Pengusaha Negeri Paman Sam Tertarik Investasi di Kawasan Industri Kendal

Oleh : Ridwan | Jumat, 09 November 2018 - 10:05 WIB

Kawasan Industri Kendal ,Jawa Tengah (jababeka)
Kawasan Industri Kendal ,Jawa Tengah (jababeka)

INDUSTRY.co.id - Kendal, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah kian menjadi daya tarik investasi bagi investor asing, salah satunya dari kalangan pengusaha Negeri Sam. 

Hal tersebut disampaikan oleh Economic Counselor dari Kedutaan Besar (Kedubes) AS di Jakarta, Andrew Shaw. 

Dari informasi yang diperoleh dari berbagai media, Kedubes AS melihat Kabupaten Kendal sebagai salah satu daerah yang memiliki potensi ekonomi yang menjanjikan.
 
"Harus ada kejelasan tentang potensi investasi disana (Kabupaten Kendal) yang bisa ditawarkan kepada para investor," kata Shaw dalam keterangan resmi di Jalarta, (8/11/2018).

Ditambahkan Shaw, selain memiliki potensi ekonomi, Kabupaten Kendal dinilai mempunyai kondisi sosial ekonomi yang baik. Salah satu potensi yang bakal direkomendasikan kepada para pengusaha AS adalah kawasan industri. 
 
Seperti diketahui, pada tahun 2016 lalu, Presiden Joko Widodo telah meresmikan Kawasan Industri Kendal (KIK) yang merupakan hasil kerja sama antara investor Indonesia dengan Singapura.

Kawasan industri terintegrasi pertama di Jawa Tengah itu diproyeksikan menyerap potensi investasi sebesar Rp200 triliun. Pada tahap pertama, lahan yang akan digarap seluas 1.000 hektare dengan target 300 tenant dan menyerap tenaga kerja sebanyak 500 ribu orang hingga tahun 2025.

Hingga Januari 2018, kawasan terintegrasi yang diresmikan sejak November 2016 itu, telah menarik sebanyak 39 investor yang berasal dari Indonesia, Singapura, Malaysia, China dan Jepang.

Sementara itu, Bupati Kabupaten Kendal Mirna Annisa mengakui pihaknya tengah menjalankan berbagai program pembangunan. Dia mengakui kawasan industri menjadi salah satu perhatian dari para investor.

"Saat ini, sejumlah perusahaan di Kawasan Industri Kendal sudah mulai beroperasi," tetangnya. 
 
"Kami menawarkan berbagai investasi di Kendal seperti kawasan industri yang kini sedang berkembang. Ini yang coba kami tawarkan untuk mendongkrak banyak investor masuk," sambung Mirna.

Berdasarkan data Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Tengah, nilai investasi industri manufaktur pada 2015 mencapai Rp10,7 triliun, dan ditargetkan naik 10 kali lipat menjadi Rp104,3 triliun di tahun 2035.

Selain itu, penyerapan tenaga kerja juga diprediksi meningkat, dari 3,2 juta orang tahun 2015 menjadi 6,2 juta orang pada 2035.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

EKI Dance Company Pentaskan EKI UPDATE 4.1

Jumat, 19 Juli 2019 - 21:00 WIB

EKI Dance Company Pentaskan EKI UPDATE 4.1

EKI Dance Company menggelar EKI Update 4.1 yang menyuguhkan tampilan ala Broadway dengan bumbu drama komedi yang dijamin menghibur penonton.

Inovasi dan kreasi tanpa henti merupakan ciri khas Enesis Group

Jumat, 19 Juli 2019 - 20:47 WIB

Matikan Kuman Dalam Empat Detik, Ternyata ini Rahasia Antis Jasmine Tea

Jakarta-Setelah sukses sebagai pelopor hand sanitizer di Indonesia dengan Antis aroma Timun dan Jeruk Nipis, Enesis Group (PT. Herlina Indah) kembali melakukan terobosan dengan meluncurkan varian…

Test Drive Mobil Elektrifikasi Toyota

Jumat, 19 Juli 2019 - 19:30 WIB

Gelar Test Drive, TAM Ajak Awak Media Rasakan Performa Mobil Elektrifikasi

PT Toyota-Astra Motor (TAM) hari ini, Jumat (19/7), menggelar test drive mobil elektrifikasi yang teknologinya telah dikembangkan Toyota Global di Kawasan QBig BSD City, Tangerang.

Keikutsertaan Suzuki di GIIAS 2019

Jumat, 19 Juli 2019 - 19:05 WIB

Usung Tema The Rise of Urban Adventure, Suzuki Hadirkan Suguhan Menarik di GIIAS 2019

Selama penyelenggaraan GIIAS dari 18-28 Juli 2019, Suzuki akan menyapa konsumen otomotif Indonesia lewat booth yang bertemakan The Rise of Urban Adventure.

 Trafik Penggunaan Meningkat Tajam XL Axiata Terus Perluas Jaringan Data di Kalimantan

Jumat, 19 Juli 2019 - 18:00 WIB

Trafik Penggunaan Meningkat Tajam XL Axiata Terus Perluas Jaringan Data di Kalimantan

PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus membangun jaringan data 4G LTE di Kalimantan. Langkah strategis ini perlu dilakukan mengingat permintaan masyarakat Kalimantan atas layanan data dari XL Axiata…