Prospek Batu Bara Makin Cerah, Sumberdaya PT BOSS Mencapai 37.85 Juta Ton

Oleh : Herry Barus | Kamis, 01 November 2018 - 08:47 WIB

Kapal pengangkut batu bara (ist)
Kapal pengangkut batu bara (ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta– PT Borneo Olah Sarana Sukses, Tbk. (“BOSS”), mengumumkan kenaikan sumberdaya batubara yang dimiliki oleh dua anak perusahaannya yang saat ini telah beroperasi yaitu PT Bangun Olahsarana Sukses (BOS) dan yang akan memasuki aktifitas operasi yaitu PT Pratama Bersama (PB).

Jumlah sumberdaya batubara (Resources) untuk PT BOS dan PT PB per Mei 2018 mencapai 37,85 juta ton, meningkat dari sebelumnya sebesar 18 juta ton per Oktober 2017. Jumlah sumberdaya batubara tersebut berasal dari PT BOS sebesar 14,27 juta ton dan PT PB sebanyak 23,54 juta ton. 

Sementara dari jumlah cadangan batubara (Reserves), PT Pratama Bersama (PB) mencatatkan kenaikan menjadi 10,83 juta ton per Agustus 2018, dari sebelumnya 8,1 juta ton per Oktober 2017 dan PT BOS menjadi 4,43 juta ton dari sebelumnya sebesar 2 juta ton pada periode yang sama.

Hanya dalam kurun waktu kurang dari 9 bulan (dari bulan Oktober 2017), peningkatan jumlah sumberdaya dan cadangan yang dimiliki BOSS tersebut naik secara signifikan dan akan menjadi pijakan perusahaan untuk meningkatkan kapasitas produksi, yang merupakan faktor kunci dalam meningkatkan kinerja.

Adapun potensi meningkatnya sumberdaya dan cadangan BOSS pada tahun mendatang sangat besar. Sampai dengan Agustus 2018 area prospek batubara BOSS yang sudah dilakukan eksplorasi 1,548 Ha atau 10 % dari total luas IUP yang dimiliki BOSS.

Direktur Keuangan BOSS Widodo Nurly Sumady menyatakan, “Jumlah sumberdaya dan cadangan batubara yang dimiliki oleh BOSS telah mengacu pada standar JORC (Joint Ore Reserves Committee) code yang dikeluarkan oleh Australasian Mining and Metallurgy untuk pelaporan estimasi cadangan dan sumberdaya yang dimiliki. Sebelumnya, BOSS telah menggunakan standar KCMI (Komite Cadangan Mineral Indonesia) dalam menentukan sumberdaya batubara dan cadangannya”. 

“Kami merasa bersyukur atas keluarnya hasil terbaru dari penilaian terhadap sumberdaya dan cadangan BOSS menggunakan kode JORC tersebut sehingga menjadi laporan yang lebih akurat. Kami berharap dengan keluarnya hasil JORC ini menjadi sentimen positif terhadap keberlanjutan pengembangan perusahaan dan peningkatan nilai pemegang saham,” ujarnya dalam siaran pers yang diterima Rabu (31/10/2018)

Sebelumnya, BOSS juga akan meningkatkan produksi sebesar dua kali lipat dengan menambah tiga armada alat berat senilai Rp 114 miliar di tahun.  Armada alat berat tersebut akan menambah armada alat-alat berat yang telah beroperasi sebelumnya di PT BOS.

Widodo melanjutkan, “Kami sudah siap untuk berinvestasi dengan menambah alat berat di tahun 2019. Ini mengingat BOSS COAL adalah batubara berkalori tinggi dengan kadar abu dan sulfur yang sangat rendah dan produk batubara seperti ini sudah langka di pasar. Selain itu harga batubara kalori tinggi lebih stabil dari kalori lainnya”.   

“Kami sangat optimis dengan peningkatan produksi secara eksponensial ini dikarenakan BOSS COAL sudah dikenal di pasar internasional dan pembeli sudah siap menerima peningkatan produksi dari dua tambang tersebut. Kualitas batubara BOSS sangat unik dengan kalori rata-rata sebesar 6.400kcal/kg (ARB), kandungan belerang 0,3% dan  kandungan abu yang sangat rendah yaitu 3%.” tutupnya. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Veolia

Senin, 24 Juni 2019 - 21:05 WIB

Veolia Water Technologies Establishes Asia Pacific Headquarters in Kuala Lumpur

Veolia Water Technologies, a leading solutions provider for both water and wastewater treatment, is pleased to announce the formation of its regional headquarters in Kuala Lumpur. The move from…

Suasana Konferensi Pers menyambut Harkopnas 2019 yang bakal diselenggarakan pada 12-14 Juli

Senin, 24 Juni 2019 - 20:59 WIB

Ini Alasan Harkopnas 2019 Diadakan di Purwokerto

Penetapan Purwokerto sebagai kota penyelenggara acara puncak Harkopnas 2019 adalah keputusan bernilai sejarah yang menarik.

Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 24 Juni 2019 - 20:00 WIB

IMF: Perang Dagang AS-Tiongkok Tak Ada Pihak yang Diuntungkan

Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok tidak akan menguntungkan pihak mana pun dalam jangka panjang, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde…

Ilustrasi Ekspor (ist)

Senin, 24 Juni 2019 - 19:45 WIB

Pemerinah Bakal 'Nendang' Ekspor Lewat Insentif Fiskal

Pemerintah terus melakukan terobosan kebijakan yang dapat menggairahkan iklim usaha di dalam negeri sehingga turut memacu pertumbuhan ekonomi. Salah satu langkah strategisnya, yang dalam waktu…

LinkedIn

Senin, 24 Juni 2019 - 18:10 WIB

LinkedIn: Tiga Rising Skills Ini Pengaruhi Inovasi dan Transformasi Perusahaan di Indonesia

LinkedIn, jaringan profesional terbesar di dunia, meluncurkan Laporan Future of Skills 2019, yang mengidentifikasi 10 rising skills (peningkatan keterampilan) yang paling tinggi di antara…