Bank Mandiri Kucurkan Rp440 Miliar Kembangkan Layanan Pelabuhan

Oleh : Herry Barus | Senin, 19 November 2018 - 17:38 WIB

Pelabuhan Peti Kemas (Foto Dok Industry.co.id)
Pelabuhan Peti Kemas (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menyepakati pinjaman korporasi sebesar Rp440 miliar untuk belanja modal PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) guna mengembangkan fasilitas dan layanan non-tunai di pelabuhan bagian barat Indonesia.

“Pinjaman korporasi itu bagian dari kredit sindikasi tiga bank BUMN kepada PT Pelindo I senilai Rp1,3 triliun dengan masa pinjaman tujuh tahun, “kata Senior Vice President Large Corporate Bank Mandiri Yusak L. S. Silalahi di Jakarta, Senin (19/11/2018)

"Ini dukungan pembiayaan bagi Pelindo I dalam mewujudkan konektivitas yang lebih baik di wilayah Indonesia bagian Barat," ujar Yusak.

Mandiri ingin menjadikan Pelindo sebagai mitra bisnis dalam ekspansi perseroan yang ingin meningkatkan penetrasi pembiayaan di sektor infrastruktur.

Saat ini, Mandiri memasang komitmen pembiayaan secara total Rp4,7 triliun kepada Pelindo I.

"Dukungan ini juga sejalan dengan keinginan Mandiri untuk menjadikan Pelindo I sebagai salah satu mitra strategis dalam ekspansi bisnis perseroan ke depan," tutur Yusak.

Pembiayaan pembangunan pelabuhan, kata Yusak, menjadi prioritas Mandiri untuk mempercepat pembangunan infrastruktur kelautan, sekaligus memberi andil terhadap upaya pemerataan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Khusus untuk sektor kepelabuhanan, Bank Mandiri telah menyalurkan komitmen pembiayaan hingga Rp 6,2 triliun kepada empat korporasi yakni Pelindo I, Pelindo II, Pelindo III dan Pelindo IV hingga Oktober 2018. Dari komitmen itu, kredit yang sudah dicairkan sebesar Rp1,9 triliun Selain pinjaman, Mandiri juga melayani transaksi kepelabuhanan seperti fitur pengumpulan otomatis, "host to host", dan "bill payment" untuk penerimaan penggunaan jasa pelabuhan.

"Ada juga fasilitas pembayaran non tunai melalui Mandiri uang elektronik untuk pembelian saat masuk dan layanan parkir di beberapa pelabuhan yang dioperasikan oleh Pelindo. Harapannnya, seluruh inisiatif ini juga dapat meningkatkan efisiensi operasional dan mengoptimalkan layanan yang dinikmati pengguna pelabuhan," kata Yusak.

Direktur Utama Pelindo I Bambang Eka Cahyana mengatakan kredit sindikasi yang diterima tersebut akan digunakan untuk pembelian alat-alat, penguatan dermaga dan penerapan digitalisasi serta sistem nontunai (cashless) di sejumlah pelabuhan utama di Indonesia bagian barat seperti penataan Pelabuhan Belawan, perkuatan dermaga petikemas di Pelabuhan Perawang Pekanbaru, perpanjangan dermaga di Pelabuhan Dumai, pembangunan dermaga di Pelabuhan Sei Kolak Kijang, Tanjung Pinang dan penataan Pelabuhan Malahayati.

"Selain investasi sarana fisik, penguatan penerapan digitalisasi serta sistem non tunai di pelabuhan adalah menjadi prioritas Pelindo 1. Melalui langkah ini, diharapkan akan membuat biaya logistik nasional semakin efisien," katanya.(Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Blockchain

Kamis, 18 April 2019 - 17:10 WIB

Jelajahi Pasar Blockchain Indonesia, TTC Gandeng Tokocrypto dan Infonesia

Blockchain proyek dari Singapura, TTC Foundation resmi bekerjasama dengan Tokocrypto dan Infonesia sebagai bagian dari strategi memasuki pasar Indonesia. Melalui kerja sama ini, TTC Foundation…

Fujitsu Indonesia

Kamis, 18 April 2019 - 16:06 WIB

Tahun 2019, Fujitsu Indonesia Bidik Pertumbuhan Usaha Hingga Double Digit

PT Fujitsu Indonesia optimis penjulan di tahun 2019 akan tumbuh mencapai double digit. Pasalnya, segmen pasar yang disasar oleh perusahaan masih mempunyai peluang yang cukup besar di Indonesia.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat melihat salah satu AMMDes

Kamis, 18 April 2019 - 15:10 WIB

Sejak Diluncurkan Agustus 2018, AMMDes Raih Banyak Pujian

Pengembangan Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) diapresiasi banyak pihak karena mampu memberikan beragam manfaat bagi kebutuhan masyarakat desa. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah…

BNI Syariah. (Foto: IST)

Kamis, 18 April 2019 - 14:38 WIB

BNI Syariah Targetkan Pembukaan Rekening Online diakhir 2019

Jakarta - BNI Syariah menargetkan pembukaan rekening online di kuartal 4 2019. Pembukaan rekening online merupakan salah satu strategi yang dilakukan BNI Syariah untuk meningkatkan layanan di…

Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi di Pesantren-Pesantren

Kamis, 18 April 2019 - 14:11 WIB

Cerita Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi ke Pesantren-Pesantren

Koperasi Komunitas Mantan Narapidana teroris dan Gerakan Aktivis Radikal (Kontantragis) yang didirikan di Bandung pada 28 Oktober 2017 sukses memperluas pasar dengan produk unggulan kopi, sabun,…