Catat Peningkatan Penjualan 27 Persen, SCG Siapkan Enam Strategi Jitu Hadapi Tantangan Ekonomi Global

Oleh : Ridwan | Senin, 05 November 2018 - 19:20 WIB

Siam Cement Group (SCG)
Siam Cement Group (SCG)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Siam Cement Group (SCG) mencatatkan peningkatan pendapatan pada kuartal ketiga 2018. Pertumbuhan tersebut dikarenakan adanya peningkatan impor dan kondisi pasar domestik yang terus membaik. 

Untuk menjaga pertumbuhan ekonomi perusahaan, SCG juga memperkenalkan 6 (enam) strategi proaktif perusahaan untuk menghindari dampak dari perang dagang dan ketidakpastian ekonomi global.

Roongrote Rangsiyopash, President and CEO of SCG, mengatakan, pendapatan perusahaan di Indonesia pada Q3/2018 dari penjualan sebesar Rp 3,786 miliar (US$ 260 juta), meningkat sebesar 27%, year on year (y-o-y) terutama impor dari Thailand. Selama 9 bulan pertama tahun 2018, SCG juga mencatat pendapatan dari penjualan di Indonesia sebesar Rp 10,033 miliar (US$ 719 juta).

"Tumbuhnya pendapatan di Indonesia dikarenakan adanya peningkatan kondisi pasar secara keseluruhan, serta permintaan yang lebih tinggi dari semen dan bahan bangunan dari Thailand," kata Roongrote di Jakarta, senin (5/11).

Sebagai perusahaan yang terus berkembang, tambahnya, SCG sangat menyadari adanya potensi dan peluang baru dengan meningkatnya pendapatan dari penjualannya di Indonesia.

Oleh karena itu, SCG telah menyusun 6 arahan dari strategi proaktif yang akan dilaksanakan di semua tingkatan untuk mempertahankan dan meningkatkan bisnisnya. 

Adapun keenam arahan yang dirumuskan yaitu, Pertama, perluasan peluang ekspor. Kedua, pengelolaan biaya energi, contohnya dengan memastikan pasokan batu bara yang lebih tinggi dengan biaya yang lebih kompetitif, telah membantu SCG menghemat biaya energi sebesar Rp 174 miliar (US$12 juta) selama 9 bulan terakhir jika dibandingkan dengan rencana awal perusahaan.

"Selain itu, perusahaan juga mendorong pemanfaatan energi terbarukan di berbagai pabrik milik perusahaan untuk mengurangi penggunaan energi dengan memasang panel surya yang mampu menghasilkan listrik sebesar 38 megawatt atau mampu menghemat biaya listrik sebesar Rp 74 miliar setiap tahunnya (US$ 5 juta per tahun)," imbuh Roongrote. 

Ketiga, pemanfaatan teknologi digital. Hal ini untuk mendorong efisiensi guna meningkatkan nilai kompetitif seraya memastikan pertumbuhan perusahaan. "Ini dimaksudkan agar perusahaan dapat beradaptasi dengan cepatnya arus perubahan di era masa kini," ucapnya.

Keempat, fokus pada pengembangan inovasi produk. Hal ini berguna untuk meningkatkan kualitas hidup konsumen dan pelanggan, serta memastikan keberlanjutan pertumbuhan bisnis di masa mendatang. "Ini dilakukan untuk mengakomodasi 6 tren di  masa depan seperti Smart Building, Energi Terbarukan, AI dan Big Data," tambah Roongrote. 

Kelima, meningkatkan efisiensi modal kerja. Caranya dengan menjaga kesesuaian level dari modal kerja itu sendiri. Pada akhir Q3/2018, modal kerja SCG mencapai Rp 34,797 miliar (US$ 2.347 juta) dan cash & cash under management yang mencapai Rp 24,087 miliar (US$ 1.625 juta) yang masih terhitung relevan untuk rencana bisnis investasi dan penyesuaian terhadap berbagai ketidakpastian iklim bisnis saat ini dan di masa depan.

Selanjutnya, Keenam, evaluasi portofolio investasi serta biaya yang terkait agar lebih fokus pada proyek-proyek yang mendorong terciptanya penghematan energi.

“SCG yakin dapat memperkuat bisnis kami di Thailand dan regional, berkat strategi jangka pendek kami, 6 arahan dari strategi proaktif, dan strategi jangka panjang yang selama ini telah membantu mendorong pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan bagi perusahaan," tutup Roongrote. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani saat menyaksikan penandatanganan kerja sama dengan Supertex

Selasa, 15 Oktober 2019 - 17:20 WIB

Tingkatkan Pendapatan Nelayan, Kadin Gandeng Swedia Terapkan Teknologi Digital

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menandatangani kerjasama dengan perusahaan komunikasi asal Swedia, Supertext, untuk menyediakan platform komunikasi dan informasi untuk pemberdayaan…

President Director DHL Global Forwading Indonesia Vincent Yong bersama VP Head of Road Freight & Multimoda ASEAN and South Asia DHL Global Forwading Bruno Selmoni saat peluncuran DHL Asiaconnect+ (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 15 Oktober 2019 - 17:05 WIB

DHL Global Forwading Resmi Perkenalkan Asiaconnect+ untuk Pasar Indonesia

Perusahaan jasa logistik global DHL Global Forwarding memperkenalkan layanan kiriman logistik terbaru untuk pasar Indonesia menggunakan jalur darat dengan nama DHL Asiaconnect+ di Jakarta.

Dolar (Foto/Rizki Meirino)

Selasa, 15 Oktober 2019 - 16:28 WIB

Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh Melambat

Jakarta - Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada Agustus 2019 tumbuh melambat dengan struktur yang sehat. ULN Indonesia pada akhir Agustus 2019 tercatat sebesar 393,5 miliar dolar AS, terdiri…

Pertanian bawang putih disuport Kementan

Selasa, 15 Oktober 2019 - 16:15 WIB

Tak Hanya Kentang, Kementan Jadikan Mondoinding Kawasan Bawang Putih

Minahasa Selatan - Kementerian Pertanian (Kementan) terus mengembangkan sentra tanaman hortikultura di sejumlah daerah. Pengembangan ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan nasional dan meningkatkan…

Samsung Dex pada Samsung Galaxy Note 10

Selasa, 15 Oktober 2019 - 15:12 WIB

Ini 4 Alasan Mengapa Samsung Dex Cocok Menjadi Partner Bagi Powerful Generation

Untuk mendukung produktivitas dan aktivitas multitasking, smartphone harus memiliki lebih dari satu fitur unggulan yang saling melengkapi agar bisa digunakan secara optimal.