PT Inalum Terus Tingkatkan Kualitas Produksi Alumunium

Oleh : Herry Barus | Minggu, 11 November 2018 - 13:09 WIB

PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum)
PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum)

INDUSTRY.co.id - Medan- PT Inalum (Persero) berusaha meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi aluminium setiap tahunnya sehingga berbagai terobosan perlu dilakukan demi memberi kepuasan pelanggan.

Plt Direktur Pelaksana PT Inalum (Persero) Oggy Achmad Kosasih di Medan, Sabtu (10/11/2018) mengatakan, berangkat dari pasar yang masih terbuka, pihaknya terus melakukan pembaharuan teknologi.

"Inalum masih menggunakan teknologi 80-an sekarang 2000-an dengan sumber energi yang ada selama ini bagaimana menghasilkan produk aluminiumnya dengan lebih banyak. Dari kapasitas 250 ribu menjadi 300 ribu ton per tahun," katanya.

Apalagi ke depannya kebutuhan aluminium akan digerakkan oleh sektor otomotif yang mengarah ke mobil rangka ringan/mobil listrik, yang digunakan untuk rangka, velg dan breaker, transmission, blok mesin, cylinder head.

"Pengembangan mobil listrik ini sangat gencar dilakukan di China, Eropa dan Amerika. Kendaraan lebih banyak aluminium karena lebih ringan bahan bakarnya pasti lebih irit. Ban jadi lebih panjang masa gunanya," katanya.

Diakui Oggy, peningkatkan bahan baku utama yang masih diimpor dari negara lain turut mempengaruhi harga produksi, apalagi terjadi lonjakan harga yang signifikan yang turut dipengaruhi faktor eksternal.

Tahun 2018 merupakan tahun yang sangat menantang bagi Inalum karena berbagai faktor diantaranya kondisi pasar yaitu meningkatnya harga bahan baku utama CPC, CTP, Aluminium Floride dan yang tertinggi Alumina.

Alumina bergerak dari harga rata-rata 288 dolar AS per ton menjadi 614 dolar AS per ton, bahkan pernah mencapai 800 dolar AS per ton, naik 2,13 kali atau 213 persen.

"Padahal untuk memproduksi satu ton aluminium dibutuhkan dua ton alumina, bila Inalum produksi 100.000 ton Aluminium maka Alumina sebesar 200.000 ton. Inalum harus menambah biaya sekitar 30 juta dolar atau meningkatkan sekitar 6-7 persen," katanya.

Sebenarnya, lanjut dia, Inalum punya potensi untuk mengolah alumina sendiri dari bauksit.  "Itu yang akan kita lakukan tahun 2019 samai 2020 nanti. Sehingga nanti kita punya bahan baku sendiri. Juga karbon karena itu sampai 1000 ton. Untuk mengamankan pasokan alumina, Inalum bekerjasama dengan antam dan mitra strategis akan mendirikan SGA refinery dan dengan Pertamina membangun pabrik CPC, ini diperlukan agar produk Inalum tetap dapat bersaing," katanya.

Ia mengatakan, pihaknya membutuhkan masukan dan saran dari para pelanggan jika ada yang diluar spesifikasi untuk segera menginformasikan untuk segera dianalisis dan pihaknya siap mengganti.

Inalum juga akan selalu mendukung kebutuhan pelanggan  dan mendorong juga supaya dapat melakukan ekspor, apalagi saat ini Indonesia melakukan 30 ribu ton ekspor.

"Besar harapan kami, para pelanggan tetap seiring sejalan dalam mengembangkan usah bersama menumbuhkan industri berbasis aluminium yang mandiri," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Singapore Airlines (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 04 April 2020 - 14:30 WIB

SIA Kurangi Kapasitas Operasional

Singapore Airlines menangguhkan layanan tambahan di semua jaringannya yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam industri penerbangan, yaitu saat negara-negara di seluruh dunia menerapkan kontrol…

Bagas Ran Rilis Single Cinta Begitu

Sabtu, 04 April 2020 - 14:25 WIB

Bagas Ran Rilis Single Cinta Begitu

Bagas Ran, adalah penyanyi muda berbakat yang kini sudah beranjak dewasa. Pernah menjadi juara Idola Cilik RCTI season 4 tahun 2013 dan merilis banyak single, membuat Bagas semakin dikenal banyak…

Booth Suzuki di IIMS 2018

Sabtu, 04 April 2020 - 14:05 WIB

Meski Berhenti Produksi, Industri Sepeda Motor Ini Tetap Layani Pelanggan Secara Optimal

Merespons kondisi terkini terkait wabah Covid-19 di Indonesia, terutama Jakarta, Suzuki Indonesia mendukung kebijakan pemerintah dalam mengurangi penyebaran virus ini agar tidak semakin meluas,…

Alipudin ketua Hipmi Jaya

Sabtu, 04 April 2020 - 13:35 WIB

Petinggi Hipmi Jaya Puji Cara Gubernur Anies Cepat Tanggap dan Terbuka Hadapi Covid-19

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan bantuan senilai Rp 1 juta per keluarga yang akan dikucurkan ke warga miskin dan rawan miskin di Jakarta yang perekonomiannya terdampak akibat pandemi…

Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI) Sanny Iskandar (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

Sabtu, 04 April 2020 - 13:00 WIB

Dampak Covid-19, Pelaku Kawasan Industri Berharap Ada Insentif Selama Penerapan PSBB

Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI) Sanny Iskandar mengatakan, para pengembang atau pengelola kawasan industri ikut merespons baik status Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang…