nasional. 

"Sistem ini diharapkan memberikan peringatan dini, sehingga dapat segera diterapkan pada wilayah yang berpotensi untuk mengalami hambatan dalam proses distribusi sehingga dapat segera dilakukan realokasi," tegasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rayakan HUT Perusahaan dan Hari Kartini, Millennials Askrindo Bersama YALISA Gelar OBSC

Minggu, 21 April 2019 - 20:39 WIB

Rayakan HUT Perusahaan dan Hari Kartini, Millennials Askrindo Bersihkan Ciliwung

Jakarta – Millenials Askrindo laksanakan Operasi Bersih Sungai Ciliwung (OBSC) bersama Komunitas Pencinta Ciliwung YALISA dari bentangan Kalibata sampai dengan MT Haryono dalam rangka merayakan…

Ilustrasi Gunung Agung Bali (Foto Ist)

Minggu, 21 April 2019 - 12:00 WIB

Gunung Agung Bali Kembali Erupsi

Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Bali, kembali mengalami erupsi pada Minggu (21/4/2019) pukul 03.21 Wita dengan tinggi kolom abu teramati sekitar 2.000 meter di atas puncak atau 5.142 meter…

Mentan Amran Sulaiman di peternakan ayam

Minggu, 21 April 2019 - 09:20 WIB

Sepuluh Alasan Jangan Remehkan Pertanian

Jakarta - Sektor pertanian di era digitalisasi semakin menarik dan digeluti banyak generasi muda. Era ini makin membuktikan bahwa pertanian tak lagi bisa diremehkan. Apalagi, digitalisasi dan…

Dirjen Hortikultura Suwandi. Sesama petani sayuran organik

Minggu, 21 April 2019 - 08:39 WIB

Kementan Genjot Pengembangan Sentra Sayuran Organik di Karanganyar

Kementerian Pertanian (Kementan) terus menggenjot berbagai daerah agar menjadi sentra produksi sayuran organik, salah satunya sentra sayuran organik di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Hal…

TOTAL Synthetic Leather kembali menggelar kembali ajang kreativitas di bidang pemasangan jok mobil sekaligus mengumumkan kehadirannya di ajang pameran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2019

Sabtu, 20 April 2019 - 21:31 WIB

TOTAL Kembali Gelar Lomba Pasang Jok Paten di IIMS 2019

TOTAL Synthetic Leather kembali menggelar kembali ajang kreativitas di bidang pemasangan jok mobil sekaligus mengumumkan kehadirannya di ajang pameran Indonesia International Motor Show (IIMS)…