BPS: 20,86 Persen Ekspor Nonmigas Banten Alas Kaki

Oleh : Herry Barus | Rabu, 07 November 2018 - 17:27 WIB

Ilustrasi Industri alas kaki (Foto Ist)
Ilustrasi Industri alas kaki (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Serang- Sebesar 20,86 persen ekspor nonmigas Provinsi Banten yang pada September 2018 mencapai nilai 977,14 juta dolar AS, didominasi oleh golongan barang alas kaki seperti sepatu dan sandal.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Banten Agoes Soebeno di Serang, Selasa (6/11/2018)  mengatakan besarnya nilai ekspor golongan barang alas kaki itu karena Banten salah satu produsen alas kaki terbesar di samping Jawa Barat.

 Meskipun nilai ekspor alas kaki pada September 2018 mengalami penurunan 27,54 persen dibandingkan bulan sebelumnya, dari 209,76 juta dolar AS menjadi 182,22 juta dolar AS, namun golongan barang ini tetap sebagai kontribusi terbesar terhadap ekspor nonmigas dibandingkan golongan barang lainnya.

Alas kaki diekspor, antara lain, ke Amerika Serikat, Uni Eropa, Tiongkok dan Jepang, akan tetap menjadi ekspor primadona Banten pada tahun-tahun mendatang, kata Soebeno, disamping besi dan baja yang pada September mencapai nilai 96,98 juta dolar AS serta bahan kimia organik dengan nilai ekspor 89,15 juta dolar AS.

Nilai ekspor nonmigas Banten pada September turun 12,20 persen dari 1.112,85 juta dolar AS menjadi 977,14 juta dolar AS.

Soebeno mengatakan nilai ekspor nonmigas untuk sepuluh golongan barang pada September 2018 mencapai 682,50 juta dolar AS, sementara untuk golongan barang lainnya sebesar 294,64 juta dolar AS.

Kesepuluh golongan barang ekspor nonmigas utama pada September 2018 mengalami penurunan nilai ekspor dibanding bulan sebelumnya.

Penurunan nilai ekspor tertinggi berasal dari golongan barang alas kaki, disusul besi dan baja dengan penurunan masing-masing sebesar 27,54 juta dolar AS dan 27,52 juta dolar AS.

Di sisi lain, penurunan barang ekspor terendah terjadi pada golongan berbagai makanan olahan yang turun sebesar 0,94 juta dolar AS.

Sepuluh golongan barang ekspor nonmigas utama pada September 2018 dan Agustus 2018, maka akan didapati seluruh golongan barang yang sama.

"Jika ditelusuri lebih jauh, sepuluh golongan barang utama ekspor nonmigas ini sama sekurang-kurangnya dalam tujuh bulan terakhir dengan pangsa ekspor nonmigas gabungan tidak pernah kurang dari 68 persen," katanya.

Dalam catatan Antara, negara tujuan ekspor nonmigas terbesar September 2018 adalah Amerika Serikat dengan nilai ekspor 172,76 juta dolar AS, disusul Tiongkok dan Korea Selatan sebesar 106,07 juta dolar AS dan 77,65 juta dolar AS. Sementara itu, untuk tujuan negara-negara ASEAN dan negara-negara Uni Eropa masing-masing 239,61 juta dolar AS dan 99,31 juta dolar AS.

Nilai ekspor Sepuluh golongan barang utama nonmigas Banten pada September itu adalah alas kaki dengan nilai 182,22 juta dolar AS, besi dan baja (96,98 juta dolar AS), bahan kimia organik (89,15 juta dolar AS), plastik dan barang dari plastik (80,96 juta dolar AS), berbagai bahan makanan (45,84 juta dolar AS), karet dan barang dari karet (42,28 juta dolar AS), mesin-mesin/pesawat mekanik (41,74 juta dolar AS), mesin/peralatan listik (41,18 juta dolar AS), tembaga (31,63 juta dolar AS) dan kertas/kartun senilai 30,84 juta dolar AS),

Sebanyak 12 negara tujuan ekspor utama Banten adalah Filipina dengan nilai 64,51 juta dolar AS, Vietnam (52,21 juta dolar AS), Thailand (51,57 juta dolar AS), Jerman (24,72 juta dolar AS), Belanda (22,54 juta dolar AS), Belgia (18,58 juta dolar AS), Amerika Serikat (172,78 juta dolar AS), Tiongkok (106,07 juta dolar AS), Korea Selatan (77,65 juta dolar AS), Jepang (67,99 juta dolar AS), India (39,29 juta dolar AS) dan Australia senilai 26,66 juta dolar AS.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Blockchain

Kamis, 18 April 2019 - 17:10 WIB

Jelajahi Pasar Blockchain Indonesia, TTC Gandeng Tokocrypto dan Infonesia

Blockchain proyek dari Singapura, TTC Foundation resmi bekerjasama dengan Tokocrypto dan Infonesia sebagai bagian dari strategi memasuki pasar Indonesia. Melalui kerja sama ini, TTC Foundation…

Fujitsu Indonesia

Kamis, 18 April 2019 - 16:06 WIB

Tahun 2019, Fujitsu Indonesia Bidik Pertumbuhan Usaha Hingga Double Digit

PT Fujitsu Indonesia optimis penjulan di tahun 2019 akan tumbuh mencapai double digit. Pasalnya, segmen pasar yang disasar oleh perusahaan masih mempunyai peluang yang cukup besar di Indonesia.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat melihat salah satu AMMDes

Kamis, 18 April 2019 - 15:10 WIB

Sejak Diluncurkan Agustus 2018, AMMDes Raih Banyak Pujian

Pengembangan Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) diapresiasi banyak pihak karena mampu memberikan beragam manfaat bagi kebutuhan masyarakat desa. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah…

BNI Syariah. (Foto: IST)

Kamis, 18 April 2019 - 14:38 WIB

BNI Syariah Targetkan Pembukaan Rekening Online diakhir 2019

Jakarta - BNI Syariah menargetkan pembukaan rekening online di kuartal 4 2019. Pembukaan rekening online merupakan salah satu strategi yang dilakukan BNI Syariah untuk meningkatkan layanan di…

Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi di Pesantren-Pesantren

Kamis, 18 April 2019 - 14:11 WIB

Cerita Mantan Napi Terorisme Sukses Kembangkan Koperasi ke Pesantren-Pesantren

Koperasi Komunitas Mantan Narapidana teroris dan Gerakan Aktivis Radikal (Kontantragis) yang didirikan di Bandung pada 28 Oktober 2017 sukses memperluas pasar dengan produk unggulan kopi, sabun,…