Pengusaha Negeri Paman Sam Tertarik Investasi di Kawasan Industri Kendal

Oleh : Ridwan | Jumat, 09 November 2018 - 10:05 WIB

Kawasan Industri Kendal ,Jawa Tengah (jababeka)
Kawasan Industri Kendal ,Jawa Tengah (jababeka)

INDUSTRY.co.id - Kendal, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah kian menjadi daya tarik investasi bagi investor asing, salah satunya dari kalangan pengusaha Negeri Sam. 

Hal tersebut disampaikan oleh Economic Counselor dari Kedutaan Besar (Kedubes) AS di Jakarta, Andrew Shaw. 

Dari informasi yang diperoleh dari berbagai media, Kedubes AS melihat Kabupaten Kendal sebagai salah satu daerah yang memiliki potensi ekonomi yang menjanjikan.
 
"Harus ada kejelasan tentang potensi investasi disana (Kabupaten Kendal) yang bisa ditawarkan kepada para investor," kata Shaw dalam keterangan resmi di Jalarta, (8/11/2018).

Ditambahkan Shaw, selain memiliki potensi ekonomi, Kabupaten Kendal dinilai mempunyai kondisi sosial ekonomi yang baik. Salah satu potensi yang bakal direkomendasikan kepada para pengusaha AS adalah kawasan industri. 
 
Seperti diketahui, pada tahun 2016 lalu, Presiden Joko Widodo telah meresmikan Kawasan Industri Kendal (KIK) yang merupakan hasil kerja sama antara investor Indonesia dengan Singapura.

Kawasan industri terintegrasi pertama di Jawa Tengah itu diproyeksikan menyerap potensi investasi sebesar Rp200 triliun. Pada tahap pertama, lahan yang akan digarap seluas 1.000 hektare dengan target 300 tenant dan menyerap tenaga kerja sebanyak 500 ribu orang hingga tahun 2025.

Hingga Januari 2018, kawasan terintegrasi yang diresmikan sejak November 2016 itu, telah menarik sebanyak 39 investor yang berasal dari Indonesia, Singapura, Malaysia, China dan Jepang.

Sementara itu, Bupati Kabupaten Kendal Mirna Annisa mengakui pihaknya tengah menjalankan berbagai program pembangunan. Dia mengakui kawasan industri menjadi salah satu perhatian dari para investor.

"Saat ini, sejumlah perusahaan di Kawasan Industri Kendal sudah mulai beroperasi," tetangnya. 
 
"Kami menawarkan berbagai investasi di Kendal seperti kawasan industri yang kini sedang berkembang. Ini yang coba kami tawarkan untuk mendongkrak banyak investor masuk," sambung Mirna.

Berdasarkan data Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Tengah, nilai investasi industri manufaktur pada 2015 mencapai Rp10,7 triliun, dan ditargetkan naik 10 kali lipat menjadi Rp104,3 triliun di tahun 2035.

Selain itu, penyerapan tenaga kerja juga diprediksi meningkat, dari 3,2 juta orang tahun 2015 menjadi 6,2 juta orang pada 2035.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Aldila Warganda SH (kiri) dan Rheno Halomoan Setjo SH yang menjadi penjamin kepulangan Ratih (kerudung). TKW yang dua tahun terlantar di Dubai.

Selasa, 21 Mei 2019 - 09:27 WIB

Alasan Kemanusiaan, Aldila Warganda SH Jadi Penjamin Kepulangan TKW Ratih Dari Dubai

Aldila Warganda SH dari Kantor Pengacara Satria Tarigan & Aldila Warganda Legal Consultan menjadi penjamin kepulangan seorang Tenaga Kerja Wanita (TKW) bernama Ratih yang sudah dua tahun terlunta…

Kegiatan transaksi di kantor BRI Syariah

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:51 WIB

BRI Syariah dan Paytren Kembangkan Sistem Skema Onboarding Account

Jakarta --- Menindaklanjuti nota kesepahaman antara BRIsyariah dan Paytren perihal Pemanfaatan Jasa Perbankan Syariah yang telah ditandatangani pada tanggal 26 April 2019 dalam acara Indonesia…

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi (twitter.com/budikaryas)

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:33 WIB

Menhub Prediksi Jumlah Pemudik Tahun Ini Naik Jadi 23 Juta Orang

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memprediksi jumlah pemudik pada tahun 2019 akan meningkat mencapai 23 juta orang pemudik. Tren kenaikan sebanyak 6 persen dari tahun 2018 ini mengikuti…

Direktur Utama BNI Syariah saat memberikan santunan ke anak Yatim

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:13 WIB

BNI Syariah Salurkan Bantuan Rp 1,4 Miliar

Jakarta - Serentak di 76 titik di Indonesia, BNI Syariah menggelar kegiatan sosial bertajuk 'Kisah Cinta Hasanah' bekerjasama dengan Yayasan Hasanah Titik (YHT). Acara ini dalam rangka Milad…

Pedagang bawang putih di salah satu pasar tradisional

Selasa, 21 Mei 2019 - 08:04 WIB

Uniknya Strategi Menuju Swasembada Bawang Putih

Jakarta - Di tengah pro kontra langkah Indonesia yang masih impor dalam memenuhi kebutuhan konsumsi bawang putih, Ditjen Hortikultura memastikan pertanaman bawang putih lokal terus on the track…